Kantor Indonesia di Taiwan menawarkan kursus kerajinan gratis untuk ekspatriatnya

Taipei, 21 Maret (CNA) Kantor perwakilan Indonesia di Taiwan pada Minggu menyelenggarakan pelajaran kerajinan gratis untuk mengajari para pekerja migran Indonesia cara membuat lampu botol di rumah.

Pembelajaran dilaksanakan di Pusat Pameran Indonesia di Kantor Perekonomian dan Komersial Indonesia (KDEI) Taipei yang dihadiri oleh sekitar 40 peserta yang sebagian besar merupakan pengasuh ekspatriat Indonesia.

Semua peserta tersenyum dan dipenuhi dengan rasa pencapaian saat mereka mendekorasi lampu mereka yang terbuat dari botol kaca daur ulang, menggunakan cat warna-warni, desain decoupage bening, dan lampu LED yang lembut.

Dwi Tantri, tokoh masyarakat Indonesia, pengajar kelas, juru kunci di Keelung, dan tokoh masyarakat Indonesia, bertujuan untuk mengajari para pekerja migran Indonesia CNA keterampilan yang dapat mereka gunakan untuk memulai usaha kecil setelah mereka kembali ke Indonesia.

Menurut Tantri, lampu botol cantik buatan tangan ini dijual dengan harga sekitar NT$500 atau sekitar 252.536 rupiah di Indonesia.

Menurut Tantri, karena gaji harian rata-rata pengasuh Indonesia di Taiwan hanya NT $ 567, NT $ 500 adalah jumlah yang cukup besar bagi mereka.

Kemampuan untuk memulai usaha kecil di Indonesia setelah kembali dari Taiwan berarti bahwa di masa depan para pekerja tidak perlu meninggalkan keluarga mereka untuk bekerja di negara lain, kata Tantri.

Tantri yang memiliki seorang suami dan enam orang putra di Indonesia mengatakan, “Kami ingin tinggal bersama keluarga sambil mendapatkan penghasilan sambil bahagia.

Tantri, yang telah bekerja di Taiwan selama lebih dari satu dekade, mengatakan dia akan kembali ke Indonesia tahun ini dan berharap dapat menjalin kemitraan dengan mantan pekerja migran lainnya untuk memulai bisnis.

Berbicara kepada CNA, dia berterima kasih kepada KDEI karena membantu pelajar mempelajari keterampilan baru.

READ  Indonesia akan kehilangan target lifting minyak dan gas 2022, kata regulator

Vinarsih, 47 tahun, juru kunci dari Taipei, mengatakan dia berencana untuk menjual pelajaran dan kerajinan ketika dia kembali ke Indonesia, sementara rekan senegaranya Ratna Juvita Sari mengatakan dia berharap pelajaran itu akan berguna dan dia akan menghadiri sesi pelatihan di masa depan.

Sementara itu, Siddi Fatima, 28, dari New Taipei, mengaku ingin belajar membuat lampu botol, meski belum memiliki rencana pasti untuk memulai bisnis di masa depan.

“Saya ingin belajar sehingga saya bisa mengajar keluarga dan teman-teman saya. Jika mereka mau, kami akan berpikir untuk memulai bisnis,” kata City.

Norman Adiguna, Analis Departemen Tenaga Kerja KDEI, mengatakan: Tahun.

Namun, pelajaran akan diatur sesuai dengan status infeksi COVID-19 saat itu, kata Norman.

KDEI telah menyelenggarakan dan mengoordinasikan kegiatan pelatihan untuk pekerja migran Indonesia selama bertahun-tahun, tetapi pertemuan besar dan sering dibatasi karena virus corona, kata Norman.

(oleh William Yen)

Endetem / CS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.