Keluarga terkaya di Asia Tenggara jelajahi badak berikutnya

Beberapa taipan uang lama di Asia Tenggara meningkatkan investasi di perusahaan rintisan teknologi, mencari untuk mengendarai gelombang valuasi yang meningkat saat mereka bergulat dengan dampak pandemi pada bisnis mulai dari ritel hingga perhotelan dan manufaktur.

Holdings dan perusahaan keluarga berinvestasi dalam senjata dan kendaraan lain dari kaisar dari Dhanin Chearavanont di Thailand ke Lance Gokongwei di Filipina baik menuangkan jutaan dolar langsung ke perusahaan yang menjanjikan atau menciptakan dana modal ventura. Kemitraan dengan perusahaan modal ventura di Silicon Valley juga semakin populer.

Dengan investasi besar-besaran, kerajaan bisnis tradisional ini juga bertransisi ke dunia baru e-commerce dan digitalisasi, membuka jalan bagi aliran pendapatan baru setelah dilumpuhkan oleh penutupan dan pembatasan perjalanan selama berbulan-bulan. Axis telah mendapatkan lebih banyak urgensi di bawah serangkaian pemimpin baru – dan dalam beberapa kasus, pewaris generasi ketiga yang masih muda.

Ambil dan belanja online Carousell, kata Vishal Harnal, Managing Partner di 500 Startups Asia Tenggara, yang merupakan investor awal di raksasa angkutan cepat itu. “Ada banyak uang keluarga yang masuk untuk mengejar itu, dan pandemi telah mempercepat perlombaan itu.”

Konglomerat, yang telah membantu mendukung ekonomi Asia Tenggara selama beberapa dekade, kini menghadapi beberapa tantangan berat karena pemerintah masih berjuang untuk menahan infeksi COVID-19. Bank Pembangunan Asia bulan lalu memangkas perkiraan pertumbuhan 2021 untuk kawasan itu menjadi 3,1%, dengan mengatakan bahwa “Asia berkembang tetap rentan terhadap pandemi”.

Meskipun COVID-19 telah memusnahkan pariwisata dan ritel di Asia Tenggara, kawasan ini adalah rumah bagi beberapa pasar internet yang tumbuh paling cepat. Pendukung ventura menutup rekor 393 kesepakatan pada paruh pertama tahun 2021, mengumpulkan $4,4 miliar dengan berinvestasi di perusahaan rintisan di seluruh Asia Tenggara, menurut penelitian terpisah oleh Cento Ventures.

READ  Foxconn Taiwan menggambar cetak biru untuk perusahaan mobil listrik di seluruh dunia | berita Taiwan

Di antara para pemimpin dalam perlombaan adalah Charoen Pokphand Group Co. , konglomerat Thailand berusia 100 tahun yang bergerak dari pertanian pangan hingga ritel dan telekomunikasi. Ketua kelompok itu adalah Dhanin, kepala dinasti bisnis terkaya di Thailand.

CB Group yang berbasis di Bangkok memimpin putaran investasi C di startup Ascend Money pada bulan September — didukung oleh Ant Group Co dari Jack Ma. – Yang menghasilkan fintech unicorn pertama di Thailand dengan nilai $1,5 miliar. CP Group juga bermitra dengan Siam Commercial Bank pada bulan yang sama untuk membentuk Emerging Technologies Venture Fund senilai $800 juta, dengan masing-masing $100 juta.

“CP Group secara aktif merangkul inovasi dan eksplorasi teknologi canggih seperti robotika, logistik, cloud, dan teknologi digital lainnya,” kata Yue Jun Jiang, chief technology officer CP Group. Asia Tenggara memasuki era keemasan transformasi saat perusahaan melakukan peningkatan dengan teknologi canggih dan model bisnis baru, dan pandemi telah mempercepat laju digitalisasi.

Di Indonesia, Intudo Ventures mengumpulkan $115 juta untuk menutup dana ketiganya pada bulan September untuk fokus pada ekonomi digital terbesar di kawasan ini. Di antara investor dana tersebut adalah lebih dari 30 keluarga Indonesia dan konglomerat mereka, menurut perusahaan.

Pasang dan mainkan

Plug and Play Tech Center, investor tahap awal yang berbasis di Sunnyvale, California, yang mendukung lebih dari 20 perusahaan unicorn termasuk PayPal Holdings Inc. , memiliki lebih dari selusin mitra di Asia Tenggara, kebanyakan dari mereka adalah kelompok yang dikendalikan keluarga. Ini termasuk grup perusahaan konstruksi untuk otoritas Filipina Aboitiz Power Corp di Filipina, Grup CP Thailand dan perusahaan Indonesia Astra International.

READ  REFILE-Polisi Indonesia sedang menyelidiki paket mencurigakan yang terhubung ke kabel

Sementara peningkatan penilaian mungkin menggoda, kelompok menghadapi beberapa risiko saat mereka mengadopsi strategi teknologi.

Perusahaan tahap awal biasanya menghabiskan banyak uang sebelum mereka menunjukkan tanda-tanda mendapatkan daya tarik dalam bisnis mereka. Ini juga membutuhkan lebih banyak dukungan dan bimbingan daripada yang mungkin bersedia diberikan oleh perusahaan yang ada. Selain itu, konglomerat juga harus bersaing dengan investor yang berkantong lebih dalam dan berpengalaman lebih lama seperti sovereign wealth fund dan venture capital.

Tetapi banyak bisnis milik keluarga tidak takut akan tantangan. Beberapa telah memulai proyek percontohan dengan start-up teknologi dengan tujuan berinvestasi pada mereka yang memiliki teknologi yang menjanjikan. Mereka mencari kesepakatan dan kemitraan yang menjalankan keseluruhan dari otomatisasi manufaktur hingga inovasi berkelanjutan, serta fintech, teknologi kesehatan, dan kendaraan listrik.

“Mereka melihat apa yang akan memengaruhi bisnis mereka, seperti pandemi, dan mereka perlu mengembangkan ide-ide baru,” kata Shaun Dibana, Wakil Presiden Eksekutif Plug and Play dan Kepala Inovasi Perusahaan dan Investasi Asia Pasifik. “Perusahaan-perusahaan besar inilah yang menjadi pilar percepatan inovasi di kalangan startup saat ini.”

taman teknologi

Bahkan perusahaan minyak dan gas milik negara Thailand PTT Pcl pun tak mau ketinggalan. Ini telah menandatangani perjanjian kemitraan dengan Plug and Play, dan bulan ini salah satu unitnya bekerja sama dengan 500 Startups untuk menciptakan dana $25 juta untuk diinvestasikan dalam bisnis tahap awal di Thailand dan Asia Tenggara yang dapat membantu grup memperluas kehadirannya. .

Sementara itu, CP Group True Corp., operator seluler No. 2 Thailand, telah menghabiskan sekitar $17 juta untuk membangun taman teknologi terbesar di Asia Tenggara yang sekarang menampung berbagai proyek asing dan domestik, serta operasi lokal dari raksasa teknologi mapan seperti Google dan Mitsubishi Corp.

READ  Evergrande China yang terbebani utang melanjutkan pekerjaan di lebih dari 10 proyek real estat

Taman teknologi, yang mengambil makalah dari buku Silicon Valley dengan melengkapi ruang dengan fasilitas olahraga dan rekreasi dan menambahkan sesi presentasi modal ventura, akan diperluas tahun depan.

Vinnie Luria, salah satu pendiri Golden Gate Ventures di Singapura, mengatakan investasi semacam itu akan membantu mempercepat siklus inovasi dan membangun ekosistem teknologi di pasar berkembang seperti Thailand.

“Saya tergerak untuk bertemu dengan kepala keluarga,” kata Lauria, yang perusahaan modal venturanya juga merupakan mitra di True Digital Park di Bangkok. “Mereka mengajukan pertanyaan yang tepat tentang bagaimana membangun dan mengembangkan bisnis mereka menggunakan teknologi.”

Di saat informasi yang salah dan banyak informasi, Jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan, Anda dapat membantu kami memperbaiki cerita.

berlangganan sekarang

Galeri foto (klik untuk memperbesar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *