Jaksa federal mempertanyakan pengaturan biaya hukum dalam kasus mantan penasihat Trump

Matthew Grimes, asisten Barack di perusahaannya Colony Capital, didakwa dengan Barack pada bulan Juli Ini bertindak sebagai saluran belakang untuk Uni Emirat Arab Untuk mempengaruhi kebijakan AS selama kampanye presiden Trump 2016 dan masa jabatannya. Jaksa di Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Timur New York sekarang mengajukan pertanyaan tentang potensi konflik kepentingan setelah mengetahui bahwa terdakwa lain dan mantan kepala Grimes membayar biaya hukumnya.

Dalam sebuah surat kepada hakim pada hari Kamis, jaksa mengatakan mereka baru-baru ini mengetahui pengaturan biaya, di mana Barak setuju untuk membayar biaya hukum untuk Grimes. Mereka meminta hakim untuk menanyakan kepada Grimes apakah dia memahami potensi konflik kepentingan, termasuk apakah “pengacaranya akan memberikan nasihat hukum terbaik kepadanya atau Barak, yang membayar tagihannya.

“Perjanjian biaya, yang dibuat setelah penangkapan terdakwa, memiliki potensi untuk mempengaruhi nasihat dari pembela, termasuk (1) apakah mungkin keringanan hukuman harus dicari melalui kerjasama dengan pemerintah terhadap Barak (pihak yang membayar biaya hukumnya) , dan (ii) apakah Grimes harus bersaksi dalam pembelaannya di pengadilan, karena kesaksian tersebut dapat mengindikasikan keterlibatan Barak,” tulis jaksa.

“Kami telah membahas masalah ini dengan pemerintah dan tanggapan kami akan memperjelas bahwa tidak ada kasus di sini dan kekhawatiran apa pun yang diajukan salah tempat,” kata pengacara Grimes, Abby Lowell.

Seorang juru bicara Barak menolak berkomentar. Dalam catatan pengadilan Kamis malam, pengacara Barax mengatakan kepada hakim: “Kami ingin memberi tahu pengadilan bahwa ini adalah masalah yang kami bawa ke pemerintah sehingga para pihak dapat mengatasi masalah apa pun sebelum pembayaran dilakukan. Sejauh ini, ada tidak ada kemajuan dalam biaya dan, sebagai tambahan, menyatakan Perjanjian biaya secara khusus menyatakan bahwa Tuan Grimes mempertahankan dan memiliki hak untuk mengendalikan pembelaannya dalam proses ini, dan bahwa penasihatnya akan mengambil arahan dari Tuan Grimes saja.”

READ  Pembicaraan dimulai antara pemerintah Venezuela dan oposisi di Meksiko | berita politik

Sidang yang dijadwalkan sebelumnya telah ditetapkan pada 5 Januari.

Barak didakwa dalam tujuh dakwaan bertindak sebagai agen Uni Emirat Arab antara April 2016 dan April 2018. Dia juga didakwa menghalangi keadilan dan membuat pernyataan palsu kepada pejabat penegak hukum federal. Menurut dakwaan, Grimes dan Rashid Sultan Rashid al-Malik al-Shehhi, warga negara UEA, mengambil keuntungan dari posisi Barak sebagai penasihat senior luar kampanye Trump untuk “mempromosikan kepentingan Uni Emirat Arab dan memberikan intelijen untuk itu, sementara pada saat yang sama gagal memberi tahu pengacara.” Jenderal mengatakan bahwa tindakan mereka diambil di bawah bimbingan pejabat senior Emirat.”

Keduanya Grimes dan Barak mengaku tidak bersalah. Jaksa menuduh bahwa al-Shahi melarikan diri dari Amerika Serikat tiga hari setelah diinterogasi oleh FBI pada April 2018.
Setelah penangkapan mereka awal tahun ini, seorang hakim federal Obligasi Barak ditetapkan sebesar $250 juta dan obligasi Grimes senilai $5 juta, yang mencerminkan risiko perjalanan dan kontak mereka yang luas di luar negeri. Pada bulan November, Grimes meminta agar gelang kaki monitor GPS dilepas karena mengganggu aktivitas selancar, tenis, dan wawancara kerja.

Di persidangan, Hakim Brian Coogan menjawab, “Dia sudah memikul beban pekerjaan yang sangat besar.” Hakim menolak permintaan tersebut, setuju dengan kekhawatiran jaksa tentang potensi tekanan asing untuk melarikan diri untuk mencegah informasi sensitif dipublikasikan di persidangan.

Lowell mengatakan tidak ada bahaya terbang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *