Jerman mendanai proyek-proyek di Namibia untuk menebus kejahatan kolonial | Berita Genosida

Pemerintah Namibia mengatakan Jerman akan membiayai proyek infrastruktur, perawatan kesehatan dan pelatihan selama 30 tahun.

Jerman telah setuju untuk mendanai proyek di Namibia senilai 1,1 miliar euro ($ 1,3 miliar) selama 30 tahun untuk mengkompensasi perannya dalam pembunuhan massal dan penyitaan properti di koloninya yang lebih dari seabad yang lalu, menurut pemerintah Namibia. juru bicara.

Ribuan orang Herero dan Nama dibunuh oleh pasukan kolonial Jerman antara tahun 1904 dan 1908, setelah suku-suku memberontak melawan pemerintahan Jerman di koloni, yang kemudian disebut Afrika Barat Daya Jerman.

Orang-orang yang selamat dibawa ke padang gurun, di mana banyak yang berakhir di kamp konsentrasi untuk digunakan kerja paksa, dan meninggal karena kedinginan, kekurangan gizi, dan kelelahan.

Juru bicara kepresidenan Namibia Alfredo Hongaria mengatakan pada Kamis bahwa deklarasi bersama yang mendefinisikan kesepakatan itu dikeluarkan oleh utusan khusus kedua negara pada 15 Mei, pada akhir putaran kesembilan perundingan tentang masalah tersebut.

Hongaria mengatakan bahwa pihaknya diharapkan untuk membuat permintaan maaf resmi dari Jerman, menambahkan bahwa “langkah-langkah implementasi tidak dapat dimulai sampai setelah presiden berbicara kepada masyarakat yang terkena dampak,” menurut kantor berita Reuters.

Kepala klan Herrero, Vicuy Rokoru, mengatakan kepada Reuters bahwa rumor tentang kesepakatan itu “dijual”.

Kementerian Luar Negeri Jerman tidak segera berkomentar. Menanggapi pertanyaan pada hari Rabu apakah kesepakatan itu akan segera terjadi, juru bicara kementerian luar negeri Jerman mengatakan bahwa menteri memberi penjelasan kepada kabinet pada hari sebelumnya tentang status negosiasi dan bahwa Jerman berkomitmen pada perjanjian kerahasiaan dengan Namibia.

pembunuhan itu

Diperkirakan 65.000 dari 80.000 Herero yang tinggal di Afrika barat daya Jerman, dan 10.000 dari sekitar 20.000 Namas, dikatakan telah meninggal selama periode ini.

READ  Jon Eastman menggeledah dan menyita telepon oleh agen federal minggu lalu, katanya

Sebelumnya Kamis, media Namibia melaporkan bahwa Jerman telah setuju untuk mendanai 1,1 miliar euro ($ 1,3 miliar) dalam program infrastruktur, perawatan kesehatan dan pelatihan yang secara langsung akan bermanfaat bagi masyarakat yang terkena dampak.

Rokoru, yang menggugat Jerman untuk kompensasi di Amerika Serikat tetapi tidak berhasil, mengatakan penyelesaian yang dilaporkan tidak cukup bagi dua komunitas yang menderita “kerusakan yang tidak dapat diperbaiki” di tangan pasukan kolonial Jerman.

“Kami memiliki masalah dengan perjanjian semacam ini, yang kami rasa merupakan pengkhianatan total dari pihak pemerintah Namibia,” kata Rokoru kepada Reuters.

Jerman memerintah Namibia dari tahun 1884 sampai koloni itu hilang selama Perang Dunia I.

Pada 1920, wilayah itu ditempatkan di bawah administrasi Afrika Selatan, sampai tahun 1990 merdeka.

Pemerintah Jerman sebelumnya mengakui “tanggung jawab moral” atas pembunuhan tersebut, yang oleh seorang menteri digambarkan sebagai “genosida”, tetapi Berlin menghindari menawarkan permintaan maaf resmi untuk menangkal klaim kompensasi.

Pada 2015, negosiasi formal dimulai dengan Namibia tentang masalah ini, dan pada 2018 mengembalikan tengkorak dan sisa-sisa suku yang terbunuh yang telah digunakan dalam pengalaman era kolonial untuk mengkonfirmasi klaim superioritas etnis Eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.