Israel bersumpah untuk membentuk pemerintahan baru untuk mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu | Berita Benyamin Netanyahu

Masa jabatan 12 tahun Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri Israel berakhir, ketika parlemen Israel pada hari Minggu menyetujui pemerintah koalisi baru yang dipimpin oleh nasionalis sayap kanan Naftali Bennett.

Bennett, kepala partai ultra-nasionalis yang menguasai enam kursi di Knesset yang memiliki 120 kursi, dilantik sebagai perdana menteri setelah parlemen mendukung pemerintah koalisi baru dengan selisih tipis 60 banding 59.

Bennett akan memimpin koalisi partai sayap kiri, tengah dan kanan, serta satu yang mewakili warga Palestina Israel, yang mewakili 21 persen dari populasi negara itu. Kedua belah pihak memiliki sedikit kesamaan kecuali keinginan untuk menggulingkan Netanyahu.

Di bawah perjanjian rotasi, Bennett akan menjabat sebagai perdana menteri selama dua tahun, setelah itu ia akan digantikan oleh pemimpin tengah Yair Lapid, kepala arsitek pemerintahan baru.

Mereka sebagian besar berencana untuk menghindari gerakan menyapu isu-isu seperti kebijakan terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan sambil berfokus pada reformasi domestik. Tetapi dengan sedikit atau tidak ada prospek untuk melanjutkan negosiasi perdamaian yang adil, banyak orang Palestina tidak terpengaruh oleh perubahan pemerintahan, dengan mengatakan Bennett kemungkinan akan mengikuti agenda sayap kanan yang sama seperti Netanyahu.

Kepala analis politik Al Jazeera Marwan Bishara menggambarkan peristiwa itu sebagai “permusuhan keluarga”, dengan mengatakan tidak ada perbedaan ideologis antara perdana menteri lama dan baru.

“Pada dasarnya mereka milik keluarga Zionis sayap kanan yang sama,” kata Bishara, merujuk pada Netanyahu dan Bennett.

“Perbedaan di antara mereka bersifat pribadi dan dendam,” katanya.

akhir zaman

Netanyahu, yang telah menjabat sebagai perdana menteri selama 12 tahun, duduk diam selama pemungutan suara hari Minggu. Setelah menyetujui pemerintahan baru, dia berdiri untuk meninggalkan aula, sebelum berbalik dan berjabat tangan dengan Bennett. Netanyahu, sedih, mengenakan topeng medis hitam, duduk sebentar di kursi pemimpin oposisi sebelum berjalan keluar.

READ  Tedros dari Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pandemi Coronavirus "masih jauh sebelum berakhir"

Netanyahu, politisi Israel paling dominan di generasinya, gagal membentuk pemerintahan setelah pemilu Israel pada 23 Maret, yang keempat dalam dua tahun.

Netanyahu gagal membentuk pemerintahan setelah pemilihan Israel yang berlangsung pada 23 Maret, yang keempat dalam dua tahun [Emmanuel Dunand/AFP]

Pria berusia 71 tahun itu dicintai oleh pendukung garis kerasnya dan dibenci oleh para kritikusnya. Pengadilan korupsi yang sedang berlangsung, atas tuduhan yang dibantahnya, hanya memperdalam jurang.

Dia tetap menjadi ketua partai terbesar di parlemen dan diperkirakan akan menentang keras pemerintahan baru. Jika hanya satu faksi yang mundur, ia bisa kehilangan mayoritasnya dan berisiko runtuh, memberi Netanyahu kesempatan untuk kembali berkuasa.

Lawannya telah lama memfitnah apa yang mereka lihat sebagai retorika memecah belah Netanyahu, taktik politik yang tidak jujur, dan penaklukan kepentingan negara demi kelangsungan politiknya.

Perpecahan mendalam di negara itu terlihat pada hari Minggu ketika Bennett, mantan pemimpin pemukim dan nasionalis agama kanan keras yang telah menyerukan pencaplokan sebagian besar Tepi Barat yang diduduki, berbicara kepada parlemen sebelum pemungutan suara.

Dia berulang kali diinterupsi oleh pendukung Netanyahu, dan banyak yang diusir dari aula.

Harry Fawcett dari Al Jazeera, dari Yerusalem, mengatakan itu adalah “upaya yang sangat mengganggu pada transisi kekuasaan yang damai”.

Fawcett mengatakan upaya Bennett untuk menyampaikan pidatonya dengan apa yang seharusnya menjadi kata-kata damai Netanyahu “segera terganggu oleh teriakan segala macam perbedaan pendapat dari anggota blok sayap kanan Benjamin Netanyahu.”

Lebih banyak retorika anti-Iran

Pidato Bennett sebagian besar berfokus pada masalah domestik, tetapi ia menyatakan penentangan terhadap upaya AS untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia.

“Israel tidak akan membiarkan Iran mempersenjatai diri dengan senjata nuklir,” kata Bennett, bersumpah untuk mempertahankan kebijakan konfrontatif Netanyahu. “Israel tidak akan menjadi pihak dalam perjanjian dan akan terus mempertahankan kebebasan penuh untuk bertindak.”

READ  Jepang: Korea Utara mungkin telah melakukan uji coba rudal balistik | Korea Utara

Namun, Bennett berterima kasih kepada Presiden Joe Biden dan Amerika Serikat atas dukungan mereka selama puluhan tahun untuk Israel.

Netanyahu, berbicara setelah dia, berjanji untuk kembali berkuasa dan meramalkan bahwa pemerintah berikutnya akan lemah terhadap Iran dan menyerah pada tuntutan AS untuk konsesi kepada Palestina.

“Jika kita ditakdirkan untuk menjadi oposisi, kita akan melakukannya dengan punggung lurus sampai kita menggulingkan pemerintah yang berbahaya ini dan kembali memimpin negara dengan cara kita sendiri,” katanya.

Pernyataan Netanyahu dan Bennett tidak menyebutkan penderitaan jutaan orang Palestina yang hidup di bawah pendudukan militer Israel.

Netanyahu berbicara tentang bagaimana menjaga keamanan Israel dalam menghadapi Iran, dan Bennett berbicara tentang mengapa Israel di bawah pemerintahannya terus membangun pemukiman ilegal di wilayah Palestina yang diduduki. “Tetapi gagasan negosiasi di masa depan … semua itu agak dikesampingkan,” kata analis Al Jazeera, Bishara.

Netanyahu ‘membayangkan’

Pemerintah baru kemungkinan akan lebih stabil daripada yang terlihat, kata Johanan Plesner, presiden Institut Demokrasi Israel, sebuah wadah pemikir nonpartisan.

“Meskipun memiliki mayoritas yang sangat sempit, akan sangat sulit untuk menggulingkan dan menggantinya karena oposisi tidak kohesif,” katanya, menambahkan bahwa setiap partai dalam koalisi ingin membuktikan bahwa mereka dapat mencapai tujuan mereka – dan untuk itu mereka membutuhkan “waktu dan prestasi.” “.

Namun, Plesner mengatakan Netanyahu “akan terus membayangi.” Pemimpin oposisi berikutnya diharapkan untuk mengambil keuntungan dari peristiwa dan mengusulkan undang-undang yang anggota koalisi sayap kanan ingin mendukung tetapi tidak bisa – semua untuk mempermalukan dan melemahkan mereka.

Perkembangan ini muncul mengingat ketegangan yang terus berlanjut di Yerusalem Timur yang diduduki karena pemindahan paksa Israel terhadap keluarga Palestina dari lingkungan Sheikh Jarrah.

READ  Kabupaten Arizona menemukan kurang dari 200 kasus penipuan pemilih potensial dari 3 juta surat suara 2020 | Arizona

Dan bulan lalu, serangan oleh polisi bersenjata Israel di Temple Mount, menyebabkan ratusan warga Palestina terluka. Sementara itu, gencatan senjata yang rapuh berlaku di Jalur Gaza yang terkepung menyusul serangan militer Israel di jalur itu, yang telah menewaskan 253 orang – termasuk 66 anak-anak.

Pemerintah baru akan menghadapi sejumlah tantangan diplomatik, keamanan dan keuangan, termasuk Iran, gencatan senjata di Gaza, penyelidikan kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional, dan pemulihan ekonomi setelah pandemi virus corona.

Warga Israel merayakan pelantikan pemerintahan baru di Tel Aviv, Israel [Oded Balilty/AP Photo]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *