JP Morgan positif terhadap Indonesia meskipun kasus Covid-nya tinggi di negara ini

SINGAPURA – JPMorgan memandang positif prospek Indonesia, meski negara ini masih bergelut dengan kasus COVID-19 yang melonjak. Dengan jumlah kasus melebihi satu juta baru-baru ini.

James Sullivan, mantan kepala penelitian ekuitas Asia dan Jepang di bank investasi, mengatakan kaum muda negara adalah bagian dari alasan optimisme ini.

“Secara demografis, Asia Tenggara sangat berbeda dari beberapa negara maju yang cenderung kita bandingkan dengan negara-negara ini,” kata Sullivan kepada program “Squawk Box Asia” CNBC pada hari Rabu.

Pada 2015, usia rata-rata penduduk Indonesia adalah 28,5 tahun. Menurut Statista.

“Karena mereka jauh lebih kecil, mereka cenderung menangani sisi kematian dari percakapan ini jauh lebih baik daripada beberapa negara maju dan lebih tua,” katanya. “Ini adalah perbedaan yang sangat penting karena kami sedang memikirkan cara kami untuk melakukannya.”

Akibatnya, analis mengatakan penguncian di negara-negara seperti itu “mungkin tidak perlu” – dibandingkan dengan tempat-tempat dengan populasi yang lebih tua dan risiko lebih tinggi tertular Covid-19.

India, misalnya

Faktor lain

Sullivan mengatakan, selain penduduk Indonesia yang relatif muda, JP Morgan juga menyaksikan “upaya positif” untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia secara umum.

Pemerintah mendorong pembentukan dana investasi yang dikenal sebagai Otoritas Investasi Indonesia, karena laporan menunjukkan bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo akan Mengumpulkan pembiayaan hingga $ 100 miliar.

Sullivan juga menambahkan bahwa telah terjadi “pemulihan yang signifikan” di sektor manufaktur, khususnya di sektor ekspor. Selain itu, analis JPMorgan juga menyebut upaya pemerintah pada vaksin sebagai alasan lain di balik prospek positifnya.

Indonesia meluncurkan program vaksinasi Covid-19 pada Januari lalu Reuters menggambarkannya sebagai salah satu kampanye terbesar di dunia. Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan kepada CNBC baru-baru ini bahwa dibutuhkan setidaknya satu tahun bagi Indonesia untuk mencapai “kekebalan kelompok” – yang terjadi ketika sebagian besar penduduk menjadi kebal terhadap penyakit tersebut.

Yen Nee Lee dari CNBC berkontribusi untuk laporan ini.

READ  Yang baru di Netflix dan 10 rilis teratas: 15 April 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *