Jtoku Indonesia Rayakan ‘Kekuatan Batin’ Lewat Superhero Luar Biasa – Lifestyle

Nawa Ri Ida, 43 tahun, adalah pemilik dan pendiri PT. Jawara Tokoh Unggulan (Jtoku Indonesia), sebuah perusahaan yang berbasis di Yogyakarta yang menggambarkan dirinya sebagai “sanggar seni karakter”. Terkenal karena mempromosikan pahlawan super berdasarkan karakter dari cerita rakyat dan legenda urban Indonesia, seperti Pocongman, Garudaman dan Gatotkaca melalui permainan, kostum, buku komik dan film yang diproduksinya.

Dia telah melangkah lebih jauh dengan Itu Dua kali lipat, sebuah komik online yang terinspirasi untuk menulis melawan stigma dan diskriminasi penyandang disabilitas di Indonesia, dan dengan tujuan untuk “merehabilitasi” persepsi negatif bahwa disabilitas fisik membatasi seseorang.

Sitkom, yang judulnya berasal dari istilah Indonesia untuk kata “sulit”, mengikuti tiga protagonis penyandang cacat: seorang pria berkaki satu menggunakan kruk, seorang wanita diamputasi menggunakan kursi roda dan seorang pria dengan amputasi dua lengan. Trio pahlawan yang tampaknya biasa-biasa saja melawan kejahatan seperti yang terlihat dari sudut pandang seorang anak laki-laki, yang namanya belum terungkap dalam tiga edisi pertama yang tersedia di pembaca komik digital populer, Webtoon.

Bukan pahlawanmu yang biasa

Itu Dua kali lipat Sikap Nawa yang tidak biasa mencerminkan apa yang dimaksud oleh sang pahlawan, mengambil inspirasinya dari “hal-hal yang mengganggu saya”. Ini termasuk karyawan yang memakai seragam permainan pokong, hantu yang masih terbungkus kain kafan, untuk mempromosikan film horor di bioskop.

Taktik pemasaran membuatnya bertanya-tanya bagaimana tanggapan penonton bioskop jika permainan pokongSering digunakan dalam film-film horor Indonesia untuk menakut-nakuti dan mengejutkan penonton, dia malah menjadi superhero mempesona yang baik dengan anak-anak.

Perintah Jarak Jauh: Seorang PT Intern di Yogyakarta. Lengan penuh Jawara Tokoh Unggulan, JToku Studio, mengerjakan helm Yellow Ranger dari seri ‘Power Ranger’ yang populer. Studio ini juga menerima pesanan dari luar negeri, termasuk pencipta serial penggemar “Power Rangers: Shattered Past” yang berbasis di California. (JTOKU / Atas perkenan JTOKU)

Jadi pada tahun 2008, Noe mulai mengerjakan film pendek Bokongmanyang merupakan seorang penulis, sutradara, produser, dan aktor. Dirilis setelah dua tahun Channel Youtube Jtoku Indonesia Dan dia senang ketika film berdurasi 10 menit itu mendapat komentar positif dari penonton. Bokongman Sejauh ini telah mengumpulkan hampir 218.000 tampilan.

READ  Dengan jutaan orang online setiap tahun, daerah pedesaan di Indonesia mengalami perubahan besar

Terima kasih Tuhan [Blessed be God], ketika kami menayangkan film di melangkah di layar [mobile movie theaters] Dan di desa-desa sekitar Yogyakarta, tiket sudah habis terjual.”

Bokongman Juga tersedia sebagai file komik online.

Karya terbarunya ال Brigadir Jenderal Jojoargo, tentang empat anggota “brigade” pahlawan super yang melindungi masyarakat Yogyakarta dari kejahatan, tayang perdana di YouTube pada November 2020. Diproduksi oleh Dinas Kebudayaan Yogyakarta, ditulis dan disutradarai oleh Nawa.

“Baru kali ini Dinas Kebudayaan Yogyakarta tertarik membuat film tentang superhero lokal,” kata Noa.

Dia lebih suka menempatkan filmnya di YouTube daripada merilisnya sebagai rilis komersial di bioskop atau di televisi, karena platform berbagi video memberinya kebebasan untuk mengekspresikan dan memberi subtitle ide-idenya tanpa khawatir tentang peringkat atau permintaan pasar.

pengaruh Jepang

Nawa selalu menyukai tokusatsu, jenis film live action Jepang yang menggunakan banyak efek langsung serta sering kali efek khusus yang menarik. Beberapa serial TV Tokusatsu yang populer termasuk pengendara kamin Dan Ultraman.

“ketika aku menonton [tokusatsu series]Saya merasa seperti mereka mengekspos saya pada makna keragaman melalui karakter [that are] Manusia, alien atau setengah manusia, setengah alien,” jelasnya.

Integrasi Budaya: Nawa Re Ida, salah satu pendiri BTV Yogyakarta.  Jawara Tokoh Unggulan (JToku Indonesia), Garudaman diciptakan dengan mengubah makhluk mitos bersayap Garuda, ikon budaya di Indonesia, menjadi pahlawan super yang terinspirasi budaya pop Jepang.Integrasi Budaya: Nawa Re Ida, salah satu pendiri BTV Yogyakarta. Jawara Tokoh Unggulan (JToku Indonesia), Garudaman diciptakan dengan mengubah makhluk mitos bersayap Garuda, ikon budaya di Indonesia, menjadi pahlawan super yang terinspirasi budaya pop Jepang. (JTOKU / Atas perkenan JTOKU)

Saat kuliah di Institut Seni Indonesia Yogyakarta (ISI Jogja), dia ingin aktif mengejar kecintaannya pada budaya pop Jepang dengan menjadikannya sebuah entitas komersial. Dia datang dengan ide untuk membuat studio untuk mewujudkannya pada tahun 2004.

READ  DREAMGIRLS Indonesian Idols - Temui girl grup baru

Nawa sadar bahwa mengembangkan studio sendirian akan menjadi tantangan, jadi dia berusaha untuk menarik penggemar berat tokusatsu di Yogyakarta. Pada akhirnya, ia mendirikan JToku Indonesia pada 1 April 2005, dan bahkan merekrut beberapa karyawannya dari anggota komunitas tokusatsu setempat.

Perusahaan saat ini memiliki tiga divisi: Jtoku Studio, yang mendesain karakter, dan rumah produksi JToku Film dan JToku Costume, yang membuat dan menjual kostum untuk karakter.

Penampilan divisi pembuatan kostum Pocongman, Garudaman dan Gatotkaca telah menarik penggemar di Jepang, Amerika Serikat dan negara-negara lain, dan studio sering menerima pesanan dari luar negeri.

Klien JToku termasuk pembuat film independen asing seperti Colin K. Bass dan Sean C. Swanson dari Crimson Vision Studios di San Diego, California, pencipta serial penggemar populer. Power Rangers: Masa Lalu yang Hancur. Menurut Nawa, Jtoku memproduksi kostum Green Ranger.

Jtoku saat ini mempekerjakan sekitar 20 orang, dan kini memiliki empat studio di Bantul, Imogiri dan Umbulharjo, semuanya di Kabupaten Yogyakarta. Perusahaan juga menerima pekerja magang.

Noe mengatakan, “Kami melatih peserta magang kami untuk membuat kostum karakter langkah demi langkah. Setelah mereka menyelesaikan magang, mereka dapat bekerja untuk kami sebagai pekerja lepas. Kami tidak berhemat untuk berbagi pengetahuan.”

Namun dia mengatakan menemukan sumber daya manusia dengan keterampilan kreatif dan imajinatif adalah sebuah tantangan, dan dia sering kesulitan merekrut karyawan baru. Pesanan kostum datang dalam berbagai gaya, ukuran, dan kombinasi, dan tidak banyak dari mereka yang memiliki kreativitas untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Pembatasan Berbasis Keyakinan

Tantangan lain, menurut Noa, adalah penggambaran karakter manusia yang bertentangan dengan nilai-nilai agama. Orang tua dari beberapa muridnya di Sangelos Academy, tempat Noe mengajar seni ilustrasi dan komik, telah menyatakan keprihatinannya tentang tugas yang mengharuskan siswa untuk menggambar karakter dan mengembangkan cerita di sekitar mereka.

READ  Band heavy metal berhijab Indonesia menarik perhatian bintang rock top - YP

The Good Ghoul: 'Pocongman' adalah peran salah satu pendiri JToku Indonesia Nawa Rie Eda tentang makhluk gaib.The Good Ghoul: ‘Pocongman’ adalah peran salah satu pendiri JToku Indonesia Nawa Rie Eda tentang makhluk gaib. (JTOKU / Atas perkenan JTOKU)

Bagi Noe, kritik datang dengan wilayah, jadi tujuannya selalu untuk berbicara untuk yang kurang mampu, yang disalahpahami, dan yang terpinggirkan.

Pahlawan super sering digambarkan secara visual ‘menarik’, dengan [muscular] Atau pakaian seksi dan kostum keren. Pahlawan super saya jauh dari memiliki karakteristik seperti itu. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *