Islamofobia versus animasi: acara anak-anak Indonesia “Nossa” dituduh mempromosikan pemerintahan Taliban

Ingat kartun populer untuk anak-anak المتحركة Noosa, Yang memicu beberapa kontroversi awal tahun ini karena tuduhan mempromosikan ekstremisme Islam? Ini seperti kami telah melompat pada mesin waktu dengan pembuatan narasi serupa akhir-akhir ini, dan kami tidak bisa tidak merasa buruk tentang karakter dan orang-orang di balik pertunjukan ini.

Noosa Itu sendiri adalah kartun anak-anak populer yang berpusat di sekitar karakter utama tituler, seorang yang diamputasi berusia 9 tahun, dan adik perempuannya, Rara yang berusia 5 tahun. Acara ini secara aktif mempromosikan nilai-nilai Islam, khususnya dalam konteks kehidupan keluarga muda.

Sebuah film berdasarkan acara tersebut akan dirilis di bioskop tahun ini, dengan pemutaran perdana dunia pada edisi ke-25 dari Brilliant Bucheon International Film Festival (BIFAN). — — Yang akan diadakan pada tanggal 8-18 Juli — — dalam kategori lingkungan keluarga. Disutradarai oleh Bonnie Wirasmono, Noosa Ini adalah perusahaan patungan antara rumah produksi Visinema Pictures dan studio animasi yang berbasis di Jakarta The Little Giantz.

Kontroversi terbaru dimulai akhir pekan lalu ketika Eko Kontady, seorang penulis dan pendukung setia pemerintah, men-tweet bahwa pakaian bergaya Islam yang dikenakan oleh karakter utama Nusa dan Rara mempromosikan nilai-nilai Taliban. Dia juga melangkah lebih jauh dengan mengatakan itu Noosa Ini akan “meremehkan” apa artinya menjadi orang Indonesia.

“Ini gambar anak-anak Indonesia kan? Pakaian laki-laki sangat khas dengan pakaian Taliban. Anak-anak Afghanistan. Tapi film Nusa Rara akan dipromosikan ke seluruh dunia. Sehingga dunia akan mengira Indonesia adalah cabang dari kekhalifahan. Atau bagian dari pemerintahan Taliban. Sungguh promosi yang menghancurkan!” tulis kicauan Ekko.

“Pria memakai gaun rumah (baju malam). Celana menggantung tinggi. sandal gunung. Topi putih (sorban). Pernahkah Anda bertemu orang-orang berpakaian seperti ini dari sini? Dari kerumunan apa mereka? Cobalah untuk melihat-lihat …” dia membaca tweet lain.

Sejak itu, kicauan Eko mendapat reaksi luas dari netizen dan tokoh masyarakat Indonesia.

“Anda tidak mengambil bagian Anda sebagai komisaris, bukan? Semoga segera, amin!” Komedian Ernest Bracasa mentweet di Echo, merujuk pada lelucon yang menyenangkan penonton yang membayangi politisi pro-pemerintah, peluit, selebriti dan mereka yang tampaknya pengejaran tak kenal lelah Untuk mengamankan kursi sebagai pejabat tinggi di perusahaan milik negara.

Noosa Produser Eksekutif Angga Sasongko menanggapi beberapa tweet Eko, mengatakan bahwa yang terakhir “hanya bisa bersembunyi di balik jempolnya” karena dia tidak muncul setelah menerima undangan untuk membahas masalah tersebut secara langsung. Ryan Adriandhy, stand up comedian berubah menjadi animator Noosa, Ia mengajak Eko untuk menonton film tersebut di bioskop sebelum melontarkan tuduhan tentang apa yang disebut dengan nilai-nilai anti Indonesia.

Kembali pada bulan Januari, tokoh pro-pemerintah lainnya, Denny Sergar, turun ke Twitter untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang hal ini. Noosa Sebagai propaganda oleh Muslim ekstremis.

Baca juga — — Kartun anak-anak Indonesia Noosa memicu kontroversi atas ekstremisme Islam

READ  Indonesia Tewaskan Empat, 14 Tewas Hilang, Berita Dunia

“Lihat saja apa yang dipakai Nusa, apakah anak-anak muslim di Indonesia memakai baju yang dipakai di padang pasir?” Denny tweeted referensi ke gaun Noosa bermerek.

Seperti yang dikatakan agama saya, Noosa Itu didanai setidaknya sebagian oleh Felix Ciao, seorang ulama terkenal dan kontroversial yang terkait erat dengan kelompok militan terlarang Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). — — Poin yang juga dikemukakan Eco dalam argumennya.

Anja membantah tuduhan Dini pada saat itu, mengatakan dalam sebuah tweet di Twitter bahwa tokoh agama tidak terlibat dalam proses kreatif untuk pertunjukan atau film.

Berlangganan The Coconuts Podcast untuk berita dan budaya pop terhangat dari Asia Tenggara dan Hong Kong setiap hari Jumat!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *