International University of Noida menandatangani nota kesepahaman dengan tiga universitas di Indonesia untuk meningkatkan keterampilan mahasiswa dan perguruan tinggi kedokteran

Noida International University (NIU) telah menandatangani tiga Memoranda of Understanding (MoU) dengan tiga universitas di Indonesia – Universitas Sultan Ajing Tertayasa, Banten, Indonesia; Akademi Fisioterapi, YAB dan Politeknik Aisyiyah Pontianak untuk meningkatkan keterampilan mahasiswa dan fakultas kedokteran di kedua negara.

MoU ini akan menguntungkan kedua institusi sebagai pengakuan atas minat bersama mereka di bidang penelitian, inovasi, kolaborasi akademik, program pertukaran, publikasi bersama, konferensi, lokakarya, webinar, kuliah tamu, program jangka pendek, program kemitraan, magang dan pelatihan.

“Melalui kerjasama ini, kami ingin mempromosikan penelitian interdisipliner dan program pertukaran untuk mahasiswa dan fakultas. Kami memastikan bahwa MOU tersebut efektif dan kegiatan penelitian terus berlanjut tanpa hambatan. Tahun ini, NIU memiliki 25 paten di berbagai bidang penelitian,” kata Profesor Uma Bhardwaj, Wakil Presiden NIU.

Nota Kesepahaman yang ditandatangani dengan Universitas Sultan Aeng Tirtayasa akan memfasilitasi program studi kedokteran dan studi profesi kedokteran; program studi gizi; Pelajari diploma keperawatan, gelar sarjana keperawatan, profesi keperawatan, dan studi ilmu olahraga. Padahal, Nota Kesepahaman yang ditandatangani dengan Sekolah Tinggi Fisioterapi dari Akademi YAB setuju untuk mencari peluang untuk mendanai proyek-proyek kepentingan bersama dan kegiatan kolaboratif di bidang akademik dan penelitian utama. Nota Kesepahaman yang ditandatangani dengan Politeknik Aisyiyah Pontianak didasarkan pada tiga Dharma Perguruan Tinggi Indonesia yaitu Program Studi Kebidanan, Program Studi Teknisi Laboratorium Medik dan Program Studi Teknologi Informasi, dan Nota Kesepahaman ini berlaku selama tiga tahun terhitung sejak tanggal dari penandatanganan.

Kami tidak ingin melakukan penelitian analitis. Fokus kami adalah pada penelitian klinis. Bahkan perguruan tinggi yang melakukan penelitian independen dapat mengunjungi kedua negara tersebut. SN Gupta, Direktur Institut Ilmu Kedokteran Internasional Noida (NIIMS), mengatakan temuan penelitian harus bermanfaat bagi massa, dan menyoroti perlunya penelitian klinis di dunia pascapandemi.

READ  Hasil imbang yang sulit untuk PV Sindhu, Lakshya Sen

NIU lebih lanjut menyarankan program Diploma Medis Darurat selama satu tahun untuk siswa Indonesia. Di bawah program ini, mahasiswa perlu mengunjungi kampus NIU selama tiga bulan untuk kursus praktis dan sembilan bulan sisanya dapat dihadiri dari rumah mereka. Sesuai pedoman Dewan Keperawatan India (INC), universitas telah mendapatkan tempat bagi siswa internasional dalam kursus keperawatan seperti Keperawatan Umum, Kebidanan dan Sarjana Keperawatan. Universitas juga merekomendasikan kursus jangka pendek untuk dokter bedah laparoskopi, kemajuan dalam oftalmologi, penelitian tentang penyakit metabolik, obesitas, dan manajemen bencana.

Perguruan tinggi kedokteran mereka, NIIMS, adalah pusat keunggulan dengan 460 tempat tidur rumah sakit super khusus dan mendorong siswa untuk mendapatkan pengalaman langsung. Asosiasi ini akan membantu dalam pembentukan proyek penelitian bersama di bidang minat bersama dan pertukaran publikasi dan laporan akademik. Profesor Emam Waluyo, Konsultan Konsultan untuk UNITIRTA dan PAP, Indonesia menambahkan bahwa penelitian dan kursus di bidang kedaruratan medis akan membantu Indonesia dalam memerangi bencana alam yang sering dihadapi negara ini.

Baca juga: OES bermitra dengan Juniper Networks untuk memajukan pengalaman siswa di era digital

Ikuti kami TwitterDan FacebookDan LinkedIn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.