Jakarta Kaji Tuntutan AS Keluarkan Rusia dari G20 – BeritaBenar

Seorang pejabat mengatakan, Kamis, bahwa Indonesia sedang mempelajari bagaimana menanggapi seruan AS dan Barat untuk mengeluarkan Rusia dari Kelompok Dua Puluh, setelah Washington mengumumkan akan memboikot beberapa pertemuan kelompok itu jika pejabat Rusia hadir.

Indonesia yang tahun ini menjabat sebagai presiden bergilir G20 mengatakan sebelumnya telah mengundang semua negara anggota untuk menghadiri KTT G20 di Bali pada November.

Tetapi pada hari Rabu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen memperingatkan bahwa Amerika Serikat akan menarik diri dari beberapa pertemuan G-20 jika Rusia diizinkan untuk berpartisipasi, menambahkan bahwa Presiden Joe Biden ingin Rusia keluar dari pertemuan itu karena invasinya ke Ukraina.

Dalam konferensi pers, Kamis, juru bicara Kementerian Perhubungan RI mengomentari permintaan Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya.

“Kami sedang mempelajarinya. Perlu pertimbangan yang matang dari kami sebagai Presidensi G20 tentang bagaimana menyikapinya,” kata Didi Bermadi.

Kami akan mengumumkan [our position] Beberapa jam sebelum Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memberikan suara mendukung resolusi yang menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan mayoritas dua pertiga. Indonesia termasuk di antara negara anggota PBB yang abstain dalam pemungutan suara tersebut.

Warga Amerika Yellen mengatakan Biden sangat jelas “bahwa itu tidak bisa menjadi bisnis seperti biasa bagi Rusia di lembaga keuangan mana pun,” lapor kantor berita Reuters.

“Dia meminta Rusia dikeluarkan dari G-20, dan saya menjelaskan kepada rekan-rekan saya di Indonesia bahwa kami tidak akan berpartisipasi dalam sejumlah pertemuan jika Rusia ada di sana.”

Pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dijadwalkan pada 20-21 April di sela-sela Pertemuan Musim Semi Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Washington.

READ  Selalu di tempat kerja: WFH mengubah batasan antara kehidupan pribadi dan kantor - Gaya Hidup

Indonesia dijadwalkan menjadi tuan rumah pertemuan para menteri keuangan G-20 pada Juli dan KTT para pemimpin di Bali pada 15-16 November.

Di Moskow, Kremlin mengatakan pada hari Kamis akan memutuskan apakah Presiden Rusia Vladimir Putin akan menghadiri KTT berdasarkan bagaimana peristiwa itu berlangsung, menurut Reuters.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah menolak mengomentari komentar Yellen.

“Jangan berharap. Segalanya berkembang,” katanya kepada Pinar News.

“Indonesia berharap penyelesaian diplomatik atas konflik Rusia-Ukraina dapat segera tercapai,” ujarnya.

Kemudian dalam konferensi pers, Vaizasyah mengatakan Indonesia masih mengharapkan semua negara anggota terwakili di semua pertemuan G20.

“Sejak 22 Februari, Indonesia telah mengirimkan undangan ke seluruh negara anggota G20, untuk menepati penunjukan tersebut,” kata Vaizasyah.

Dia mengatakan, menggunakan istilah yang mengacu pada perwakilan pribadi seorang pemimpin pemerintah yang menghadiri pertemuan tingkat puncak.

Dia mengatakan bahwa pemerintah telah berkomunikasi di tingkat tertinggi dengan negara-negara anggota lainnya untuk mendapatkan pandangan mereka dan memperkenalkan posisi Indonesia.

Sementara itu, Kyodo News mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa para menteri keuangan G20 memutuskan untuk tidak mengeluarkan pernyataan bersama pada akhir pertemuan 20 April mereka di Washington.

Vaizasyah mengatakan pernyataan bersama itu bukan persyaratan dan ringkasan pertemuan bisa menggantikannya.

Juga pada hari Kamis, Indonesia mengatakan pihaknya mendukung penyelidikan independen atas pembunuhan warga sipil di kota Bucha, Ukraina, yang diduga dilakukan oleh pasukan Rusia.

“Kami sangat menyesalkan kematian warga sipil dan personel militer dan sangat prihatin,” kata Vaizasyah.

“Indonesia sangat mendukung usulan Sekjen PBB dan UNHCR terkait penyelidikan pelanggaran perang di Ukraina,” tambahnya, merujuk pada PBB dan badan pengungsinya.

READ  EKSKLUSIF: Amerika Serikat telah membuka penyelidikan terhadap 30 juta mobil yang menggunakan inflator airbag

Pejabat setempat mengatakan pasukan Rusia telah membunuh lebih dari 300 orang di Bucha.

Pemerintah Ukraina menuduh Rusia melakukan kejahatan perang. Kremlin menolak tuduhan itu, mengklaim bahwa itu adalah propaganda Ukraina. Rusia mengatakan pasukannya tidak pernah menargetkan warga sipil.

dilema indonesia

Menurut Hassan Wirajuda, mantan menteri luar negeri Indonesia, kepresidenan Indonesia di G20 menghadapi dilema yang sulit.

“Akankah G20 [summit] Berjalan sesuai rencana? Jika Putin hadir, negara-negara Barat akan memboikot. “Itu antara batu dan tempat yang keras,” katanya dalam webinar.

Dia mengatakan dia berharap bahwa penyelesaian politik konflik akan dicapai melalui negosiasi yang ditengahi oleh Turki antara sekarang dan November.

“Jika pada bulan November [the war] Ini belum berakhir, Indonesia akan memegang kursi kepresidenan G20.”

Ini buruk bagi Indonesia pada saat presiden G-20 seharusnya meningkatkan profilnya. Tetapi bahkan jika KTT tidak terjadi, itu bukan salah Indonesia.”

Rizal Sukma, peneliti senior Center for Strategic and International Studies (CSIS) di Jakarta, mengatakan perang tersebut merupakan ujian bagi kepemimpinan Indonesia di G-20.

“Penting bagi Indonesia agar G20 mengatasi dampak ekonomi dari konflik tersebut,” katanya.

“Penting juga bagi Indonesia untuk memastikan bahwa semua negara anggota berkomitmen untuk hadir [the summit],” Dia berkata.

“Jika tidak ada komitmen, Indonesia harus membatalkan acara tersebut.”

Dandi Kuswaraputra dari Jakarta berkontribusi pada artikel ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.