Industri Indonesia berkembang pada rekor kecepatan pada bulan Oktober karena pembatasan Covid-19 berkurang

Jakarta. Sektor manufaktur Indonesia tumbuh pada rekor kecepatan pada Oktober dibandingkan dengan bulan sebelumnya setelah keputusan pemerintah untuk melonggarkan pembatasan Covid-19, menurut survei oleh perusahaan riset IHS Markit pada hari Senin.

IMP Manufaktur IHS Markit Indonesia naik menjadi 57,2 di bulan Oktober, naik untuk bulan kedua berturut-turut dari 52,2 di bulan September. Angka di atas 50 menunjukkan ekspansi sektor dibandingkan bulan sebelumnya; Sebaliknya, angka di bawah 50 mencerminkan deflasi.

Angka Oktober adalah angka tertinggi sejak survei dimulai pada April 2011, kata perusahaan riset itu dalam sebuah pernyataan.

“Sektor manufaktur Indonesia mengalami pertumbuhan tercepat yang pernah ada, menurut PMI manufaktur terbaru dari IHS Markit Indonesia, yang mencerminkan perbaikan yang dibawa oleh pelonggaran pembatasan Covid-19 lebih lanjut,” kata Jingi Pan, associate director ekonomi di IHS Markit. .

“Peningkatan permintaan dan produksi juga diterjemahkan ke dalam kepercayaan yang lebih baik di sektor manufaktur, seperti yang ditunjukkan oleh indeks produksi masa depan dan dalam aktivitas pembelian dan perekrutan perusahaan, yang semuanya merupakan tanda positif ke depan di sektor ini,” Ban dikatakan.

Namun, kendala pasokan tetap ada, karena perusahaan melihat peningkatan tekanan harga dan waktu tunggu yang lebih lama di bulan Oktober. Meskipun hal ini tidak hanya terjadi di Indonesia, akan berguna untuk memantau apakah masalah pasokan akan menghambat pemulihan ekonomi dalam beberapa bulan mendatang.

Pekerjaan dan produksi baru diperluas pada tingkat rekor, kata IHS Markit pada bulan Oktober. Perusahaan riset mengatakan bukti anekdotal menunjukkan peningkatan dalam situasi Covid-19, bersama dengan pelonggaran pembatasan tambahan, mendukung pertumbuhan permintaan dan pemulihan ekonomi. Namun permintaan di luar negeri, meski sedikit, kembali turun.

READ  Lebih baik dari saya kemarin

Indonesia hanya melaporkan 29.254 kasus baru dan 1.466 kematian pada Oktober, tingkat bulanan terbaik pengiriman COVID-19 sejak Juni tahun lalu. Selama puncaknya Juli lalu, Indonesia melaporkan lebih dari 1,2 juta kasus baru dan lebih dari 35.000 kematian per bulan.

Sejak awal bulan lalu, pemerintah telah mulai mengizinkan pasar mal dan bioskop di seluruh negeri untuk dibuka kembali secara bertahap, yang telah meningkatkan permintaan konsumen.

Karena permintaan keseluruhan yang lebih baik, produsen meningkatkan staf mereka untuk pertama kalinya dalam empat bulan. Tumpukan pekerjaan tumbuh pada bulan Oktober, meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari pada bulan September. Pada bulan Oktober, produsen meningkatkan pembelian saham mereka, dan ini tercermin dalam kuantitas dan nilai. Sebaliknya, permintaan yang lebih tinggi dan kekurangan input menurunkan tingkat stok pascaproduksi.

Di sisi suram, kinerja penjual di bulan Oktober dipengaruhi oleh kendala pasokan dan tantangan pengiriman.

Permintaan yang kuat memperburuk dan masalah pasokan mendorong harga input, menurut produsen Indonesia. Banyak yang menyebut kenaikan biaya bahan baku sebagai alasan kenaikan inflasi biaya input. Hasilnya adalah biaya konsumen yang lebih tinggi, menaikkan harga produk, tetapi kecepatannya telah melambat sejak September.

Pada bulan Oktober, sentimen bisnis secara umum menguat, naik di atas rata-rata rantai, seiring meredanya gangguan yang disebabkan oleh Covid-19, menurut peserta survei.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *