Jacobs dari Italia memenangkan emas 100m putra di Olimpiade Tokyo | Berita Pertandingan Olimpiade

Lamont memenangkan medali emas, Marcel Jacobs, Amerika Fred Curley perak, dan Kanada Andre de Grasse perunggu.

Lamont Marcel Jacobs dari Italia memenangkan emas 100m putra di Olimpiade Tokyo, melanggar kontrak 13 tahun bintang Jamaika yang sudah pensiun Usain Bolt.

Jacobs, 26, mencetak rekor Eropa 9,80 detik di final hari Minggu, dengan petenis Amerika Fred Curley mengambil perak dengan waktu 9,84 detik di salah satu dari 100 meter yang paling tidak penting belakangan ini.

Andre de Grasse dari Kanada, peraih medali perunggu di Olimpiade Rio 2016, mengulangi prestasi itu dalam 9,89 detik.

Para atlet ditampilkan dalam pertunjukan cahaya yang dramatis – lampu sorot stadion dimatikan dan 12 proyektor menampilkan hologram dunia, memperbesar cakrawala Tokyo, lalu nama setiap pelari.

Lampu kembali menyala, dengan cepat diikuti oleh start salah yang mengejutkan untuk Zharnel Hughes di jalur keempat, dan pembalap Inggris kelahiran Anguilla itu tidak mempersoalkan pengecualiannya.

Mengenakan T-shirt biru muda dan celana pendek Lycra, Jacobs kelahiran AS memulai dengan baik, menahan keberaniannya selama fase mengemudi dan berhasil mencapai garis.

Jacobs berlari dengan gembira ke pelukan rekan Italia Gianmarco Tampere, yang baru saja merebut emas dalam lompat tinggi putra dan sedang menunggu di garis finis.

Lamont Marcel Jacobs dari Italia melintasi garis finis dan memenangkan medali emas di Tokyo [Fabrizio Bensch/Reuters]

Perlombaan, yang berlangsung dalam suhu mencekik 30 derajat Celcius (84 derajat Fahrenheit), memiliki efek yang jelas mengecewakan dan dirasakan sebagai favorit panas Trayvon Bromell dibom dari semi-final karena mereka secara tak terduga menempatkan Su Bingtian dan Jacobs China ke Asia. dan rekor Eropa, masing-masing.

Olimpiade Tokyo adalah yang pertama sejak Athena pada tahun 2004 diadakan tanpa Bolt, yang telah memenangkan tiga gelar 100 meter berturut-turut di Beijing, London dan Rio de Janeiro, serta tiga gelar 200 meter berturut-turut.

READ  Trump Organization: Impeachment of CFO Allen Weisselberg muncul dalam kasus Washington yang menuduh komite pelantikan Trump tahun 2017 menyalahgunakan dana

Dan untuk pertama kalinya sejak Olimpiade Sydney 2000, di mana tidak ada Jamaika di final, mantan rekan setim Bolt, Yohan Blake, gagal lolos dari semifinal.

Sebaliknya, lapangan diisi dengan pelari yang relatif tidak dikenal, dengan klaim utama Jacobs untuk ketenaran untuk gelar dalam ruangan 60m Eropa awal tahun ini.

Diperdebatkan, 100m di Tokyo, dan sirkus di sekitarnya, adalah tiruan pudar dari tahun-tahun kejayaan Bolt di mana sprinter Jamaika tidak hanya mendominasi tetapi juga menarik penonton yang benar-benar global.

Sementara tontonan yang dibawa Bolt ke acara tulang rusuk biru telah hilang sejak pensiun pada tahun 2017, itu juga merupakan munculnya generasi baru harapan berlari.

Banyak yang dipuji sebagai atlet karena mengisi taji Bolt, tetapi tidak ada yang memenuhi harapan yang tinggi.

Selain itu, Stadion Olimpiade berkapasitas 68.000 kursi di Tokyo tidak memiliki penggemar yang gembira karena pembatasan virus Corona di ibu kota Jepang.

Sebaliknya, ada kelompok atlet dan ofisial tim yang tersebar yang melakukan yang terbaik untuk menciptakan suasana salah satu acara yang paling ditunggu-tunggu di seluruh Olimpiade, yang menarik banyak penonton televisi di seluruh dunia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *