Isyana Sarasvati siap melanjutkan transformasinya

Isyana Sarasvati punya rencana untuk Joyland. Ketika dia naik ke panggung pada hari ketiga dan terakhir festival Bali, dia muncul dari asap sebagai karakter komik unik yang menggemaskan Emily—mengenakan serba hitam (termasuk lipstik), memamerkan potongan rambut bob dan keyboard yang disampirkan di kirinya. bahu. Dimulai dengan lagu rock yang berapi-api Lexicon, kelompoknya secara bertahap menjadi lebih marah. Saat saya menekan dua angka terakhir—”Il Sogno” dan “Buka Kunci”—penonton sudah hampir berbuih.

Sarasvati secara khusus mengharapkan untuk membawakan dua lagu terakhir ini di depan penonton langsung, katanya NME Beberapa hari setelah penampilannya. “Kami mencoba menampilkannya beberapa kali sebelumnya, tetapi tanpa penonton langsung, energinya benar-benar berbeda. Saya pikir hal yang menarik tentang lagu-lagu seperti ‘The Lexicon’, ‘Opening the Key’ dan ‘El Sogno’ adalah bahwa Anda memiliki untuk melihat bagaimana pertunjukannya secara langsung. Akhirnya, Joyland membantu mewujudkannya.”

Jadi Sarasvati berhasil mengimplementasikan rencananya di Joyland: road-testing materi terbarunya dan menyusun koleksi yang menarik dan menghibur untuk penonton. Dia tertawa dan mengingat kegugupannya sebelum pertunjukan: “Saya mengatakan kepada tim saya untuk kembali ke hotel, ‘Sial, saya sangat gugup! “Seperti, aku merasa panas di dalam!”

Isyana Sarasvati di atas panggung di Joyland Bali 2022. Kredit: Narend / Joyland Festival

Kekhawatiran Sarasvati bisa dimaklumi, mengingat tahun 2020 yang naas itu begitu saja menghentikan segalanya, termasuk cita-cita karirnya. Dia bersemangat untuk melakukan tur Indonesia untuk mempromosikan album 2019-nya ‘Lexicon’, sebuah LP neoklasik dan rock progresif sembilan lagu yang terkenal karena keberangkatan vokalnya yang signifikan dari gaya pop-R&B tradisionalnya.

Risiko kreatif yang diambil pemain berusia 28 tahun ini mendapat penghargaan dari industri, dengan Anugerah Musik Indonesia (AMI) Awards menominasikan “Lexicon” untuk Album Terbaik dan menganugerahkan lagu pembukanya “Sikap Duniawi” (“Perilaku Duniawi”) progresif terbaik. pekerjaan produksi. Di atas pujian kritis, dia siap untuk meluncurkan labelnya sendiri, Redrose Records, setelah dia akhirnya menyelesaikan kewajiban kontraknya dengan Sony Music Entertainment Indonesia.

READ  Animasi Indonesia 'Nusa' Tayang di Bevan di Tengah Kontroversi Online

“Ini adalah waktu bagi saya untuk mengejar mimpi saya berikutnya, dan melanjutkan ke langkah berikutnya,” katanya sekarang. “Perusahaan terbesar meluncurkan merek saya sendiri, membangun merek saya sendiri [artist] Administrasi, [helping] Membangun ekosistem musik di Indonesia, membuka akademi musik sendiri dll. Tapi langkah pertama adalah merilis labelnya.”

Dengan demikian pandemi global tidak bisa datang pada waktu yang lebih buruk.

“Kami tidak pernah berharap menemukan diri kami dalam situasi yang mengerikan ini,” desahnya. “Kita bisa mengatakan bahwa pandemi adalah bencana kecil bagi kita semua. Pada akhirnya, kita semua terpengaruh – tidak hanya secara mental, tetapi juga secara fisik. Kami lelah terjebak di rumah kami.[s] untuk waktu yang sangat lama. “

Wawancara Isyana Sarasvati dengan Il Sogno Membuka Kunci Joyland Bali 2022
Isyana Sarasvati di atas panggung di Joyland Bali 2022. Kredit: Narend / Joyland Festival

Pandemi mungkin telah menggagalkan rencana Sarasvati, tetapi dia bertekad untuk tidak membiarkan kreativitasnya menderita. Pada pertengahan tahun 2020, dia mulai mengerjakan apa yang pada akhirnya akan menjadi materi pandemi pertamanya: “Buka Kunci.” Angka oktan tinggi mempertahankan perpaduan rock neoklasik dan rock progresif dari era “leksikon”, meskipun komposisinya mengabaikan konvensi paduan suara syair sementara juga menampilkan vokal Sarasvati sebagai penyanyi opera terlatih. Secara lirik, lagu tersebut mengungkapkan rasa sesak napas sang artis saat ia bernyanyi dalam bahasa Inggris, “Kekacauan yang terus berjalan di kepalaku“.

Sarasvati memahami bagaimana pergeserannya ke kiri dapat memecah penontonnya, terutama para penggemar setia yang telah mengikutinya sejak debut solonya di tahun 2014, jam R&B ‘Keep Being You’. Tapi dia selalu melihat dirinya sebagai seniman “penjelajah”: seseorang yang menolak untuk terikat oleh satu gaya atau genre.

“Saya suka musik secara keseluruhan, dan saya tumbuh dengan mendengarkan begitu banyak jenis musik yang secara tidak sadar membuat saya menjadi musisi yang lebih berpikiran terbuka,” katanya. “Saya merasa bahwa setiap genre musik memiliki kekuatan dan kepribadiannya sendiri, dan saya sangat terbuka untuk itu [all genres]. Terlepas dari genre musiknya, selama pesan lagu itu sampai ke hati saya, saya akan menerimanya dan menjadi inspirasi saya.”

READ  Alia Bhatt melakukannya lagi! Aktor berbagi citra Olimpiade London sebagai Olimpiade Tokyo saat ini, berita hiburan

Wawancara Isyana Sarasvati dengan Il Sogno Membuka Kunci Joyland Bali 2022
Isyana Sarasvati di atas panggung di Joyland Bali 2022. Kredit: Narend / Joyland Festival

Percaya materi masa depannya, termasuk “Unlock the Key,” membutuhkan “rumah yang aman,” Sarasvati mengabaikan pandemi dan tetap merilis Redrose Records pada 20 Oktober, kemudian merilis lagu di label delapan hari kemudian. Industri musik Indonesia menanggapi dengan hangat “Buka Kunci”, yang membuatnya mendapatkan Penghargaan AMI untuk Produksi Progresif Terbaik pada tahun berikutnya, menjadikannya kemenangan keduanya dalam kategori tersebut.

Untuk kelanjutan “Il Sogno”, Sarasvati menjadi lebih tajam dan garang, mencocokkan vokal operanya dengan akustik heavy metal yang hebat. Kata-kata bahasa Inggris dan Italia-nya berhubungan dengan refleksi apakah mimpi berulang yang diimpikan Sarasvati adalah “hadiah atau bebanLagu Il Sogno menarik perhatian salah satu artisnya saat dirilis secara digital pada Maret 2021: band heavy metal Indonesia DeadSquad, yang kemudian membantu membentuk ulang lagu tersebut.

Sarasvati masih menganggap kolaborasinya dengan DeadSquad sebagai salah satu pencapaian terbesar dalam karir dekorasinya. “Untuk membuat DeadSquad membawakan lagu saya? Maksudku, wow! Itu bagus,” katanya. “Pada akhirnya, mencoba mendorong diri kita sendiri untuk menjadi eksploratif dapat membawa kita ke jalan atau pintu yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya.”

“Setiap tipe memiliki kekuatan dan kepribadiannya sendiri”

Mengingat sambutan positif dari materi terbarunya dan kesuksesan Joyland secara keseluruhan, Sarasvati merasa lebih berharap dari sebelumnya untuk mewujudkan rencananya yang tertunda akibat pandemi. Di atas kunjungan kembali tur “Lexicon”, dia saat ini sedang mempersiapkan lebih banyak lagu untuk album studio keempatnya yang akan datang – yang tampaknya memiliki “benang merah” yang terkait dengan “Unlock the Key” dan “Il Sogno.”

Last but not least, Sarasvati juga berharap bahwa 2022 akan menjadi tahun Redrose Records akhirnya berkembang.

READ  Apakah Anda siap untuk kembali ke bioskop? Ikut serta dalam survei kami

“Impiannya adalah memiliki label yang menyerap banyak artis baru yang, saya harap, dapat membuat musik dengan mengikuti apa yang ada di dalamnya,” ungkapnya. “Seniman yang merangkul ‘kekhususan’ mereka dan bebas membuat musik dan mengekspresikan diri. Itulah yang saya inginkan.”

Versi Isyana Sarasvati dan DeadSquad dari ‘Il Sogno’ telah dirilis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.