KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kaum sosialis Spanyol memenangkan pemilu Catalan yang didominasi oleh kelompok Separatis Amnesti
World

Kaum sosialis Spanyol memenangkan pemilu Catalan yang didominasi oleh kelompok Separatis Amnesti

Partai Sosialis yang berkuasa di Spanyol pada Minggu memenangkan pemilu regional di Catalonia, yang secara luas dipandang sebagai ujian atas pengampunan polarisasi Perdana Menteri Pedro Sanchez terhadap kelompok separatis.

Kaum sosialis merayakan apa yang mereka klaim sebagai kemenangan besar, meskipun mereka tidak memperoleh cukup kursi untuk memerintah sendirian. Mereka kemungkinan akan menghadapi tawar-menawar selama berminggu-minggu, dan mungkin akan dipilih kembali jika tidak ada kesepakatan yang tercapai. Namun untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, mereka mungkin bisa membentuk pemerintahan daerah yang dipimpin oleh partai anti-kemerdekaan.

Berbicara kepada para pendukungnya pada Minggu larut malam di markas besar Sosialis di Barcelona, ​​​​pemimpin partai Salvador Illa menyatakan: “Untuk pertama kalinya dalam 45 tahun, kami memenangkan pemilu di Catalonia, dalam hal kursi dan suara. “Tim Catalan telah memutuskan untuk membuka era baru.”

Namun, Illa, yang berjanji untuk meningkatkan layanan sosial, pendidikan dan manajemen kekeringan, akan membutuhkan 68 dari 135 kursi parlemen Catalonia untuk membentuk pemerintahan. Pada hari Minggu, partainya hanya memperoleh 42 kursi, yang berarti ia harus mencari dukungan dari partai pro-kemerdekaan (Republik Katalan Kiri) dan partai sayap kiri Communes.

“Menang bukan berarti berkuasa,” kata Toni Rodón, profesor ilmu politik di Universitas Pompeu Fabra Barcelona, ​​sebelum hasil pemilu diumumkan. Meskipun Esquerra mendukung Sanchez di Parlemen Spanyol, negosiasi di Catalonia tidak mendukungnya. Diharapkan mudah.

Saingan utama kaum Sosialis adalah partai pro-kemerdekaan Junts per Catalunya (Bersama untuk Catalonia), yang dipimpin oleh Carles Puigdemont, yang berkampanye dari pengasingan di Prancis. Partai Gantz menempati posisi kedua dengan selisih tipis, namun dengan 35 kursi, partai tersebut tidak mampu membentuk pemerintahan bersama partai-partai pro-kemerdekaan lainnya, sehingga kinerjanya buruk.

READ  Gedung apartemen hancur terbakar di Castlegar

Pemimpin Esquerra, Pere Aragones, yang juga menjabat sebagai kepala pemerintahan Catalan, menyerukan pemilihan dini setelah gagal mengumpulkan cukup dukungan untuk meloloskan anggaran daerah. Setelah hanya memenangkan dua puluh kursi pada hari Minggu, partainya kini menghadapi perhitungan.

Pada Minggu malam, Tuan Aragones mengaitkan hasil buruk Esquerra dengan kebijakan partainya yang membuat perjanjian dengan kaum Sosialis, yang menurutnya “tidak dihargai oleh warga.” Dia menambahkan bahwa mulai sekarang Esquire akan menjadi oposisi.

Profesor Rodon mengatakan bahwa ini merupakan indikasi jelas bahwa ia tidak siap untuk bernegosiasi dengan Illa, dan tanpa dukungan Esquerra, Catalonia mungkin akan mengadakan pemilu baru pada bulan Oktober.

Menurut Ignacio Lago, profesor ilmu politik di Universitas Pompeu Fabra, bahkan jika kesepakatan tidak tercapai dan pemilu ulang diperlukan, “untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, partai-partai pro-kemerdekaan tidak memiliki mayoritas.”

Masalah amnesti bagi kelompok separatis telah menjadi perdebatan selama bertahun-tahun.

Ketika Sánchez pertama kali naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 2019, dia mengatakan bahwa dia tidak akan mengundurkan diri sambil menunggu proses hukum terhadap Puigdemont atau orang lain yang dituduh melakukan aktivitas separatis.

Namun Sánchez mengubah pendiriannya setelah pemilihan umum Spanyol Juli lalu, ketika satu-satunya peluangnya untuk masa jabatan kedua adalah tunduk pada tuntutan partai Puigdemont, yang dalam semalam menjadi raja dengan memenangkan tujuh kursi parlemen. Sánchez, yang dikenal sebagai penyintas politik, menjadi perantara kesepakatan amnesti dengan Juntes, dan menyebutnya sebagai cara terbaik menuju hidup berdampingan secara damai di Catalonia.

Usulan amnesti tidak terlalu populer di Spanyol. Dua partai yang bersaing mengorganisir demonstrasi besar-besaran menentang perjanjian tersebut pada bulan November lalu di kota-kota di seluruh negeri, dan protes lainnya tanpa dukungan resmi dari kedua partai terjadi selama bermalam di luar markas sosialis di Madrid.

READ  Pemerintahan Biden menyetujui penjualan senjata senilai $180 juta ke Taiwan

Pada suatu saat, patung besar Tuan Sanchez, dengan hidung panjang mirip Pinokio, dipukuli hingga berkeping-keping oleh massa.

RUU amnesti terhenti di Dewan Perwakilan Rakyat Spanyol setelah Senat menyetujuinya pada Maret lalu. Ada kemungkinan juga bahwa tantangan hukum dapat menunda tindakan ini.

Isabel Díaz Ayuso, kepala pemerintahan regional Madrid dan anggota Partai Rakyat berhaluan kanan-tengah, menggambarkan amnesti tersebut sebagai “undang-undang paling korup dalam demokrasi kita.”

Secara historis, dukungan terhadap kemerdekaan Catalan tidak pernah melebihi 20%, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Royal Elcano Institute, sebuah kelompok penelitian urusan internasional yang berbasis di Madrid. Hal ini berubah pada tahun 2010, kata laporan itu, setelah krisis keuangan zona euro dan kebijakan penghematan yang diberlakukan oleh Uni Eropa terhadap Spanyol, yang mendorong “pesan populis pemberontakan keuangan” di Catalonia. Keputusan pemerintah Inggris pada tahun 2012 yang mengizinkan referendum kemerdekaan di Skotlandia memperkuat posisi separatis di Spanyol.

Ketegangan di Catalonia mencapai puncaknya pada tahun 2017, ketika pemerintahan separatis yang dipimpin oleh Puigdemont mengabaikan pengadilan Spanyol dan melanjutkan referendum kemerdekaan yang ilegal. Hal ini diikuti oleh Deklarasi Kemerdekaan, serta tindakan keras pemerintah Spanyol terhadap kelompok separatis, yang mengusir pemerintah Catalan dan memberlakukan kendali langsung. Sembilan pemimpin politik dipenjara karena kejahatan termasuk penghasutan, sementara Puigdemont melarikan diri ke Prancis, nyaris menghindari penangkapan.

Para pemimpin Spanyol berturut-turut, termasuk Sanchez pada masa jabatan pertamanya, telah mencoba dan gagal mengekstradisi Puigdemont.

Pada tahun 2021, pemerintahan Mr. Sánchez mengambil pendekatan yang lebih damai terhadap sekutu Mr. Puigdemont yang masih berada di Spanyol, dengan mengampuni sembilan orang yang dipenjara.

Pertanyaan utama saat ini, menurut Cristina Monge, profesor ilmu politik dan sosiologi di Universitas Zaragoza, adalah apakah “semangat” gerakan kemerdekaan Catalan masih hidup.

READ  Israel menghancurkan Menara Palestina di tengah pemboman mematikan di Gaza | Berita

Hasil pemilu yang positif bagi kelompok Sosialis Catalonia pada hari Minggu menunjukkan bahwa pertaruhan besar yang dilakukan perdana menteri untuk memberikan amnesti telah membuahkan hasil, mengurangi ketegangan separatis di wilayah tersebut dan membantu menormalisasi hubungan Spanyol-Catalan.

“Kami membuka halaman mengenai gerakan kemerdekaan pada tahun 2017,” kata Profesor Lago.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Pusat Studi Opini pemerintah daerah menunjukkan bahwa proporsi penduduk Catalan meningkat – 51,1 persen pada bulan Februari, dibandingkan dengan 44,1 persen pada bulan Maret 2019 – yang masih mendukung Spanyol.

Profesor Rawdon mengatakan kemerdekaan tidak lagi menjadi “prioritas utama bagi banyak pemilih”, dan menambahkan bahwa perubahan tersebut mungkin mencerminkan kekecewaan umum terhadap partai-partai pro-kemerdekaan daripada penurunan minat terhadap separatisme.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."