Indonesia telah menemukan kematian COVID tiga kali lebih banyak daripada mereka yang tidak divaksinasi

Orang-orang mengibarkan bendera Indonesia selama kampanye vaksinasi massal di Jakarta Convention Center di Jakarta, Indonesia. 31 Juli 2021

Jakarta, 5 Agustus (Reuters) – Angka kematian Covid-19 untuk orang yang tidak divaksinasi di ibu kota Indonesia, Jakarta, meningkat tiga kali lipat, menurut data kementerian kesehatan baru.

Menurut rumah sakit pemerintah dan hampir 68.000 data, angka kematian bagi mereka yang belum divaksinasi adalah 15,5% dibandingkan dengan 4,1% bagi mereka yang telah menerima vaksin Zinovac (SVA.O) atau AstraZeneca (AZN.L). Pasien di Jakarta dari Mei hingga Juli.

Negara Asia Tenggara telah diguncang oleh peningkatan pesat dalam kasus virus corona dalam beberapa bulan terakhir, dan pada hari Rabu itu melewati tonggak sejarah yang kejam, mencatat total 100.000 kematian dari Pemerintah-19. L4N2PB231

Data global tentang kematian yang divaksinasi dan tidak divaksinasi tidak tersedia tetapi ahli biologi molekuler Dr. Ines Atmoscardo, yang bekerja pada pengembangan vaksin, mengatakan data tersebut merupakan bukti lebih lanjut tentang pentingnya vaksin.

“Vaksin dua dosis ini mengurangi kemungkinan kematian bagi korban dan mendukung gagasan dirawat di rumah sakit,” katanya, seraya menambahkan bahwa tidak ada rincian tentang usia pasien, penyakit penyerta, dan durasi perawatan.

Secara terpisah, data dari kota Multi-banking di pulau Jawa menunjukkan bahwa 93% pasien Kovit yang meninggal antara Maret dan Juli tidak divaksinasi, sementara 6% menerima dosis pertama dan 1% divaksinasi lengkap.

Vaksin sinovial dan astrogenogenik juga merupakan vaksin utama yang diberikan di daerah tersebut.

Siddi Nadia Dharmiji, pejabat senior di Kementerian Kesehatan, mengatakan data tersebut dapat membantu mengatasi keengganan vaksin di Indonesia.

Di Indonesia, 18% populasi telah divaksinasi dengan dosis tunggal, sementara 8% telah divaksinasi lengkap, menurut Kementerian Kesehatan. 100.600 orang telah meninggal di Indonesia.

READ  UEA Ciptakan Kejutan Diplomatik Besar untuk Indonesia - Rabu, 1 September 2021

Sebagai perbandingan, 27,7% orang di India memiliki dosis tunggal vaksin dan 7,8% telah divaksinasi penuh, menurut data dan penelitian pemerintah Reuters. 425.700 orang telah meninggal di India.

Indonesia dengan cepat menjadi pusat penyebaran virus corona Asia, dengan total lebih dari 3,5 juta kasus dilaporkan sejak wabah tersebut, sebagai varian delta paling luas yang pertama kali diidentifikasi di India menyebar.

Tetapi ketika kasus di beberapa bagian Jakarta dan Jawa mulai menurun, menteri kesehatan mengatakan negara itu telah mencapai puncak gelombang kedua minggu ini, meningkatkan kekhawatiran bahwa delta itu masih dapat menghapus daerah-daerah terpencil di luar kendalinya. Krisis kesehatan.

Irma Hidayana, pakar kesehatan masyarakat dan salah satu pendiri inisiatif data independen Lapar Covit-19, mengatakan masalah pengiriman vaksin, termasuk infrastruktur dan data, serta keengganan vaksin telah menghalangi pemerintah untuk merilis vaksin.

“Kementerian Kesehatan harus memiliki pasokan vaksin yang terencana dengan baik, yang menjadi prioritas bagi semua masyarakat rentan,” katanya.

Laporan oleh Kate Lamb di Sydney dan Stanley Videonto di Jakarta; Diedit oleh Robert Brussel

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *