Intel bermaksud untuk memindahkan modul Mobileye untuk mobil self-driving ke publik

6 Desember (Reuters) – Intel Corp (INTC.O) Pada hari Senin, dikatakan bahwa pihaknya berencana untuk meluncurkan unit mobil self-driving Mobileye di Amerika Serikat pada pertengahan 2022, sebuah kesepakatan yang dapat menilai unit Israel lebih dari $50 miliar, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Raksasa chip Intel, perusahaan terbesar di industri teknologi tinggi Israel dengan hampir 14.000 pekerja, mengharapkan untuk mempertahankan tim eksekutif Mobileye dan mempertahankan kepemilikan mayoritas unit setelah penawaran umum perdana (IPO) saham Mobileye yang baru diterbitkan.

Intel tidak berniat untuk membuang atau melepaskan kepemilikan mayoritas Mobileye, perusahaan Dia berkata dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa mereka akan terus menyediakan sumber daya teknis untuk pembuat mobil.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

CEO Mobileye Amnon Shashua mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kemitraan terus menghasilkan pendapatan yang kuat bersama dengan arus kas bebas ke Mobileye yang memungkinkan pendanaan untuk pengembangan kendaraan otonom.

“Amnon dan saya telah menentukan bahwa IPO memberikan kesempatan terbaik untuk membangun rekam jejak inovasi Mobileye dan membuka nilai bagi pemegang saham,” kata CEO Intel Pat Gelsinger dalam pernyataannya.

Gelsinger telah mendapat tekanan dari investor aktivis seperti Third Point LLC untuk mempertimbangkan untuk memisahkan operasi manufaktur chip yang mahal, bahkan ketika perusahaan ingin memperluas kapasitas manufaktur chip canggihnya di Amerika Serikat dan Eropa di tengah kekurangan semikonduktor global. Baca lebih lajut

Intel membeli Mobileye seharga $15,3 miliar pada tahun 2017, menempatkannya dalam persaingan langsung dengan saingannya Nvidia Corp (NVDA.O) dan Qualcomm Inc (QCOM.O) Untuk mengembangkan sistem tanpa pengemudi untuk pembuat mobil global.

READ  Bagaimana rasanya terdampar di stasiun kereta bawah tanah dan kereta api semalaman saat banjir New York

Pembuat mobil, termasuk General Motors (GM.N), benteng (FN) dan Toyota (7203.T), berlomba untuk beralih dari konfigurasi bertenaga bensin ke semua-listrik dan telah banyak berinvestasi dalam model yang dilengkapi dengan fitur-fitur seperti teknologi bantuan pengemudi dan mengemudi otonom.

Mobileye, didirikan pada tahun 1999, telah mengambil strategi yang berbeda dari banyak pesaing mobil self-driving-nya, dengan sistem berbasis kamera yang ada yang membantu mobil dengan cruise control adaptif dan bantuan perubahan jalur. Baca lebih lajut

Perusahaan akhirnya berencana untuk membangun sensor lidar sendiri untuk membantu mobilnya melukis gambar 3D jalan dan menggunakan modul lidar dari Luminar Technologies. (LAZR.O) pada sumbu otomatis awalnya untuk sementara.

Meski dimiliki oleh Intel, Mobileye tidak pernah menggunakan pabrik Intel untuk membuat chipnya, melainkan mengandalkan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. (2330.TW) Untuk semua chipset “EyeQ” sejauh ini.

The Wall Street Journal pertama kali melaporkan niat Intel untuk mencatatkan saham.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Stephen Neelis di San Francisco, Akrit Sharma, Janavi Nidomulu dan Bhargav Acharya di Bengaluru; Pelaporan tambahan oleh Sneha Bhumik. Diedit oleh Devika Siamnath, Rashmi Aish, Sonya Hipstill dan Sriraj Kalovila

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *