Jaksa mengatakan seorang pria ditangkap karena diduga menyamar sebagai keluarga Trump untuk mengumpulkan uang penggalangan dana palsu.

Joshua Hall, 22, diduga menyedot ribuan dolar dari ratusan korban di seluruh negeri dengan mengiklankan organisasi politik palsunya yang mengklaim mendukung pemilihan ulang Trump dan mengoperasikan akun media sosial palsu yang diduga milik anggota keluarga Trump untuk memberikan dirinya dan organisasi tersebut. Platform, pengaduan pidana dari jaksa federal di Distrik Selatan New York.

Menurut pengaduan, akun media sosial yang digabungkan telah mengumpulkan lebih dari 100.000 pengikut.

Hall membuat akun media sosial dan menulis surat yang meniru Robert Trump, saudara laki-laki Trump yang sekarang telah meninggal, dan menulisnya secara salah. Robert Trump Dia menjalankan organisasi dengan Hall. Dia juga diduga menyamar sebagai Barron Trump, putra mantan presiden berusia 15 tahun, di media sosial.

Dugaan upaya penggalangan dana palsu termasuk kampanye di situs crowdfunding yang akhirnya menutup akunnya ketika Hall gagal memberikan dokumen, menurut pengaduan. Baik Donald Trump, keluarganya, maupun situs crowdfunding yang diduga digunakan Hall tidak disebutkan dalam dokumen pengadilan.

Dia bisa menghadapi hingga 22 tahun penjara jika terbukti bersalah atas penipuan elektronik dan tuduhan pencurian identitas, menurut pedoman hukuman yang terkandung dalam rilis berita untuk Distrik Selatan New York. Tidak segera jelas pada hari Selasa apakah Hall telah menunjuk seorang pengacara.

“Joshua Hall diduga menyamar sebagai anggota keluarga Presiden Amerika Serikat saat itu di media sosial untuk secara curang meminta ratusan korban untuk disumbangkan ke organisasi politik yang tidak ada, dan kemudian menggunakan dana ini untuk digunakan sendiri,” Manhattan Amerika Serikat kata pengacara Audrey Strauss dalam sebuah pernyataan hari ini, Selasa.

“Kami berterima kasih kepada FBI atas kemitraan mereka dalam menyelidiki kasus ini, dan kami tetap berdedikasi untuk membasmi dan menuntut penipuan di mana pun kami menemukannya.”

kata lambung Waktu New York Tahun lalu tidak ada “niat jahat” di balik postingannya dan dia menegaskan bahwa dia “hanya berusaha mengumpulkan pendukung MAGA dan bersenang-senang”.

Dalam satu kasus, menurut The Times, tweet dari Hall sebagai saudara perempuan Trump Elizabeth Trump Grau mendapat tanggapan dari mantan presiden.

READ  Penduduk Calgar antre lebih awal untuk memotret COVID-19 di Klinik Timur Laut

“Terima kasih, Elizabeth,” tulis mantan presiden itu di Twitter sebagai tanggapan atas tweet dari profil palsu saudara perempuan Trump, Hall.

“Saya adalah pendukung besar Trump, tetapi saya berpikir, ‘Dia seharusnya tahu ini parodi,'” kata Hall kepada The Times. ‘Bagaimana mungkin dia tidak tahu?’

CNN telah menghubungi perwakilan mantan presiden untuk memberikan komentar.

Gabe Orr dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *