Jilbab Indonesia memperdagangkan kehidupan desa dengan imbalan surga mineral – orang

Band berhijab dan head-banging di Indonesia, VOB, termasuk beberapa bintang rock terbesar di antara penggemar mereka, tetapi band heavy metal yang semuanya perempuan menghadapi pertempuran yang lebih sulit untuk mengalahkan orang tua mereka.

Trio kecil di balik The Voice of Baceprot (“Suara Bising” dalam bahasa Inggris) menghabiskan bertahun-tahun mengasah keterampilan mereka di festival musik di seluruh negara mayoritas Muslim terbesar di dunia setelah membentuk VOB sebagai remaja muda pada tahun 2014.

Terlalu jauh dari kota konservatif di provinsi Jawa Barat tempat mereka dibesarkan, mengabaikan reaksi permusuhan dari tetangga dan anggota keluarga untuk mengejar hasrat mereka.

“Karena musik metal, saya memiliki keberanian untuk mengungkapkan pendapat saya dan kepercayaan diri untuk berbeda,” kata gitaris Wedi Rahmawati, 19, kepada AFP saat sesi kuliah baru-baru ini.

“Saat saya di atas panggung, saya bisa mengekspresikan diri tanpa mengkhawatirkan standar yang diharapkan orang dari saya.”

Kepatuhan terhadap aturan-aturan ini akan memaksa ketiga wanita itu untuk menikah segera setelah lulus SMA.

“Orang tua saya bilang bahwa membaca tidak ada gunanya, apalagi bermain musik,” kata penyanyi dan gitaris Verda, Marcia Cornea, 20 tahun.

“Mereka mengatakan bahwa begitu saya menikah, calon suami saya tidak akan meminta saya untuk membaca buku, tetapi untuk memasak atau membersihkan rumah.”

Akhirnya, tekad keras kepala ketiganya menang atas orang tua mereka yang skeptis dan mereka pindah ke ibu kota, Jakarta, tahun lalu untuk mengasah bakat mereka.

“Musik adalah tempat bagi kita untuk mendapatkan kebahagiaan dan berbagi dengan orang lain,” kata Cornea.

“Kami hanya bersyukur jika penonton menerima sesuatu, seperti pesan, dari musik kami.”

READ  Seorang pria Indonesia menanam hutan dengan 11.000 pohon saja

wanita tangguh

Perpindahan ke kota besar ini mengikuti single populer 2018 “Revolusi Sekolah”, yang menargetkan sistem pendidikan Indonesia yang ketat.

Banyak penulisan lagu akhir-akhir ini berfokus pada peran perempuan dan isu lingkungan.

Pakar musik Yuka Dian Narendra mengatakan kritik VOB terhadap nilai-nilai sosial konservatif bergema melintasi batas dan dapat memenangkan audiens internasional yang lebih besar.

“Band ini merupakan cerminan dari trend gadis muslim di Indonesia,” tambahnya.

VOB pertama kali menarik perhatian internasional ketika video online dari cover lagu mereka yang memukau menarik perhatian bassis Nirvana Krist Novoselic, Flea of ​​Red Hot Chili Peppers dan gitaris Rage Against the Machine Tom Morello.

“Kami tidak pernah mengharapkan” minat semacam itu, kata Cornea. “Rasanya seperti mimpi.”

Band ini telah melakukan beberapa konser online sejak pandemi menutup sebagian besar perjalanan lintas batas, termasuk WOW UK Festival Inggris dan Global Just Recovery Gathering.

Mereka berharap lagu-lagu mereka yang kuat suatu hari akan membuat mereka mendapat tempat di festival musik papan atas Amerika Coachella, dan kesempatan untuk berkolaborasi dengan para idola di System of a Down.

Sementara itu, VOB mengatakan mereka akan terus menarik inspirasi dari para wanita di kampung halaman mereka, yang banyak di antaranya melakukan pekerjaan pertanian yang keras.

“Perempuan di sana diperlakukan seperti warga kelas dua,” kata drummer Uwais Siti Aisha.

“Tapi ada banyak wanita kuat di desa kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *