K-Drama ‘Racket Boys’ dikecam karena menggambarkan orang Indonesia secara buruk

Tetap up-to-date dengan teknologi terbaru, ilmu pengetahuan, budaya, hiburan dan banyak lagi dengan mengikuti saluran Telegram kami Sini.


Indonesia terkenal memiliki banyak pemain bulutangkis berbakat, jadi bisa dimaklumi kalau negara tidak bisa menanggungnya Saat K-drama “Racket Boys” melukis pemain mereka dengan buruk.

Racket Boys saat ini disiarkan di SBS TV di Korea Selatan, dan disiarkan di seluruh dunia di Netflix.

gambar: pikiran orang

Ini adalah drama olahraga populer yang menceritakan kisah 16 anak laki-laki dan perempuan dari klub bulu tangkis di sekolah menengah. Dilatih oleh seorang pebulu tangkis legendaris, mereka terus-menerus menghadapi kesulitan untuk mencapai impian mereka menjadi atlet terbaik.

Dalam Episode 5, tim Korea Selatan memandang lawan Indonesia mereka sebagai atlet “bersedia untuk menipu jalan mereka” selama kunjungan mereka ke Jakarta, Indonesia untuk kompetisi internasional.

Adegan berikut menunjukkan pelatih Korea Selatan Fang (Ahn Nae Sang) mengeluh tentang penyelenggara turnamen karena tidak diperlakukan secara adil selama pertemuan dengan ofisial.

“Ya Tuhan,” kata sang pelatih. “Mereka berlatih di lapangan sementara kami dipaksa berlatih di tempat reyot tanpa AC. Orang-orang bodoh ini.”

Sang pelatih, yang juga curiga terhadap Indonesia, percaya bahwa ada sesuatu yang terjadi di belakang mereka untuk melemahkan superstar mereka Han Se-yeon. Untuk mendukung pendapatnya, ia menyimpulkan bahwa tim nasional Indonesia “ingin menang melawannya, apa pun yang terjadi”.

Meskipun drama ini menampilkan yang terbaik untuk menggambarkan Indonesia sebagai lawan yang layak ditemani oleh penggemar bulutangkis yang rajin, itu berakhir menjadi bumerang ketika para penggemar terlihat mengejek dan menunjukkan jempol mereka ke arah Se-Yoon sebagai gantinya.

gambar: Tribun Jogja News

pengguna twitter Ainur Rahman, mengungkapkan kekecewaannya dengan menunjukkan tiga bagian yang mengganggu dari episode tersebut.

Fakta bahwa Indonesia adalah tuan rumah yang buruk, mentalitas menang dengan segala cara dan penyediaan fasilitas pelatihan di bawah standar. Apalagi, Indonesia akhirnya kalah 9-21, 7-21.

READ  Pemberi pinjaman digital Indonesia bertujuan untuk memanfaatkan ekonomi pertunjukan senilai $ 314 miliar

Banyak yang menyayangkan hal ini karena, nyatanya Indonesia saat ini menduduki peringkat pertama kategori junior Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF).

Dengan demikian, drama “menurunkan” bakat para atlet dianggap ofensif.

Lebih jauh, beberapa orang menegaskan bahwa drama tersebut mencoba menyiratkan bahwa itu “bukan pertama kalinya” Indonesia memperlakukan tamunya dengan buruk, menipu selama kompetisi, dan memiliki penggemar yang kasar.

Tweet ini mengatakan itu semua.

Setelah keluhan bocor, SBS TV baru-baru ini memposting permintaan maaf publik di bagian komentarnya Postingan terakhir di Instagram.

SBS, yang ditulis dalam bahasa Indonesia, telah meminta maaf atas sejumlah adegan yang menyinggung penonton Indonesia dan menjelaskan bahwa itu tidak bermaksud menyinggung siapa pun karena “menyinggung negara, pemain, atau penonton tertentu” tidak dimaksudkan.

Jaringan TV meyakinkan pemirsa bahwa mereka akan memantau episode mendatang dengan cermat.

Menurut mu raket anak laki-laki Apakah dia salah?

Baca lebih banyak cerita budaya:

Indonesia mungkin membatalkan lebih banyak liburan 2021 karena kasus COVID-19 terlalu banyak

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa ukuran pupil Anda dapat menentukan seberapa pintar Anda

READ  Vietnam maju lebih jauh di Piala Dunia 2022: Media Korea

Pesepakbola Myanmar yang memberi hormat tiga jari sekarang mencari suaka di Jepang

Ikuti Mashable SEA di Situs jejaring sosial FacebookDan IndonesiaDan Instagram, Dan Youtube.

Sumber gambar sampul dari gulungan Dan CNN Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *