Intip ‘gelembung’ festival bulu tangkis yang ketat namun nyaman

Meskipun kita akan hidup bersama dalam “sistem gelembung” untuk waktu yang sangat lama, kita tidak akan bosan karena ada banyak fasilitas yang bisa kita gunakan.

Nusa Dua, Bali (Antara) – Bulu tangkis yang menjadi olahraga yang digandrungi banyak masyarakat Indonesia, kembali hadir di Tanah Air setelah dua tahun vakum akibat pandemi COVID-19.

Indonesia Badminton Festival (IBF) 2021 yang akan digelar mulai 16 November 2021 hingga 5 Desember diklaim sebagai ajang bulu tangkis terbesar yang diselenggarakan Indonesia sejauh ini dengan tiga turnamen internasional berturut-turut.

Mereka terdiri dari Indonesia Masters (Super 750) dari 16-21 November, Indonesia Open (Super 1000) dari 23-28 November, dan BWF World Tour Finals yang berakhir pada akhir musim dari 1-5 Desember.

Sedikitnya 256 atlet dari 26 negara, termasuk Indonesia, akan mengikuti ajang tersebut, kata Ketua Umum Federasi Bulu Tangkis Indonesia Agung Firman Sampoorna di Nusa Dua, Bali.

Berita terkait: Presiden Jokowi Saksikan Final Bulu Tangkis Sebelum Biparnas 16 Ditutup

Ia menegaskan, pelaksanaan IBF 2021 akan bersifat seremonial dan khidmat, namun tetap sesuai protokol kesehatan, mengatakan akan dilaksanakan dalam ‘bubble system’ yang diawasi oleh 930 personel keamanan dan kesehatan.

Dia menjelaskan bahwa “gelembung” adalah area sempit dan terkontrol yang digunakan pada acara besar untuk mencegah penularan COVID-19 antara peserta dan orang asing.

Dia mencatat bahwa sistem gelembung sedang digunakan dalam acara olahraga skala besar di tengah pandemi.

Sambil menerapkan protokol kesehatan yang ketat, PBSI memastikan peserta tidak stres atau bosan, ujarnya. Dijelaskannya, panitia menyediakan fasilitas rekreasi dan penunjang bagi semua orang di “bubble area”.

Berita terkait: Gelembung FIFA bisa menjadi cetak biru untuk kompetisi internasional: Gugus Tugas

Kepala Humas PBSI, Broto Happy, membandingkan “sistem gelembung” IBF dengan yang ada di turnamen sebelumnya di Eropa, yang menurutnya cukup merepotkan.

READ  Apa yang kita makan hari ini: Maui

Saat mendampingi tim nasional bulu tangkis ke Piala Sudirman dan Thomas Caps pada September tahun ini, ia mencatat bahwa ia menemukan protokol di ‘zona gelembung’ tidak begitu ketat karena atlet masih diperbolehkan meninggalkan kamar mereka untuk membeli makanan.

Dia menunjukkan bahwa “suasananya membosankan dan mempengaruhi mentalitas para pemain.”

Diakuinya, situasinya sangat berbeda dengan IBF 2021 di Bali di mana semua orang merasa santai dan senang meski acara tersebut juga menerapkan ‘bubble system’ yang ketat.

Tindakan COVID-19

Happy mengatakan bahwa di bawah sistem gelembung IBF 2021, sebelum turnamen pertama, semua peserta dan pihak pendukung harus menjalani isolasi lima hari di akomodasi mereka.

Para peserta dan keluarganya ditampung di Westin Resort Nusa Dua yang menampung kompleks penginapan, dan Bali International Convention Center (BICC) yang telah ditetapkan sebagai arena kompetisi, katanya.

Ia mencontohkan, elemen pendukung, keamanan, dan staf media menginap di hotel Ibis yang berjarak satu kilometer dari resor.

Berita terkait: Sekitar 930 orang percaya pada skema bubble Festival Bulu Tangkis Indonesia

Dia menambahkan bahwa hotel, seperti Westin Resort, juga menerapkan “sistem gelembung” yang ketat di mana penghuni tidak diperbolehkan meninggalkan gedung.

Happy mengatakan panitia penyelenggara telah mengerahkan armada transportasi steril dengan semua pengemudi dan koordinator tetap berada di “area gelembung” tanpa interaksi dengan orang asing.

Ia menambahkan, panitia berupaya menyediakan kebutuhan pokok dan fasilitas rekreasi bagi seluruh peserta untuk mencegah kebosanan dan kepenatan di tengah isolasi.

Ia menjelaskan bahwa resor ini menawarkan banyak tempat dan aktivitas yang menyegarkan, seperti bioskop mini, kolam renang, pusat kebugaran, aktivitas kerajinan, dan area pantai rekreasi.

Dijelaskannya, fasilitas tersebut menunjukkan bahwa panitia tidak hanya mewajibkan peserta untuk tetap mematuhi protokol kesehatan, tetapi juga memastikan semua orang merasa nyaman.

READ  Jenny Blackpink terlihat tampil di sebuah festival musik di mana Yelona Garcia terlibat

Selain itu, komisi mengizinkan atlet untuk membawa keluarga mereka selama mereka tetap berada di “gelembung” dari awal hingga akhir turnamen.

Berita terkait: Setelah jeda dua tahun, PBSI mengumumkan tiga kejuaraan bulu tangkis

Fasilitas rekreasi

Banyak atlet yang datang ke Bali bersama keluarganya untuk menghabiskan waktu bersama setelah berbulan-bulan berpisah pada turnamen-turnamen sebelumnya yang digelar di negara-negara Eropa, seperti Hendra Setiawan yang membawa istri dan ketiga anaknya.

Spesialis ganda putra memuji panitia karena memperhatikan kondisi mental para pemain dengan memberikan berbagai hiburan dan mengizinkan mereka membawa keluarga.

Meskipun kita akan hidup bersama dalam ‘sistem gelembung’ untuk waktu yang sangat lama, kita tidak akan bosan karena banyak fasilitas yang bisa kita gunakan,” kata peraih medali emas Olimpiade Beijing 2008 itu.

Atlet asing seperti Viktor Axelsen dari Denmark dan Yuta Watanabe dari Jepang yang baru pertama kali berkunjung ke Bali juga memanfaatkan kesempatan tersebut untuk menghabiskan liburan bersama keluarga.

Axelsen, peraih emas tunggal putra di Olimpiade Tokyo 2020, datang bersama putri dan istrinya.

Berita terkait: Menpora Optimistis Piparnas Akan Bangkitkan Pemain Bulu Tangkis

terlihat sebelumnya di antara Di resor, ia sering menghabiskan waktu luangnya bermain atau berenang bersama putrinya.

Ia mengatakan, “Vega (putri Axelsen) suka berenang dan bermain air. Namun, saya tidak terlalu ingin berenang karena saya tidak membawa banyak celana, oleh karena itu saya harus menjaganya agar tidak basah. ” di antara Di sebelah kolam renang.

Tidak seperti pemain lain, Watanabe datang ke Bali bersama orang tuanya.

Atlet berusia 24 tahun itu mengatakan bahwa orang tuanya termasuk di antara sponsor Piala Dunia FIFA 2021 dan oleh karena itu, mereka diundang untuk menonton turnamen.

READ  "Army of the Dead" akan diputar di bioskop sebelum pemutaran perdana Netflix

Bahkan, ia mengaku baru mengetahui hal ini sesaat sebelum berangkat ke Bali, sehingga tak sempat merencanakan liburan bersama keluarganya.

Meski mengaku tak bisa mengunjungi destinasi wisata di Bali yang selama ini ia impikan, ia bersyukur orangtuanya senang tinggal di “gelembung”. Dia menambahkan bahwa dia ingin mengunjungi daerah itu lagi di masa depan.

“Sebenarnya saya ingin sekali datang ke Bali, tapi bukan untuk bertanding. Malah saya ingin bisa berlibur ke sini. Lain kali saya ingin kembali lagi ke sini untuk berwisata,” kata pemain ganda campuran itu.

Dengan jutaan mata tertuju pada IBF 2021, diharapkan acara tersebut dapat mempromosikan pariwisata Bali dan menonjolkan keramahan Indonesia yang ketat namun hangat di tengah pandemi.

Dengan demikian, diharapkan dapat menghidupkan kembali sektor pariwisata dan mendorong pemulihan ekonomi kerakyatan dengan tetap berpegang pada protokol kesehatan mengingat provinsi tersebut membuka kembali penerbangan internasional pada 14 Oktober 2021.

Berita terkait: Pemerintah masih mengkaji Program Rute Perjalanan Bervaksinasi: Yang Mulia Menteri

Berita terkait: Pemerintah memprioritaskan orang tua daripada anak-anak untuk vaksinasi virus Corona

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *