Indonesia sedang membuat undang-undang media yang menuntut bagian yang adil dari teknologi besar

Jakarta, Nov. 23 (Reuters) – Pejabat Indonesia mengatakan pada hari Selasa bahwa kelompok media sedang mengevaluasi rancangan undang-undang yang akan memaksa perusahaan teknologi seperti Facebook (FB.O) dan Google untuk bernegosiasi dengan perusahaan media untuk pengembalian yang adil. hukum Australia yang baru.

Wenceslas Mangut, presiden Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI), mengatakan tujuan dari RUU itu adalah untuk memastikan pengembalian yang adil ke outlet penjualan yang menghasilkan berita utama dan “jurnalisme yang baik” kepada Reuters.

Algoritme perusahaan teknologi besar dapat berdampak signifikan pada pendapatan media digital dengan menentukan seberapa penting sebuah artikel akan muncul di pencarian Google atau umpan berita Facebook.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke reuters.com

Draf yang dilihat Reuters belum masuk ke parlemen. Ini menyerukan agensi untuk bernegosiasi antara perusahaan media dan perusahaan teknologi, dan perusahaan teknologi besar perlu berbuat lebih banyak untuk menyaring konten untuk hoax.

“Di bawah ekosistem saat ini, Clickbyt akan lebih menguntungkan,” kata Wenceslas. “Sulit untuk menjaga integritas pers di ekosistem ini.”

Hukum Australia mengharuskan Facebook dan Google Alphabet (GOOGL.O) untuk menegosiasikan konten yang menghasilkan lalu lintas dan iklan di situs web mereka mulai bulan Maret.

Namun, banyak penyiar Australia yang lebih kecil mengalami kesulitan.

Rose Topsel, seorang dosen media di Australian National University, mengatakan RUU itu akan sangat menguntungkan bagi industrialis besar yang memiliki koneksi politik.

“Pada akhirnya kekhawatirannya adalah bahwa perusahaan media kecil dan independen – yang tujuannya adalah pers kepentingan publik – mungkin tidak mendapat manfaat dari pengaturan ini,” katanya.

Amir Zuhrlan, pakar periklanan dan direktur pelaksana Wavemaker Indonesia, mengatakan bahwa setengah dari pendapatan iklan digital Indonesia masuk ke Facebook dan Google.

READ  Ekspor Juni Indonesia terlihat hingga 50% y / y, tetapi kecepatannya melambat

Facebook dan Google tidak segera menanggapi permintaan komentar atas RUU tersebut.

Usman Kansong, dari Kementerian Komunikasi Indonesia, mengatakan RUU itu dapat memastikan pendapatan yang lebih baik untuk perusahaan media “berkualitas”, tetapi tidak jelas apakah itu akan menjadi undang-undang yang terpisah atau dimasukkan ke dalam undang-undang yang ada.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke reuters.com

Mengedit Kotak Martin

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *