Kapan gelombang omicron berakhir? Data Menyarankan Mungkin Segera, Tetapi Para Ahli Berhati-hati – Nasional

dengan Variabel Omikron Kepemimpinan COVID-19-Penerimaan rumah sakit terkait di Kanada berada pada tingkat rekor, dengan banyak yang bertanya-tanya kapan gelombang terbaru ini akan hilang – dan data dari dalam dan luar negeri menunjukkan hal itu mungkin akan segera terjadi.

Di Afrika Selatan, tempat Omicron pertama kali diidentifikasi, kasus telah turun dari puncaknya pada pertengahan Desember. Negara-negara Afrika Selatan lainnya seperti Zimbabwe dan Namibia juga mengalami peningkatan dan penurunan infeksi dalam kerangka waktu yang sama.

Baca lebih lajut:

Omicron: Bagaimana perbandingannya dengan variabel kekhawatiran COVID-19 lainnya?

Kasus tidak mulai meningkat di Kanada, dan sebagian besar dunia barat, sampai sekitar sebulan kemudian. Ini menunjukkan bahwa gelombang Omicron mungkin memuncak di sini pada pertengahan hingga akhir Januari sebelum menurun pada Februari. Namun, para ahli mewaspadai perbandingan langsung.

“Sejauh ini, bukti menunjukkan bahwa ini akan menjadi gelombang yang sangat cepat, karena menginfeksi begitu banyak orang dengan sangat cepat,” kata Keri Bowman, ahli bioetika dan profesor di University of Toronto.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Tapi ini adalah populasi yang sangat berbeda yang sedang kita bicarakan di sini, jadi saya ragu untuk membandingkan keduanya dan mengatakan poin (Afrika Selatan) untuk apa yang akan dilihat Kanada dan yang lainnya.”

Omicron menghantam Afrika Selatan dan negara-negara tetangga secara berbeda dari Barat, menurut penelitian lokal. Rumah sakit memuncak pada 40 persen Dari gelombang sebelumnya, pejabat kesehatan di sana mengatakan pada bulan Desember, kematian relatif rendah.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pejabat disana Dia juga menunjukkan tingginya tingkat infeksi sebelumnya COVID-19 untuk penyakit ringan yang mereka lihat selama gelombang ini. Tingkat vaksinasi yang lebih rendah dibandingkan dengan Barat – sekitar 45 persen orang dewasa di Afrika Selatan divaksinasi pada hari Jumat – telah memungkinkan lebih banyak orang untuk terinfeksi dengan jenis lain, termasuk Delta.

READ  Kantor wakil presiden Ukraina mengatakan 5.000 orang dievakuasi dari Sumy

Baca lebih lajut:

FAQ Omicron: Semua yang perlu Anda ketahui tentang varian COVID-19

Tom Koch, asisten profesor di University of British Columbia yang mempelajari sejarah dan perluasan penyakit menular, menunjukkan bahwa sulit untuk membandingkan Kanada dengan negara lain karena geografi negara kita. Selama pandemi, sistem perawatan kesehatan telah berjuang untuk menyeimbangkan kebutuhan pusat kota dengan yang ada di daerah pedesaan terpencil dan First Nations.


Klik untuk memutar video:



‘Saya tidak tahu apakah kita bisa melanjutkan lebih lama’: COVID-19 melanda hampir setengah dari Bearskin Lake First Nation


‘Saya tidak tahu apakah kita bisa melanjutkan lebih lama’: COVID-19 melanda hampir setengah dari Bearskin Lake First Nation

Namun, dia juga mengatakan Kanada bisa melihat gelombang pendek omicron, seperti yang terjadi di Afrika Selatan.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Kami memiliki tingkat vaksinasi yang jauh lebih tinggi, dan kami juga memiliki beberapa infeksi sebelumnya di sini,” katanya. “Jadi sangat bagus bahwa ini pendek dan imut, berdasarkan apa yang kita lihat di tempat lain.”

Negara-negara lain yang melihat lonjakan sebelumnya dipicu oleh Omicron menunjukkan tanda-tanda positif. Di Inggris, misalnya, masalah mulai mereda.

Lawrence Young, Profesor Onkologi Molekuler di Universitas Warwick di Coventry, Inggris, Untuk CNBC pada hari Selasa Bahwa “seolah-olah kasus stabil di London pada kelompok usia 18-50.” Namun, dia dan para ahli lainnya mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah gelombang itu akan berakhir dengan cepat, dengan penerimaan rumah sakit kemungkinan akan meningkat dalam beberapa minggu mendatang.

Kanada sudah mengalami kenaikan seperti itu. Pada hari Rabu, jumlah orang di rumah sakit secara nasional melebihi 5.000 untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai. Jumlahnya meningkat menjadi hampir 6.000, termasuk 790 pasien dalam perawatan intensif.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Baca lebih lajut:

Rawat inap meningkat berkat Omicron, tetapi efek masa depan tidak pasti: para ahli

Pejabat kesehatan sekarang menekankan bahwa rawat inap, bukan jumlah kasus, akan menjadi ukuran sebenarnya dari pandemi di masa depan karena kapasitas pengujian terlampaui.

“Hanya karena ini akan segera berakhir, tidak berarti kita tidak akan mengalami Januari yang sangat sulit, dan kita perlu menggerakkan langit dan bumi untuk menanggapinya,” kata Bowman.

Jika kasus turun pada Februari bersama dengan rawat inap dan kematian, itu juga bisa menjadi awal dari akhir fase akut pandemi COVID-19, jika data Afrika Selatan dapat dipercaya.


Klik untuk memutar video:



Penyakit parah diperkirakan tidak akan meningkat karena kasus COVID-19 meningkat karena Omicron: Tam


Penyakit parah diperkirakan tidak akan meningkat karena kasus COVID-19 meningkat karena Omicron: Tam

Sebuah studi yang dirilis akhir bulan lalu oleh Kompleks Rumah Sakit Akademik Steve Biko menunjukkan bahwa pengalaman Afrika Selatan dengan Omicron dapat memprediksi gelombang lebih banyak endemisitas di masa depan, karena penyakit menjadi kurang parah karena orang membangun kekebalan dari infeksi dan vaksin sebelumnya.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Koch mengatakan tiga gelombang COVID-19 yang berbeda telah menargetkan kelompok yang paling rentan terhadap virus pada waktu tertentu, dimulai dengan COVID-19 “asli” dengan orang tua dan kemudian diikuti oleh orang dewasa paruh baya dengan delta. Sekarang Omicron mulai menyebar melalui anak-anak dan dewasa muda, dia mengatakan virus akan memiliki lebih sedikit kelompok infeksi di masa depan.

“Kecurigaannya adalah bahwa Omicron akan menghabiskan populasi … sehingga mayoritas orang akan memiliki satu atau lain bentuk kekebalan,” katanya. “Ini harapan.”

Apa pun yang menginfeksi populasi sejauh Omicron “pasti virus yang sama sekali berbeda,” kata Koch.

Baca lebih lajut:

Penyakit parah tidak meningkat dengan cepat Jumlah infeksi omicron yang ‘besar’: lengkap

Itulah mengapa Bowman mengatakan Kanada dan seluruh dunia Barat harus lebih fokus membantu negara-negara Afrika dan negara berkembang lainnya memvaksinasi populasi mereka. Dia mengatakan Omicron muncul dari kondisi – tingkat vaksinasi yang rendah, sedikit sumber daya untuk menegakkan langkah-langkah kesehatan masyarakat, kemiskinan yang meluas – yang akan bertahan kecuali negara-negara Barat meningkatkan.

“Kami hampir tidak melakukan apa pun untuk menangani variabel-variabel yang muncul secara global ini,” katanya. “Dan saya pikir pesan sebenarnya dengan Omicron yang benar-benar kita lewatkan adalah bahwa kita perlu melihat ke luar.”


Klik untuk memutar video:



COVID-19: WHO mendesak negara-negara untuk menjadikan 2022 sebagai Tahun Pemerataan Vaksin


COVID-19: WHO mendesak negara-negara untuk menjadikan 2022 sebagai Tahun Pemerataan Vaksin


© 2022 Global News, sebuah divisi dari Corus Entertainment Inc.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.