Kebakaran Pulau Paskah menyebabkan kerusakan ‘tidak dapat diperbaiki’ pada patung Moai yang terkenal | Chili

Pihak berwenang mengatakan kebakaran hutan yang melanda sebagian Pulau Paskah telah menghanguskan beberapa patung batu berukir besar yang dikenal sebagai moai.

Api dilaporkan telah menelan Taman Nasional Rapa Nui, 3.500 kilometer (2.175 mil) di lepas pantai barat pulau itu. Chilimenyebabkan kerusakan “tidak dapat diperbaiki” pada situs arkeologi.

“Lebih dari 100 hektar (247 hektar) telah terkena dampak di sektor Rano Raraku yang mencakup sektor lahan basah dan moai,” kata taman nasional dalam sebuah pernyataan. penyataan di halaman Facebook resminya pada hari Kamis.

Carolina Perez, wakil menteri untuk warisan budaya, mengatakan pulau itu – yang terletak 3.500 kilometer (2.175 mil) di lepas pantai barat Chili – telah hancur sejak Senin.

Rapa Nui memiliki lebih dari 1000 patung batu Kepala raksasa diyakini telah diukir oleh penduduk asli pulau itu untuk pertama kalinya pada abad ketiga belas. Daerah di sekitar gunung berapi Rano Raraku, Situs Warisan Dunia UNESCO, dilaporkan terkena dampak paling parah.

Diperkirakan ada beberapa ratus moai di daerah itu, serta di tambang di mana batu yang digunakan untuk mengukir ukiran diekstraksi.

Daerah di sekitar gunung berapi Rano Raraku, Situs Warisan Dunia UNESCO, dilaporkan terkena dampak paling parah. Foto: Kota Rapanui/AFP/Getty Images

Eric Tepano, manajer komunitas Ma’u Henua yang bertanggung jawab untuk mengelola dan memelihara taman, menggambarkan kerusakan sebagai “tidak dapat diperbaiki.”

“Moai benar-benar hangus dan Anda dapat melihat efek api pada mereka,” katanya.

Walikota Pulau Paskah Pedro Edmunds Bawa mengatakan dia yakin kebakaran itu “bukan kecelakaan”, menurut radio lokal. Radio Bota bahwa “semua kebakaran di Rapa Nui disebabkan oleh manusia.”

“Kerusakan akibat kebakaran tidak bisa diurungkan,” tambah Edmunds Bawa. “Pemecah batu asli dan simbolis tidak dapat dipulihkan, tidak peduli berapa juta euro atau dolar yang diinvestasikan di dalamnya.”

Taman mengatakan “kurangnya sukarelawan” menghambat kemampuan petugas untuk mengendalikan api. Total kerusakan situs belum dinilai.

Kebakaran terjadi hanya tiga bulan setelah pulau itu dibuka kembali untuk pariwisata pada 5 Agustus, setelah dua tahun terkunci karena Covid-19.

Asap terlihat di lembah Taman Nasional Rapa Nui di Pulau Paskah, Chili, pada 6 Oktober.
Asap terlihat di lembah Taman Nasional Rapa Nui di Pulau Paskah, Chili, pada 6 Oktober. Foto: Kota Rapanui/AFP/Getty Images

Sebelum pandemi, Pulau Paskah – tempat pariwisata menjadi sumber mata pencaharian utama – menerima 160.000 pengunjung setahun dalam dua penerbangan harian.

Tetapi dengan kedatangan Covid-19 di Chili, aktivitas wisata terhenti total.

Pulau ini telah lama dihuni oleh orang Polinesia, sebelum dianeksasi oleh Chili pada tahun 1888. Reruntuhan tersebut diyakini mewakili nenek moyang yang masih hidup dari orang-orang Pulau Paskah Polinesia dan pernah dikaitkan dengan aktivitas ritual, membentuk titik fokus bagi masyarakat.

READ  Ahli lingkungan Ukraina melacak potensi kejahatan lingkungan Rusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.