Kapal selam Australia membuat gelombang di Asia jauh sebelum mereka melaut

Drew Thompson, mantan pejabat Pentagon yang bertanggung jawab atas hubungan dengan China, mengatakan menempatkan kapal selam yang sulit dilacak di dekat laut dekat China, Jepang dan Semenanjung Korea bisa menjadi pencegah yang kuat terhadap militer China.

Tn. Thompson berkata, “Perang di Timur Tengah telah berakhir.” Mengunjungi Rekan Peneliti di Universitas Nasional Singapura. “Kami berada dalam periode antar perang, dan fase berikutnya akan menjadi konflik intensitas tinggi dan intens dengan pesaing terdekat, mungkin melibatkan China, dan kemungkinan besar di Asia Timur Laut.”

Setelah mencela perjanjian kapal selam minggu lalu, pemerintah China tidak mengatakan apa-apa lagi. Tetapi para pemimpin dan perencana militer China pasti akan mempertimbangkan tindakan balasan militer dan diplomatik, termasuk cara-cara baru untuk menghukum ekspor Australia, yang telah terkena embargo dan tarif hukuman karena hubungan memburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Beijing juga dapat mempercepat upaya untuk mengembangkan teknologi untuk menemukan dan menghancurkan kapal selam bertenaga nuklir jauh sebelum Australia menerimanya. Kebanyakan ahli mengatakan bahwa perlombaan teknologi lebih mungkin terjadi daripada perlombaan senjata umum. Produksi kapal angkatan laut dan pesawat tempur China sudah cepat. Teknologi anti-kapal selamnya kurang maju.

Dalam waktu dekat, para pejabat China dapat meningkatkan upaya untuk menggalang oposisi regional terhadap rencana kapal selam dan kelompok keamanan baru, yang disebut AUKUS, untuk Australia, Inggris dan Amerika Serikat.

“Jika Anda orang China, itu juga membuat Anda berpikir, ‘Yah, saya lebih baik melanjutkan ini,'” kata Elbridge Colby, mantan wakil asisten menteri pertahanan di pemerintahan Trump. Satu langkah, Taiwan mengambil setengah langkah, lalu India dan mungkin Vietnam.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *