Inilah yang dikatakan studi awal tentang bagaimana Omicron dibandingkan dengan Delta

Dua makalah pracetak baru menambah bukti yang menggunung bahwa varian virus corona Omicron mungkin lebih kecil kemungkinannya menyebabkan penyakit parah dan rawat inap daripada varian delta.

Omicron dikaitkan dengan risiko dua pertiga lebih rendah dari rawat inap Covid-19 dibandingkan dengan Delta, satu poin belajar, dirilis online Rabu sebagai lembar kerja oleh para peneliti di University of Edinburgh di Inggris. Temuan ini berasal dari Skotlandia.

lainnya kertas, diterbitkan Selasa di server online medrxiv.org, menunjukkan bahwa orang dengan infeksi omicron memiliki kemungkinan 80% lebih rendah untuk dirawat di rumah sakit dibandingkan dengan infeksi delta. Tapi begitu pasien dirawat di rumah sakit, tidak ada perbedaan risiko penyakit parah, menurut penelitian itu, dari Afrika Selatan.

Kedua studi termasuk data awal dan belum dipublikasikan dalam jurnal peer-review.

Studi dari Skotlandia ini memasukkan data 23.840 kasus omicron dan 126.511 kasus delta, dari 1 November hingga 19 Desember. Para peneliti – dari University of Edinburgh, University of Strathclyde dan Kesehatan Masyarakat di Skotlandia – melihat lebih dekat hasil kesehatan. Diantaranya infeksi omicron dibandingkan dengan infeksi delta. Ada 15 rawat inap di antara mereka dengan infeksi omicron dan 856 rawat inap di antara delta.

James Naismith, direktur Rosalind Franklin Institute dan profesor biologi struktural di Universitas Oxford, yang tidak terlibat dalam kedua penelitian itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis yang didistribusikan oleh lembaga yang berbasis di Inggris itu. Pusat Media Ilmiah Rabu.

Para peneliti menemukan bahwa proporsi kasus Omicron yang kemungkinan menjadi infeksi ulang pada orang yang sebelumnya memiliki Covid-19 lebih dari 10 kali lipat delta. Data juga menunjukkan bahwa menerima dosis ketiga vaksin, atau vaksin booster, dikaitkan dengan risiko 57% lebih rendah untuk mengembangkan gejala infeksi omicron bila dibandingkan dengan periode setidaknya 25 minggu setelah menyelesaikan dosis kedua.

READ  Kreativitas Helikopter Mars terbang selama penerbangan ke-12 di planet merah

“Data nasional awal ini menunjukkan bahwa Omicron dikaitkan dengan dua pertiga pengurangan risiko rawat inap akibat COVID-19 dibandingkan dengan Delta. Sementara menawarkan perlindungan terbesar terhadap Delta, dosis vaksinasi ketiga/penguat memberikan perlindungan tambahan yang signifikan terhadap risiko gejala COVID-19 untuk Omicron.’,” tulis para peneliti dalam makalah tersebut.

Baca cerita lengkap dari studi di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *