Kasus Covid-19 Florida: Staf di Rumah Sakit Baptis Jacksonville mengatakan mereka mendengar kepanikan, ketakutan, dan penyesalan dari pasien yang tidak divaksinasi

“Kami sedang bersiap-siap untuk mengintubasi pasien, yang berarti menempatkan mereka di ventilator, dan mereka berkata, ‘Jika saya divaksinasi sekarang, tidak bisakah saya menggunakan ventilator?'” “Jadi, mereka memohon untuk itu,” kata Chief Nursing Officer Tammy Daniel kepada CNN. “Mereka putus asa karena mereka terengah-engah, mereka tidak bisa bernapas, mereka takut, dan mereka merasa seperti akan mati.”

Tetapi pada saat itu, sudah terlambat bagi vaksin untuk menghentikan infeksi.

Pusat Medis Baptis Shahd COVID-19 Daniel mengatakan jumlah pasien meningkat dua kali lipat setiap hari. “Kami tidak bisa membuka tempat tidur cukup cepat untuk memenuhi permintaan,” katanya.
Boomnya luar biasa Pusat Medis Baptis, di mana 389 pasien dirawat karena Covid-19 – meningkat hampir 50% dari minggu lalu. Dari pasien baru, 83 menggunakan ventilator dan berjuang untuk bertahan hidup.

Lebih dari 99% dari pasien ini tidak divaksinasi dan usia rata-rata adalah sekitar 50, menurut CEO Baptist Health Michael Mayo.

Dr Michele Aquino mengatakan banyak dari pasien yang mengembangkan penyakit parah masih muda.

Pekan lalu, katanya, dia telah mengakui seorang anak berusia 19 tahun dan 25 tahun dengan Covid-19, keduanya dalam keadaan sehat sebelum terinfeksi.

“Jadi, Anda melihat orang-orang sehat ini berjalan-jalan dan mengatakan saya tidak perlu vaksin, saya baik-baik saja jika saya terkena Covid, saya akan baik-baik saja dan itu tidak benar. Dengan varian delta, kami benar-benar melihat itu bukan masalahnya. kasus,” kata Aquino.

Beberapa pasien mengatakan mereka lebih peduli tentang vaksinasi daripada tentang penyakit. Sekarang mereka mengatakan mereka menyesal tidak mendapatkan vaksin lebih cepat.

Aquino mengatakan ketakutan akan vaksin sangat membuat frustrasi, karena masih belum ada pengobatan yang terbukti dan terbukti untuk Covid-19.

READ  Kematian akibat COVID di Hawaii sedang meningkat, dan sejarah menunjukkan kemungkinan akan bertambah buruk

“Ketika pasien datang, kami jujur ​​kepada mereka. Kami mengatakan banyak hal itu membantu, kami pikir itu akan membantu, kami tidak yakin itu akan membantu, mungkin membantu, kami berharap itu membantu, tapi kami ‘tidak yakin karena Anda meminumnya hari demi hari,” kata Aquino.

Aquino mengatakan semua orang di Baptiste Medical Center telah kehilangan pasien karena virus dalam beberapa minggu terakhir, yang secara emosional membebani staf yang tahu sebagian besar kematian itu dapat dihindari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *