‘Ini Krisis’: Rumah sakit Kanada tutup, batalkan operasi di tengah kekurangan staf virus corona

Kami berjuang dengan setiap shift. Di saat-saat terbaik kami berjuang, tetapi sekarang situasinya lebih buruk: banyak karyawan terinfeksi virus corona atau berada dalam isolasi.”

Konten artikel

Mackenzie, British Columbia, di ujung Highway 39, yang membentang ke utara dari Prince George. Ini adalah dua jam perjalanan antara keduanya.

Iklan

Konten artikel

Pada 16 kesempatan terpisah di bulan Desember, ruang gawat darurat McKenzie harus ditutup – terkadang selama beberapa jam; sekali selama 24 jam penuh. Tidak ada cukup staf untuk menjaga pintu tetap terbuka.

Itu berarti siapa pun yang membutuhkan perawatan harus masuk ke dalam mobil – atau memanggil ambulans – dan berkendara sejauh 180 km ke Prince George, kata Walikota Joan Atkinson.

“Kami memiliki banyak dokter di sini, tetapi kami tidak memiliki cukup perawat, dan ketika itu terjadi, kami tidak memiliki perawat sebanyak yang kami butuhkan untuk membuka ruang gawat darurat kami, maka ruang gawat darurat itu akan ditutup,” Atkinson dikatakan.

“Ini telah menjadi perhatian besar, tapi sayangnya kami membaginya dengan banyak, banyak komunitas lain.”

Bahkan di saat-saat terbaik, kekurangan staf telah membebani perawatan medis di kota-kota kecil dan terpencil. Di McKenzie, semua pasien COVID telah dikirim ke Pangeran George, kata Atkinson, dan pandemi tidak dapat disalahkan atas kurangnya layanan masyarakat.

Iklan

Konten artikel

Tetapi di daerah lain, di kota-kota besar dan kecil di seluruh negeri, pandemi telah meningkatkan kekurangan staf sehingga, dalam beberapa kasus, pemerintah harus membatalkan mandat vaksin untuk petugas kesehatan agar pintu tetap terbuka. Membuka.

“Ini adalah krisis di pedesaan Alberta,” kata Heather Smith, kepala perawat Alberta United. Dia mengatakan beberapa karyawannya bekerja 16 jam sehari – dua kali lipat dari delapan jam biasanya.

Bahkan rumah sakit perkotaan besar dan sistem medis berada di bawah tekanan karena kekurangan staf. Sementara berita tentang kekurangan staf karena infeksi COVID-19 di antara petugas kesehatan dan kelelahan telah menjadi hal biasa selama pandemi, para pejabat kembali membunyikan alarm di tengah rekor jumlah kasus karena varian Omicron yang sangat menular.

Iklan

Konten artikel

Kabupaten di seluruh negeri telah menangguhkan layanan karena kekurangan staf, dan di beberapa tempat, telah sepenuhnya menutup pintu fasilitas untuk mendistribusikan kembali staf. Ontario, efektif Rabu, telah menangguhkan operasi tidak mendesak hingga 26 Januari.

“Dengan jumlah penerimaan rumah sakit yang meningkat pesat, sayangnya, kami akan membutuhkan tempat tidur, serta staf, sehingga kami dapat merawat orang dengan Omicron dan apa pun yang menyertainya,” kata Menteri Kesehatan Christine Elliott kepada wartawan.

Di Benteng Erie, Ontario. , pusat kesehatan darurat – persilangan antara klinik rawat jalan dan ruang gawat darurat – pintu tertutup karena kekurangan staf, dan memindahkan perawat dan dokter ke departemen darurat lainnya.

Ratusan staf rumah sakit di Ottawa diisolasi karena COVID-19.

“Kami berjuang dengan setiap shift,” kata nephrologist Ottawa Dr. Swapnell Hirimath, yang bekerja di The Ottawa Hospital. “Di saat-saat terbaik kami berjuang, tetapi sekarang lebih buruk: banyak karyawan memiliki Covid atau diisolasi.”

Iklan

Konten artikel

Maaf, video ini gagal dimuat.

Pada hari Kamis, serikat perawat Ontario diharapkan untuk bergabung dengan para pemimpin politik untuk menuntut legislatif dipanggil kembali untuk membahas krisis ketenagakerjaan.

Di Fort Saskatchewan, komunitas kamar tidur Edmonton, layanan terkait persalinan telah ditangguhkan.

Di Kota Quebec, jaringan rumah sakit telah menunda 10.000 janji temu medis, sehingga 50 perawat dapat dipekerjakan kembali untuk merawat pasien COVID-19. Wilayah ini sudah menderita kekurangan staf.

“Jumlah wabah dan ketidakhadiran staf yang terkena COVID-19 tinggi,” kata Robert Maranda, juru bicara Departemen Kesehatan Quebec.

Ini juga berarti bahwa Quebec dapat secara sepihak membatalkan reservasi liburan untuk karyawan. Di area perawatan kesehatan di seluruh wilayah, ratusan berada dalam isolasi, dan jaringan rumah sakit kekurangan ratusan staf untuk memenuhi persyaratan kepegawaian. Di wilayah Kota Quebec, lebih dari 800 perawat berada dalam isolasi, kata Jean-Thomas Grantham, juru bicara CHU de Quebec-University Laval.

Iklan

Konten artikel

“Kami harus menangguhkan liburan untuk beberapa karyawan kami karena situasi yang kami alami saat ini di rumah sakit kami,” kata Grantham.

Ini juga terjadi di tempat lain, termasuk CIUSSS de Laval, yang telah membatalkan liburan untuk 30 karyawan di berbagai tempat perawatan kesehatan.

Hal ini membuat marah serikat pekerja.

Bahkan sebelum pandemi, 83 persen perawat mengatakan tidak ada cukup staf layanan kesehatan di Kanada untuk memenuhi kebutuhan pasien, menurut laporan Juni 2020 oleh Federasi Serikat Perawat Kanada. Statistics Canada mengatakan bahwa pada kuartal pertama tahun 2021, Ada 7.200 pekerjaan terbuka untuk perawat terdaftar psikiatri dibandingkan dengan kuartal yang sama pada tahun 2020; Laporan tersebut menyebutkan bahwa jumlah pekerja di Kanada mencapai 98.700 pekerja di sektor perawatan kesehatan dan bantuan sosial.

Iklan

Konten artikel

Namun, sulit untuk mendapatkan data kabupaten demi kabupaten tentang seberapa banyak kekurangan perawat di Kanada, atau seberapa besar masalah pra-pandemi yang diperburuk oleh kelelahan dan isolasi pekerja perawatan sakit yang sehat.

Di banyak negara, kekurangan tetap ada, bahkan dengan ratusan atau ribuan perawat di angkatan kerja daripada di awal pandemi.

Pada Maret 2020, Alberta, misalnya, memiliki 29.200 perawat yang bekerja untuk Layanan Kesehatan Alberta, badan utama yang menyediakan perawatan kesehatan di provinsi tersebut. (Ini tidak termasuk Sanitary Covenant, Catholic Health Board.) Pada November 2021, hampir 1.000 lebih telah bergabung dengan angkatan kerja. Namun, Layanan Kesehatan Alberta belum dapat menentukan berapa banyak perawat yang berhenti bekerja, baik sakit atau cuti, pada saat tertentu.

Iklan

Konten artikel

Tren serupa muncul di seluruh negeri. Quebec menambahkan jaringan sekitar 5.800 perawat ke tenaga kerja selama periode waktu yang sama, Nova Scotia menambahkan hampir 500 dan Saskatchewan, sekitar 550. (Ontario tidak memberikan angka sebagai tanggapan atas pertanyaan National Post dan British Columbia tidak memberikan angka untuk tahun 2021 , hanya mengatakan bahwa pada tahun 2020, 50.501 perawat dipekerjakan.)

Tapi di mana-mana di negara ini, kekurangan tampaknya terus berlanjut. Sebuah survei oleh Federasi Perawat British Columbia, yang dirilis pada akhir 2021, mengatakan 68 persen merasa tingkat kepegawaian tidak memadai, dan 35 persen perawat mengatakan pengalaman pandemi membuat mereka lebih mungkin untuk meninggalkan lapangan dalam dua tahun ke depan – termasuk 51 dalam persen perawat ICU dan ruang gawat darurat yang mengatakan bahwa mereka lebih mungkin meninggalkan spesialisasi mereka.

Iklan

Konten artikel

Tingkat perawat yang mempertimbangkan untuk pergi adalah yang tertinggi di antara mereka yang berusia 20 hingga 29 tahun, sebesar 42 persen.

Tekanan kekurangan staf juga menyebabkan tindakan luar biasa diambil di beberapa bagian negara. Alberta telah berjanji untuk memvaksinasi karyawan Layanan Kesehatan Alberta; Sekitar 1.600 karyawan ditempatkan pada cuti yang tidak dibayar pada pertengahan Desember karena menolak untuk mendapatkan suntikan COVID mereka. Tetapi kabupaten itu, yang menghadapi kekurangan staf pada akhir November, sebagian menyerah, mengizinkan sekitar 260 karyawan di 16 lokasi di sekitar kabupaten itu untuk menyerahkan tes negatif sebagai gantinya.

Quebec memiliki pengalaman serupa, membalikkan mandat yang diusulkan pada awal November, ketika hampir 13.000 petugas kesehatan menolak untuk divaksinasi terhadap COVID-19.

Iklan

Konten artikel

Beberapa provinsi, termasuk Quebec dan British Columbia, bahkan telah mempertimbangkan untuk mengizinkan petugas kesehatan dengan COVID untuk tetap bekerja, untuk memastikan tingkat staf yang sesuai. (Proposal semacam itu tidak diterima dengan baik oleh serikat pekerja kesehatan.) Begitu juga keputusan untuk mengurangi waktu isolasi agar orang bisa kembali bekerja. Di banyak provinsi, termasuk British Columbia, Alberta, Saskatchewan, Ontario dan Quebec, periode isolasi untuk orang yang divaksinasi lengkap sekarang adalah lima hari, bukan 10 hari.

“Ini menciptakan rasa, mungkin bukan rasa takut, tetapi tentu saja keengganan bahkan bagi anggota masyarakat, karena mereka ingin mengambil risiko pergi ke fasilitas perawatan kesehatan jika Anda tidak diyakinkan bahwa orang-orang di fasilitas perawatan kesehatan tersebut dilindungi dan diisolasi secara memadai. dan hal semacam itu? Benar?” kata Smith.

– Dengan laporan tambahan dari The Canadian Press dan Ottawa Citizen

• Email: [email protected] | Indonesia:

Iklan

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna yang Anda ikuti. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel pengaturan.

READ  Bagaimana Anda memperlakukan diri sendiri di rumah jika Anda tertular COVID-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *