Inggris diperkirakan akan melonggarkan aturan visa karena kekurangan pengemudi truk

LONDON (Reuters) – Inggris diperkirakan akan mengumumkan rencana untuk mengeluarkan visa kerja sementara kepada pengemudi truk untuk meringankan kekurangan tenaga kerja akut yang telah menyebabkan penjatahan bahan bakar di ratusan pompa bensin dan antrian panjang untuk mengisi pompa. di beberapa tempat.

sebagai pengecer Kantor Perdana Menteri Boris Johnson memperingatkan gangguan signifikan menjelang Natal, dan kantor Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan sedang mencari langkah-langkah sementara untuk mengatasi kekurangan pengemudi kendaraan barang berat (HGV).

Surat kabar telah melaporkan bahwa pemerintah akan mengizinkan hingga 5.000 pengemudi asing memasuki Inggris dengan visa jangka pendek, sebuah tindakan yang telah diminta oleh perusahaan logistik dan pengecer selama berbulan-bulan tetapi sebelumnya dikesampingkan oleh pemerintah.

Asosiasi Transportasi Jalan Inggris (RHA) mengatakan Inggris membutuhkan 100.000 pengemudi lagi jika ingin memenuhi permintaan.

Kekurangan pengemudi truk sebagian disebabkan oleh keluarnya Inggris dari Uni Eropa dan COVID-19, yang menghentikan pelatihan dan pengujian pengemudi selama hampir satu tahun.

“Kami sedang mencari langkah-langkah sementara untuk menghindari masalah segera, tetapi tindakan apa pun yang kami ambil akan sangat terbatas,” kata juru bicara kantor Downing Street Johnson dalam sebuah pernyataan.

Downing Street menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Para menteri telah memperingatkan terhadap pembelian panik, dan perusahaan minyak mengatakan tidak ada kekurangan pasokan, hanya masalah pengiriman bahan bakar ke pompa bensin.

Namun, terjadi antrian panjang kendaraan di SPBU, karena pengendara bergegas mengisinya, dan beberapa outlet depan ditutup karena kehabisan persediaan.

Masalah ini mengemuka setelah BP (BP.L) Dia mengatakan dia harus menutup beberapa gerainya karena kekurangan pengemudi, dengan Shell (RDSa.L) dan ExxonMobil (XOM.N) Esso juga melaporkan masalah pasokan.

READ  Nama pengusaha Indonesia kotor atas hak bencana yang tidak dibayar

EG Group, yang mengoperasikan 341 tempat parkir mobil di seluruh Inggris, mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya akan memberlakukan pembatasan pembelian bahan bakar sebesar 30 pound ($41) per pelanggan karena “permintaan pelanggan yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Truk di tempat parkir HGV, di Cobham Services di M25, Cobham, Inggris, 31 Agustus 2021. REUTERS/Peter Chipura/File Photo

“Saya menyesali apa yang kami lihat di halaman depan,” kata Hugh Merriman, ketua Komite Transportasi Parlemen, kepada BBC Television.

“Saya berada di sepeda saya…dan melewati garasi BP saya dan itu berantakan. Begitu pesan muncul bahwa mungkin ada kekurangan bahan bakar, orang-orang bereaksi dengan wajar.”

Seorang polisi mengatakan antrean panjang berpotensi bahaya, karena jalan ditutup untuk kendaraan darurat.

Downing Street mengatakan negara itu memiliki “persediaan bahan bakar yang cukup”.

“Masyarakat harus diyakinkan bahwa tidak ada kekurangan,” kata juru bicara itu. “Tetapi seperti negara-negara di seluruh dunia, kami mengalami kekurangan pengemudi sementara yang terkait dengan virus corona baru untuk memindahkan pasokan ke seluruh negeri.”

Masalah bahan bakar muncul ketika Inggris, ekonomi terbesar kelima di dunia, bergulat dengan kenaikan harga gas alam di Eropa, menyebabkan melonjaknya harga energi dan potensi krisis pasokan pangan.

Negara-negara lain di seluruh Eropa serta AS juga menghadapi kekurangan pengemudi truk, dan tokoh industri telah memperingatkan tidak ada jaminan bahwa setiap perubahan dalam prosedur visa akan membuat pengemudi asing datang ke Inggris.

“Kita harus melihat apakah kita bisa menarik orang untuk waktu yang singkat,” kata Merriman.

Inggris mengatakan solusi jangka panjang adalah mempekerjakan lebih banyak pengemudi Inggris, dengan RHA mengatakan gaji dan persyaratan yang lebih baik diperlukan untuk memikat orang ke dalam industri.

READ  West Side Rag »Berikut adalah beberapa restoran dan bar yang telah dibuka kembali untuk bersantap di dalam ruangan

Tetapi pengecer telah memperingatkan bahwa kecuali pemerintah mengambil tindakan untuk mengatasi kekurangan dalam 10 hari ke depan, gangguan besar tidak dapat dihindari menjelang Natal. Baca lebih lajut

(dolar = 0,7311 pound)

(Laporan oleh Michael Holden dan J. Faulconbridge Pengeditan oleh Francis Kerry dan Helen Popper

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *