IPO terkemuka di Indonesia untuk mengatur nada untuk sektor teknologi Asia Tenggara

Oleh Anshuman Daga dan Francesca Nangue

SINGAPURA (Reuters) – Pencatatan pertama perusahaan teknologi Asia Tenggara bernilai miliaran dolar di Indonesia pada Jumat akan menjadi tolok ukur bagi calon IPO di kawasan di mana investor global mengejar pasar e-commerce yang tumbuh cepat.

PT Bukalapak.com Tbk, perusahaan e-commerce berusia 11 tahun yang didukung oleh Ant Group, dana pemerintah Singapura GIC dan konglomerat media dan teknologi lokal Emtek, telah memulai debut pasarnya setelah mengumpulkan $ 1,5 miliar dalam penawaran umum perdana terbesar di Indonesia. sama sekali (IPO)).

Pencatatan pertama perusahaan yang didukung ventura di negara yang penuh dengan perusahaan rintisan yang dipimpin oleh pendiri telah memicu hiruk-pikuk di antara investor institusi dan individu yang berebut bagian dari IPO di pasar yang telah melihat beberapa pelampung besar.

“Saya berharap mendapatkan beberapa keuntungan modal untuk listing karena akan mendapatkan banyak valuasi beli,” kata Andrei Tanelli, seorang investor ritel, yang mencatat ukuran Bukalabak di antara perusahaan teknologi lokal dan likuiditas yang diharapkan kuat terhadap rekan-rekannya.

IPO datang ketika pasar e-commerce Indonesia senilai $40 miliar mendapat dorongan dari konsumen dalam negeri dan lebih banyak perusahaan beralih ke penjualan online di tengah pandemi.

Bukalapak yang fokus pada usaha mikro, kecil dan menengah di luar kota-kota besar di ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini merupakan perusahaan e-commerce terbesar keempat setelah Tokopedia, Shopee Sea Ltd, dan Lazada Alibaba.

Minat investor juga tumbuh menjelang rencana penawaran umum perdana multi-miliar dolar oleh GoTo, startup paling berharga di Indonesia yang dibentuk melalui penggabungan Gojek, layanan transportasi dan pengiriman makanan, dan perusahaan e-commerce terkemuka Tokopedia.

READ  Ia menjadi pemain bola voli putri terbaik Indonesia

Bukalapak, juga didukung oleh Microsoft, mulai mencari $300 juta awal tahun ini tetapi akhirnya mengumpulkan $1,5 miliar. [L1N2OS07G]

Itu mengikuti minat sekitar $6,5 miliar dari sekitar 150 investor institusi dan lebih dari 100.000 investor ritel, dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan. Porsi ritel dari penawaran umum perdana digandakan menjadi 5%.

Kata Nicolo Magni, Kepala Perbankan Global untuk Asia Tenggara dan India di UBS, koordinator global bersama untuk masalah ini dengan Bank of America.

“Ini menciptakan platform bagi perusahaan lain untuk mendapatkan penawaran yang sangat besar dan sukses untuk dicatatkan di Indonesia atau bursa regional lainnya,” kata Magni.

IPO Bukalapak yang merugi itu dihargai di atas kisaran 750 dan 850 rupee per saham, dengan nilai perusahaan sebesar $6 miliar.

(Laporan tambahan oleh Anshuman Daga di Singapura dan Francesca Nangwi di Jakarta; Laporan tambahan oleh Fanny Botkin di Singapura; Diedit oleh Mark Potter)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *