Jajak pendapat menunjukkan Macron dan Le Pen menuju putaran kedua untuk menentukan pemilihan presiden Prancis

Presiden Prancis petahana Emmanuel Macron akan menghadapi nasionalis sayap kanan Marine Le Pen dalam putaran kedua untuk memenangkan kursi kepresidenan Prancis. Pada hari Minggu, mereka berdua maju dalam putaran pertama pemungutan suara dalam pemilihan negara untuk menciptakan bentrokan langsung lain antara visi mereka yang sangat berlawanan tentang Prancis.

Prakiraan lembaga jajak pendapat dan penghitungan suara resmi parsial menunjukkan Prancis siap untuk mengulang putaran kedua 2017 yang menjadikan Macron sebagai presiden termuda negara itu – tetapi tanpa menjamin kali ini hasilnya akan sama.

Berbicara kepada para pendukungnya, yang meneriakkan “lima tahun lagi”, Macron memperingatkan bahwa “tidak ada yang dilakukan” dan mengatakan dua minggu ke depan berkampanye untuk putaran kedua pemilihan pada 24 April akan “menentukan bagi negara kita dan Eropa”.

Mengklaim bahwa Le Pen akan menyelaraskan Prancis dengan “populis dan xenofobia,” katanya, “Ini bukan kami.”

“Saya ingin menjangkau semua orang yang ingin bekerja di Prancis,” katanya. Dia berjanji untuk “mengimplementasikan proyek kemajuan, keterbukaan, dan kemerdekaan Prancis dan Eropa yang kami pertahankan.”

Kandidat sayap kanan Prancis Marine Le Pen menyampaikan pidato di markas besar hari pemilihannya di Paris pada hari Minggu. (Francois Morey/The Associated Press)

Dengan dua pertiga suara dihitung, Macron dan Le Pen dengan nyaman menarik diri dari pemimpin kiri-keras Jean-Luc Mélenchon, yang mendapati dirinya keluar dari putaran kedua dari dua kandidat tempat ketiga.

Kandidat utama lainnya mengakui kekalahan, dengan pengecualian kandidat sayap kanan lainnya, Eric Zemmour, semuanya mendesak pemilih untuk mendukung petahana pada 24 April untuk menggelincirkan sayap kanan.

Macron dan Le Pen menarik bagi pemilih yang terpecah

Setelah mengumumkan prediksi, Macron mencari dukungan luas, meminta mereka dari kiri dan kanan utama untuk bergabung dengan proyeknya dan mengalahkan sayap kanan.

“Saya ingin menjangkau semua orang yang ingin bekerja untuk Prancis. Saya siap untuk menciptakan sesuatu yang baru untuk mengumpulkan keyakinan dan sudut pandang yang berbeda untuk membangun aksi bersama dengan mereka,” katanya, berjanji untuk “menerapkan proyek tersebut.” kemajuan, keterbukaan, dan kemerdekaan Prancis dan Eropa yang kami pertahankan.”

Pendukung Macron merayakan di markas malam pemilihan di Paris pada hari Minggu. Macron akan menghadapi putaran kedua melawan Le Pen pada 24 April. (Tybalt Camus/The Associated Press)

Sementara itu, Le Pen tampaknya menargetkan para pendukung kiri khususnya dengan janji-janjinya tentang reformasi “keadilan sosial” dan “Prancis tercabik-cabik”.

“Prancis telah menghormati saya dengan lolos ke putaran kedua,” kata Le Pen pada Minggu malam, berterima kasih kepada para pendukungnya dan meminta mereka yang tidak memilih Macron untuk mendukungnya di putaran kedua.

Pendukungnya merayakan dengan sampanye dan menyela pidatonya dengan nyanyian “Kami akan menang!”

Namun, beberapa saingannya yang kalah sangat khawatir tentang prospek Le Pen mengalahkan Macron dalam pemilihan presiden sehingga mereka mendesak pendukung mereka pada hari Minggu untuk menyerahkan suara putaran kedua mereka kepada petahana. Berbicara kepada para pendukungnya yang terkadang menangis, Mélenchon mengulangi tiga kali bahwa Le Pen tidak boleh memiliki “satu suara”.

Relawan TPS menghitung suara dalam putaran pertama pemilihan presiden Prancis di Strasbourg pada hari Minggu. (Jean-Francois Badias/The Associated Press)

Kandidat Konservatif yang kalah Valerie Pecres menggambarkan dirinya sebagai “sangat prihatin” dan memperingatkan “kekacauan yang akan muncul” jika Le Pen terpilih, dengan mengatakan pemimpin sayap kanan tidak pernah dekat dengan kekuasaan. Pecres mengatakan dia akan memilih Macron di putaran kedua.

Kampanye Macron tersendat

Pemilihan presiden dalam dua minggu tampaknya memprovokasi presiden sentris yang berusaha memodernisasi ekonomi dan memperkuat kerja sama Eropa melawan nasionalis Le Pen, yang berusaha menodai reputasi rasis partainya.

Kali ini Le Pen menyentuh isu nomor satu di benak banyak pemilih Prancis: meningkatnya biaya hidup di tengah gejolak perang di Ukraina dan dampak ekonomi akibat sanksi Barat terhadap Rusia.

Para pemilih berbaris di Paris untuk memberikan suara mereka pada putaran pertama pemilihan presiden Prancis pada hari Minggu. (Louis Jolly/The Associated Press).

Jajak pendapat menunjukkan bahwa hanya beberapa poin persentase yang dapat memisahkan dua lawan yang akrab di putaran kedua pemungutan suara.

Skenario yang mengesankan ini menetapkan kampanye ulangan yang kemungkinan akan lebih konfrontatif dan tidak stabil daripada selama putaran pertama, yang sebagian besar telah dibayangi oleh perang di Ukraina.

Tidak ada presiden Prancis yang memenangkan masa jabatan kedua selama dua dekade.

Kira-kira sebulan yang lalu, Macron tampak hampir pasti untuk membalikkan tren, menempati peringkat pertama dalam jajak pendapat berkat pertumbuhan ekonomi yang kuat, oposisi yang terfragmentasi dan perannya sebagai negarawan dalam mencoba menghindari perang di sisi timur Eropa.

Tapi dia membayar untuk masuknya yang terlambat ke dalam kampanye, di mana dia menghindari keluarnya pasar di Provinsi Prancis demi satu pawai besar di luar Paris. Skema untuk membuat orang bekerja lebih lama juga terbukti tidak populer.

Orang-orang di Marseille mengantre untuk memilih selama putaran pertama pemilihan presiden Prancis pada hari Minggu. (Daniel Cole/The Associated Press)

Sebaliknya, selama berbulan-bulan Le Pen telah melakukan tur ke kota-kota dan desa-desa di seluruh Prancis, dengan fokus pada masalah biaya hidup yang menyusahkan jutaan orang dan memanfaatkan kemarahan yang mendalam terhadap elit politik yang jauh.

Keunggulan 10 poin Macron menguap pada pertengahan Maret, dan jajak pendapat pemilih sebelum putaran pertama menunjukkan margin kemenangannya di putaran terakhir menyempit menjadi kesalahan.

Signifikansi di luar perbatasan Prancis

Dengan potensinya untuk membentuk kembali identitas Prancis setelah perang, terutama jika Le Pen menang, pemilihan tersebut memiliki makna internasional yang luas.

Kemenangan Macron akan dilihat sebagai kekalahan bagi populis Eropa. Dia mungkin juga tidak didorong di Kremlin: Macron dengan gigih mendukung sanksi terhadap Rusia, sementara Le Pen secara terbuka menyatakan keprihatinan tentang dampaknya terhadap standar hidup Prancis.

Seorang pria berjalan melewati poster kampanye kandidat yang sobek dalam pemilihan presiden Prancis 2022 selama putaran pertama pemungutan suara, di Paris pada hari Minggu. (Eve Herm/Reuters)

Setelah pemungutan suara, Le Pen mengatakan bahwa “mengingat situasi di negara ini dan di dunia”, hasil pemilihan hari Minggu dapat menentukan “tidak hanya lima tahun ke depan, tetapi mungkin 50 tahun mendatang” di Prancis.

Di 27 negara Uni Eropa, hanya Prancis yang memiliki persenjataan nuklir dan memiliki hak veto di Dewan Keamanan PBB. Saat Presiden Rusia Vladimir Putin melanjutkan serangan militernya di Ukraina, kekuatan Prancis membantu membentuk tanggapan Eropa. Macron adalah satu-satunya kandidat presiden terkemuka yang sepenuhnya mendukung aliansi militer NATO.

Pada 2017, Macron mengalahkan Le Pen dengan telak untuk menjadi presiden modern termuda Prancis. Kemenangan mantan bankir – 44 – dipandang sebagai kemenangan atas politik nasionalis populis, dan terjadi setelah pemilihan Donald Trump ke Gedung Putih dan suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, keduanya pada tahun 2016.

Dengan populis Viktor Orban memenangkan masa jabatan keempat berturut-turut sebagai perdana menteri Hongaria beberapa hari yang lalu, perhatian kini beralih ke kandidat sayap kanan Prancis – terutama pemimpin National Rally Le Pen, yang ingin melarang jilbab di jalan-jalan Prancis dan halal. tukang daging dan kepercayaan. , secara signifikan mengurangi imigrasi dari luar Eropa.

Seorang pemilih Prancis melewati poster dalam perjalanannya untuk memilih dalam putaran pertama pemilihan presiden Prancis, di Montreal pada hari Sabtu. (Peter McCabe/Pers Kanada)

Namun, jika Macron menang, itu akan dilihat sebagai kemenangan bagi Uni Eropa, yang baru-baru ini menunjukkan persatuan yang langka dalam menanggapi invasi Rusia ke Ukraina. Pengamat mengatakan pemilihan kembali Macron akan menghadirkan prospek nyata untuk peningkatan kerja sama dan investasi dalam keamanan dan pertahanan Eropa – terutama dengan pemerintah Jerman pro-Uni Eropa yang baru.

Perang Rusia di Ukraina memberi Macron kesempatan untuk menunjukkan pengaruhnya di panggung internasional dan memoles kredensial pro-NATO-nya dalam debat pemilu.

READ  Biden mengatakan dia siap menggunakan kekuatan untuk membela Taiwan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.