Kekurangan bahan bakar menutup pembangkit listrik utama Lebanon | Berita

Dua pembangkit listrik di Deir Ammar dan Al-Zahrani berhenti bekerja akibat kehabisan bahan bakar diesel, yang memicu protes sporadis.

Beirut, Lebanon – Dua pembangkit listrik utama di Lebanon yang dilanda bencana berhenti bekerja, yang secara efektif menyebabkan penangguhan listrik pemerintah di negara itu.

Sumber mengatakan bahwa penutupan stasiun Deir Ammar dan Zahrani, yang menghasilkan listrik dalam jumlah sangat terbatas dalam beberapa bulan terakhir, Sabtu, terjadi karena kekurangan bahan bakar diesel.

Orang-orang Halba, di provinsi Akkar utara, memprotes di depan kantor regional Electricite du Liban yang dikelola negara. Dan di negara tetangga Tripoli, penduduk yang marah memblokir jalan dengan membakar mobil dan ban setelah pemadaman listrik memperburuk kekurangan air.

“Tidak ada bahan bakar dan pembangkitan yang terbatas, sehingga variasi frekuensi merusak jaringan,” kata Mark Ayoub, seorang peneliti energi di Institut Tarif Issam di Universitas Amerika Beirut kepada Al Jazeera. “Itu terjadi sekitar 16 kali dalam dua minggu terakhir karena pembangkitan sangat sedikit dibandingkan dengan apa yang dibutuhkan jaringan untuk mencapai stabilitas.”

EDL menghasilkan listrik kurang dari 200 megawatt.

Media lokal melaporkan bahwa pihak berwenang berebut untuk mengamankan bahan bakar dari persediaan mereka untuk memasok kembali sebagian negara dengan listrik ke banyak daerah yang terkena dampak.

EDL mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pengiriman bahan bakar akan tiba pada Sabtu malam dan akan dibongkar awal minggu depan untuk meningkatkan kapasitas pembangkit listrik menjadi 500 megawatt. Pengiriman bahan bakar lain dari kesepakatan Irak akan tiba akhir bulan ini. Sementara itu, Electricité du Liban mengatakan sedang berkomunikasi dengan fasilitas minyak di Tripoli dan Zahrani untuk membeli bahan bakar dalam jumlah terbatas untuk memasok pembangkit listrik selama beberapa hari ke depan.

READ  New York Times: Kampanye Trump 2020 mengembalikan jutaan kepada donor setelah menggunakan taktik penggalangan dana yang kuat

Perkembangan krisis listrik Lebanon yang sedang berlangsung terjadi sekitar seminggu setelah dua tongkang listrik Turki yang mengapung di lepas pantai berhenti menghasilkan listrik setelah berakhirnya kontrak pemerintah.

Electricité du Liban terus menderita secara finansial untuk mengamankan bahan bakar untuk mengoperasikan pembangkit listrik. Sepanjang tahun, ia mengandalkan uang muka dari bank sentral dan tindakan sementara lainnya untuk bertahan hidup.

Masalah listrik Lebanon yang terus-menerus telah memperburuk krisis ekonomi dan keuangan yang melumpuhkan yang telah menjerumuskan tiga perempat penduduk ke dalam kemiskinan dan mendevaluasi pound Lebanon hampir 90%.

Krisis bahan bakar telah melumpuhkan sebagian besar kehidupan publik, memaksa sebagian besar penduduk bergantung hampir sepenuhnya pada generator swasta yang mahal untuk menyalakan lampu. Rumah sakit juga berjuang, takut akan keselamatan pasien mereka.

Hizbullah yang didukung Iran telah mengirimkan pengiriman bahan bakar Iran ke negara itu melalui Suriah melalui penyeberangan perbatasan ilegal. Sementara itu, pemerintah Libanon melanjutkan pembicaraannya dengan rekan-rekan Mesir, Yordania dan Suriah untuk mengimplementasikan rencana yang akan menyediakan negara dengan listrik melalui gas alam Mesir.

Lebanon juga menyimpulkan kesepakatan barter dengan pemerintah Irak untuk bahan bakar belerang tinggi dengan imbalan layanan medis, di mana Lebanon akan menukar bahan bakar dengan pasokan yang kompatibel dengan pembangkit listrik.

Sektor listrik Lebanon yang tidak efisien sangat mahal. Dalam presentasi Mei 2020 kepada donor internasional, pemerintah memperkirakan bahwa sektor listrik menelan biaya sekitar $1,6 miliar uang publik setiap tahun, meskipun beberapa laporan mengatakan itu bisa menghabiskan hingga $2 miliar. Itu sekitar 3 persen dari seluruh ekonomi negara itu, dan para ahli mengatakan kepada Al Jazeera bahwa itu mengimbangi hampir setengah dari utang publik negara yang kekurangan uang itu.

READ  Terdakwa kerusuhan Capitol yang mengancam Nancy Pelosi menolak pengacara

Namun, setiap reformasi serius telah terhambat oleh korupsi dan kepentingan pribadi di antara segelintir partai politik di negara itu, menurut para ahli.

Perdana Menteri Lebanon yang baru-baru ini diangkat Najib Mikati mengatakan salah satu prioritasnya adalah menyelesaikan krisis bahan bakar yang melumpuhkan di negara itu, dan untuk melanjutkan negosiasi mengenai program yang disetujui IMF untuk memulihkan ekonomi negara yang babak belur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *