Kekurangan Tenaga Kerja: Salahkan Boomer, Bukan Milenial yang ‘Malas’

Ditulis oleh Alison Morrow, CNN Business

Salah satu mitos yang lebih berbahaya menyebar tahun ini adalah bahwa kaum muda tidak mau bekerja karena mereka mendapatkan bantuan pemerintah yang baik. Orang-orang punya banyak uang, jadi narasinya berasal dari segelintir politisi dan analis.

Satu-satunya masalah adalah Angka tidak didukung.

Berikut kebutuhannya: Pensiun dini – baik dipaksa oleh pandemi atau dimungkinkan – memiliki dampak besar pada pasar tenaga kerja. Dan data menunjukkan bahwa pensiunan baby boomer, jauh lebih dari milenium “malas”, adalah kekuatan terbesar di balik kekurangan tenaga kerja.

Orang-orang telah meninggalkan angkatan kerja karena berbagai alasan dalam dua tahun terakhir. Tetapi dari mereka yang telah pergi dan kemungkinan kecil untuk kembali, sebagian besar adalah orang Amerika yang lebih tua yang telah mempercepat masa pensiun mereka.

Bulan lalu, ada 3,6 juta orang Amerika yang meninggalkan angkatan kerja dan mengatakan mereka tidak menginginkan pekerjaan dibandingkan dengan November 2019. 90% dari mereka berusia di atas 55 tahun.

Ada beberapa alasan untuk ini.

  • Pasar saham yang kuat dan kenaikan harga rumah telah memberi orang-orang berpenghasilan tinggi, terutama boomer, lebih banyak pilihan, kata Nella Richardson, kepala ekonom di ADP.
  • Sifat pandemi berarti bahwa risiko pergi bekerja lebih tinggi untuk orang tua.
  • Pengusaha tidak melakukan cukup banyak untuk membuat orang keluar dari masa pensiun. Mereka menciptakan lapangan kerja, bukan yang diinginkan orang.
  • Kutipan kunci: kata Aaron Sojourner, ekonom tenaga kerja dan profesor di Carlson School of Management University of Minnesota.

Bahkan Gedung Putih telah menyadari bagaimana masalah pensiun mendistorsi pembacaan kita tentang ekonomi tenaga kerja. Jared Bernstein, anggota Dewan Penasihat Ekonomi Presiden Joe Biden, mengatakan bahwa begitu pekerja “tidak penting” – mereka yang berusia di atas 55 tahun – dikeluarkan dari timbangan, gambaran yang jauh lebih jelas muncul tentang bagaimana pekerjaan akan pulih saat dilucuti di luar masa pensiun. cerita.

READ  Investor miliarder Chris Saca meminta orang-orang untuk tidak mengabaikan penjualan NFT senilai $ 69 juta minggu ini Berita Mata Uang | Berita keuangan dan bisnis

Ada tanda-tanda bahwa kekurangan tenaga kerja sedang surut.

Pertama, pensiunan mulai kembali bekerja. Tingkat “tidak pensiun” turun menjadi lebih dari 2% di awal pandemi, tetapi dalam beberapa bulan terakhir telah meningkat menjadi sekitar 2,6%, Menurut Nick Bunker, seorang ekonom di Memang. Angka tersebut masih jauh dari angka pra-pandemi sekitar 3%.

Mengeluarkan orang dari masa pensiun mungkin tampak sulit, tetapi tidak selalu demikian — beberapa orang pensiun bukan karena mereka ingin berhenti bekerja tetapi karena bekerja di masa pandemi terlalu berisiko, atau mereka tidak dapat menemukan pekerjaan yang manfaatnya lebih besar daripada risikonya. .

Secercah harapan lain untuk mempekerjakan manajer: FedEx, yang mengatakan kekurangan tenaga kerja menelan biaya $ 470 juta pada kuartal terakhir, mengatakan prospek pekerjaan membaik.

FedEx mengatakan mendapat respons yang baik dari upaya perekrutannya saat ini, mengingat paket pembayarannya saat ini dan penawaran lainnya, seperti aplikasi yang menyediakan opsi jadwal yang fleksibel dan ramah karyawan. Minggu lalu saja, ia memiliki 111.000 pesanan, tertinggi dalam sejarahnya, naik dari hanya 52.000 dalam seminggu di bulan Mei tahun ini.

Perusahaan juga optimis untuk mempertahankan banyak karyawan musiman setelah musim pengiriman liburan berakhir, Chris Isidore melaporkan dari CNN Business.

The-CNN-Wire™ & © 2021 Cable News Network, Inc. , sebuah perusahaan WarnerMedia. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *