Jepang, Indonesia akan bekerja sama dalam hidrogen, amonia dan CCS

Seorang pejalan kaki berjalan di depan stasiun hidrogen di Tokyo, Jepang pada 24 April 2017. REUTERS / Issei Kato

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

TOKYO, 10 Jan (Reuters) – Jepang dan Indonesia telah sepakat untuk beralih ke energi bersih dengan berkolaborasi dalam teknologi penyerapan karbon seperti hidrogen, amonia dan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS), kata Kementerian Perindustrian Jepang, Senin.

Pada pertemuan bilateral di Jakarta pada hari Senin, Menteri Perindustrian Jepang Koichi Hakiuda dan Menteri Energi Indonesia Arifin Tasrif menandatangani MoU.

MOC bertujuan untuk berkolaborasi dalam pengembangan dan penyebaran teknologi yang berkontribusi pada transformasi energi yang realistis, seperti hidrogen, bahan bakar amonia, CCS, dan pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon (CCUS).

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hidrogen terutama digunakan untuk penyulingan minyak dan amonia digunakan untuk pupuk dan produk industri, tetapi keduanya dianggap mampu mengubah lebih banyak bahan bakar karbon di masa depan.

Jepang sedang menguji hidrogen untuk menggantikan gas alam dan mengganti beberapa batu bara dengan amonia, sementara negara miskin sumber daya itu mencoba menciptakan rantai pasokan global bahan bakar masa depan bebas karbon. Baca selengkapnya

“Indonesia dan Jepang dapat bekerja sama untuk mengembangkan pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon dengan menggunakan sumber daya alam yang tersedia di Indonesia,” kata Menteri Arifin dalam sebuah pernyataan.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Yuga Obayashi di Tokyo, laporan tambahan Francisco Nango di Jakarta; Mengedit Louis Heavens

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  PDB Indonesia diperkirakan akan pulih di Triwulan ke-2, tetapi ada risiko - Bisnis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *