IOC mengklaim telah menghubungi NOS, tetapi outlet TV menyangkal

ZHANGJIAKOU — Dua kata yang tidak ingin didengar jurnalis sehubungan dengan nama mereka “diseret,” namun itulah tepatnya apa yang terjadi pada penyiar Belanda Sjoerd den Daas. Pihak berwenang China menangkap Den Daas, yang berada di tengah-tengah siaran langsung di Upacara pembukaan untuk stasiun Belanda NOS, jauh dari kamera dan tutup operasi pembuatan film di TV langsung.

Den Daas dan operator kameranya tidak terluka dalam insiden itu, yang hanya berlangsung beberapa detik tetapi merupakan pengingat yang jelas tentang potensi masalah pelaporan bahkan liputan siaran yang tidak bersalah dari China. Den Daas dapat mengatur dan melanjutkan siarannya segera setelah insiden itu.

IOC meremehkan insiden itu, menyalahkan seorang pejabat keamanan yang “terlalu bersemangat”.

“Itu adalah keadaan yang tidak menguntungkan,” kata juru bicara IOC Mark Adams pada jumpa pers harian kemudian. “Hal-hal ini memang terjadi, dan saya pikir ini hanya sekali. Saya harap ini hanya sekali.” IOC mengindikasikan telah menghubungi NOS tentang insiden tersebut, tetapi pejabat NOS lokal mengatakan kepada media Belanda bahwa mereka belum mendengar kabar dari IOC.

Media di Beijing dan tempat-tempat sekitarnya beroperasi dalam sistem “loop tertutup” yang ketat, tanpa kebebasan bergerak di luar batas tempat kompetisi, kantor pusat resmi, dan hotel. Pagar menyelimuti setiap bangunan di dalam “gelembung”, dan penjaga berdiri di setiap pos pemeriksaan dan gerbang. Pihak berwenang China mengatakan gelembung itu dimaksudkan untuk menahan penyebaran COVID dan melindungi penduduk China dari potensi infeksi asing, tetapi efek yang jelas adalah bahwa media Barat dicegah untuk terhubung dengan apa pun di luar gelembung yang diatur dan disanitasi dengan ketat.

Sabtu dini hari waktu Timur, Den Daas turun ke Twitter untuk memberikan versi acaranya.

READ  TONTON LANGSUNG: Pemakaman Ratu Elizabeth II - nasional

“Sesaat sebelum jam 7, kami mulai syuting di sekitar Sarang Burung,” tulis Den Daas. “Polisi dengan ramah mengarahkan kami ke luar area yang ditutup sekitar waktu itu. Kami mengikuti perintah mereka. Kami kemudian menghabiskan beberapa waktu untuk membuat film siaran langsung TV di tempat yang baru saja dirujuk polisi kepada kami.

“Namun, tepat setelah kami melakukan siaran langsung, saya ditarik paksa dari gambar tanpa peringatan apapun oleh seorang pria berpakaian preman mengenakan lencana merah bertuliskan, ‘Relawan Keamanan Publik.’ Dia tidak mengidentifikasi dirinya.

“Pada saat yang sama, seorang pria lain mengambil instalasi lampu kami. Ketika ditanya, mereka tidak bisa mengatakan apa kesalahan kami. Kami dapat melanjutkan siaran langsung TV kami dari tempat parkir di sudut jalan.”

Dalam acara seluas Olimpiade, dengan puluhan ribu petugas polisi, sukarelawan, dan pejabat Olimpiade berpatroli di ruang mereka sendiri, bukan hal yang aneh jika satu tangan tidak mengetahui apa yang dilakukan tangan lainnya. Hanya beberapa jam sebelum Upacara Pembukaan, seorang petugas polisi di luar Pusat Media Utama tidak mengetahui lokasi media untuk naik bus antar-jemput ke upacara … meskipun lokasinya ternyata sudah terlihat, sekitar 10 meter jauhnya.

Udara di sekitar Sarang Burung selama Upacara Pembukaan sudah dipenuhi dengan antisipasi dan ketegangan. Wartawan tidak diizinkan membawa barang-barang sesering pengisian balok ke dalam Sarang Burung. Relawan mengarahkan wartawan yang tiba di Upacara Pembukaan menuju lokasi pers, siaran, dan fotografi yang ditentukan, meskipun celah di antara para sukarelawan berarti berkeliaran – apakah untuk siaran langsung atau untuk sesuatu yang tidak bersalah seperti selfie – sangat mungkin. Setelah kembang api berakhir, sekelompok penonton yang telah diangkut dengan bus ke lokasi sebenarnya berpapasan dengan media yang akan berangkat … yang persis seperti yang telah dirancang untuk dicegah oleh gelembung perencana Olimpiade China.

READ  Lebih dari 4.000 orang India meninggal karena COVID saat epidemi menyebar di daerah pedesaan | Berita pandemi virus Corona

Kebingungan prosedural tidak jarang terjadi di Olimpiade, dan batas antara ruang yang diizinkan dan yang tidak diizinkan sering kali tidak ditandai dengan jelas, jadi bukan hal yang aneh jika reporter dan operator kamera dapat dipandu ke tempat yang tidak diizinkan. . Namun, tindakan keras di depan kamera yang intens dan, ya, “terlalu bersemangat”, adalah pelajaran yang keras namun jelas bahwa rasa hormat terhadap pers bebas yang ada di dunia Barat tidak ada di China.

“Dalam beberapa pekan terakhir, kami, seperti beberapa rekan asing, telah dihalangi atau dihentikan beberapa kali oleh polisi saat melaporkan hal-hal yang terkait dengan Olimpiade,” cuit den Daas. “Oleh karena itu, sulit untuk melihat [Friday] insiden malam itu sebagai insiden yang terisolasi, seperti yang diklaim IOC, meskipun gangguan seperti itu jarang terjadi secara langsung di siaran. Dan sekarang kembali bekerja.”

Olimpiade berlangsung hingga Februari. 20.

Pembawa bendera Kjeld Nuis dan Lindsay van Zundert dari Tim Belanda memimpin tim Belanda di samping cincin Olimpiade selama Upacara Pembukaan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. (Elsa/Getty Images)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.