Juara bulu tangkis Momota memenangkan gelar internasional pertama setelah kecelakaan pesawat | Olahraga

Foto yang diunggah oleh Persatuan Bulu Tangkis Indonesia dan dirilis pada 21 November 2021 ini memperlihatkan Kento Momota Jepang saat pertandingan final bulu tangkis tunggal putra Indonesia Masters di Nusa Dua, Bali. – foto AFP

Denpasar, 21 November – Juara dunia Kento Momota mengalahkan Anders Antonsen di final Indonesia Masters hari ini, kemenangan pertamanya di kejuaraan internasional sejak ia mengalami cedera parah dalam kecelakaan mobil tahun lalu.

Momota mengalahkan unggulan ketiga Dane 21-17, 21-11 di pulau resor Bali, mengadakan turnamen sebagai yang pertama dari tiga kompetisi berturut-turut yang memuncak di Final Tur Dunia penutup musim.

Babak pertama hampir berakhir, tetapi jagoan Jepang itu berhasil membangun pertahanan yang solid karena Antonsen berulang kali melakukan kesalahan yang tidak dipaksakan.

Pemain bulu tangkis terbaik dunia, yang memenangkan 11 gelar pada 2019, hampir harus pensiun setelah kecelakaan mobil pada Januari tahun lalu yang membuatnya cedera yang mengancam karier.

Dia mematahkan rongga matanya dalam kecelakaan itu, menewaskan pengemudi mobil yang dia tumpangi.

Ketika dia melakukan debut Olimpiade di Tokyo tahun ini, pesawat itu jatuh di babak penyisihan grup, dan dia menyalahkan “kelemahannya”.

Momota melakukan undian yang relatif mudah di Bali, setelah peraih medali emas Olimpiade Viktor Axelsen tersingkir di babak 16 besar pada hari Kamis. Dan China tidak mengirim pemain ke salah satu turnamen Bali, yang berarti peraih medali perak Olimpiade Chen Long tidak hadir.

Selain kemenangan Momota, tim nasional Jepang mengklaim dua gelar lagi di final hari Minggu.

Di ganda putra, Takuru Hokkii/Yogo Kobayashi mengejutkan favorit tuan rumah – dan duet berperingkat tertinggi – Marcos Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamolego, 21-11, 17-21, 21-19.

“Kami senang bisa mengalahkan pemain nomor satu di dunia,” kata Hockey. “Itu membuat kami percaya diri.”

Kobayashi menambahkan, “Kami kalah dari mereka 10 kali, tetapi kami belajar dari kesalahan kami dan melatih pelajaran di pertandingan hari ini.”

READ  Indonesia menjadi episentrum virus saat rumah sakit berjuang

Sementara itu, duet putri Nami Matsuyama dan Chiharu Shida mengalahkan pasangan unranked Korea Selatan Jeong Na Eun dan Kim Hye Jeong 21-9, 21-11.

Pemain peringkat ketiga putri Akane Yamaguchi juga mencapai final, namun kalah dari unggulan teratas Korea Selatan Ahn Seong 21-17, 21-19.

Di ganda campuran, pasangan Thailand Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai menghancurkan Tang Chunman/Tse Ying Sot 21-11 dan 21-12.

Selanjutnya di Bali adalah Indonesia Open yang berlangsung pada 23-28 November. Final Tur BWF penutup musim berlangsung pada 1-5 Desember.

Acara Badminton World Tour Indonesia biasanya berlangsung di ibu kota, Jakarta, tetapi penyelenggara memilih Bali, yang terpukul keras oleh hilangnya pengunjung selama pandemi. Turnamen diadakan tanpa penggemar dan dalam gelembung yang aman karena virus Corona.

Beberapa penggemar yang frustrasi di Indonesia yang terobsesi dengan bulu tangkis telah mengirim hadiah seperti bunga dan boneka ke hotel biosafety.

“Biasanya, saya akan melihat mereka bermain di Jakarta, tetapi karena sekarang jauh di pikiran saya, saya mengirim mereka bunga untuk menunjukkan dukungan saya,” kata penggemar Ditty Mega, yang bersama temannya mengirim bunga ke Axelsen dan pasangan. Gideon Sukamoljo.

“Saya senang hadiah saya sampai kepada mereka karena mereka telah memposting bunga dan kartu ucapan di media sosial mereka,” katanya mengutip Persatuan Bulu Tangkis Indonesia. – Agen Pers Prancis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *