Inflasi, petani, dan biaya makan malam Thanksgiving

Selain kenaikan biaya tenaga kerja, harga pupuk dan bahan bakar telah meningkat selama berbulan-bulan, tanpa batas yang terlihat. Dia mengatakan penghasilannya turun 10% hingga 15% tahun ini, dan 2022 bisa lebih buruk.

“Itu datang langsung dari garis bawah,” kata Jones. “Jika Anda menggandakan biaya sesuatu, Anda tidak bisa hanya menggandakan hasil.”

NS USDA Dia mengatakan biaya rata-rata makan malam naik 5%, sementara Konsorsium Biro Pertanian Amerika Dia mengklaim kenaikannya bisa sampai 14%. Survei tahunan AFBF menunjukkan harga untuk sebagian besar makanan Thanksgiving, dari kentang hingga cranberry, serta kalkun, mendekati rekor tertinggi.
Ketika data USDA Dia menjelaskan bahwa beberapa petani telah melihat harga yang mereka terima untuk hasil panen mereka – seperti gandum – naik dalam beberapa bulan terakhir, yang tidak konsisten di seluruh dunia pertanian. USDA mengatakan bahwa banyak petani saat ini tidak menghasilkan lebih banyak uang untuk tanaman mereka. Dan hampir semuanya berurusan dengan kenaikan biaya.

“Harga saya tetap sama atau lebih rendah,” kata Jones tentang ubi jalar.

Harga untuk petani

“Petani yang mengambil harga, bukan penentu harga,” kata Patti Edelburg, wakil presiden Federasi Petani Nasional. “Orang-orang membayar banyak di toko, tetapi apa yang didapat petani sebagian besar tetap sama atau menjadi lebih tidak stabil…tengkulaklah yang benar-benar diuntungkan dari ini.”

Dalam banyak kasus, kata Edelburg, pengolah dan distributorlah yang membawa makanan dari peternakan ke rak penyimpanan yang saat ini membebankan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen. USDA juga mengkonfirmasi hal ini. Banyak dari perusahaan-perusahaan ini berurusan dengan masalah rantai pasokan mereka sendiri, dengan bahan dan komponen masih tertahan di kapal kargo, kekurangan tenaga kerja, dan pengemudi truk menaikkan upah dan biaya.

Sebagian besar petani kalkun, menurut Federasi Biro Pertanian AS, menandatangani kontrak penjualan untuk Thanksgiving musim semi ini, tetapi sekarang ditekan oleh biaya input yang sama dengan petani lainnya.

READ  Prediksi Boeing menunjukkan bahwa permintaan penerbangan di Indonesia menjadi kunci pemulihan di Asia Tenggara

“Kenaikan yang kami lihat pada biaya pakan, biaya pupuk, transportasi, bensin – peternakan membayar semua biaya yang meningkat ini, tetapi mereka menetapkan harga yang mereka dapatkan untuk kalkun,” kata Veronica Ni, kepala ekonom. Di Konsorsium Biro Pertanian AS.

biaya operasional yang tinggi

“Sampai batas tertentu, kami juga mencoba membayar ketidakpastian di pasar saat ini,” kata Trey Mallon, ekonom pertanian di Michigan State University. “Kita berada di tengah badai peristiwa unik yang sempurna dalam produksi pertanian.”

Malone mengatakan petani harus mempersiapkan beberapa bulan lagi biaya tinggi untuk berbagai input, termasuk pestisida, benih, pupuk, bahan bakar, dan tenaga kerja. Dia mengatakan bahwa bahkan petani yang sekarang mendapatkan harga yang lebih tinggi untuk hasil panen mereka ditekan oleh biaya operasional yang lebih tinggi.

Pada awal November, Barometer Ekonomi Ag Universitas Purdue, yang mensurvei petani AS, menemukan sentimen petani telah melemah untuk bulan ketiga berturut-turut, mencapai level terendah sejak bulan-bulan awal pandemi, sebagian besar didorong oleh harga input yang lebih tinggi.

Beberapa petani menimbun bahan mahal jika pemasok kehabisan. Lainnya sedang menunggu, berharap untuk harga yang lebih rendah.

Naiknya harga rantai pasokan, di atas harga tenaga kerja yang sudah naik dalam beberapa tahun terakhir, mengancam pertanian ubi jalar California milik Matt Alvernaz. Peternakan keluarga biasanya menghasilkan lebih dari $100.000 setahun, katanya, tetapi tahun ini bisa rugi antara $80.000 dan $120.000. Dan biaya hanya meningkat.

“Kami mungkin akan kehilangan seperempat juta dolar tahun depan,” kata Alvernaz. “Kami tidak akan memiliki cukup uang tunai tahun depan, untuk menjalankan pinjaman operasional kami.”

READ  Kerja sama tim pemerintah swasta mewujudkan impian di tengah pandemi

Petani terbiasa dengan pasang surut, dan baik Alvernaz dan Jones sekarang mencari cara untuk beradaptasi, seperti perampingan atau beralih ke tanaman lain.

“Itu akan membuatmu khawatir,” kata Jones, “tapi aku tidak akan membiarkannya mematahkan semangatku. Kita akan selamat.” “Kami hanya perlu mendapatkan harga yang wajar untuk apa yang kami tanam.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *