Kematian akibat COVID di Hawaii sedang meningkat, dan sejarah menunjukkan kemungkinan akan bertambah buruk

HONOLULU (Berita Hawaii Sekarang) — Jumlah kematian saat ini adalah yang tertinggi sejak vaksin tersedia secara luas, kata pejabat kesehatan, dengan lebih dari 19 kematian selama tujuh hari terakhir.

Pada hari Rabu saja, ada delapan kematian COVID.

Dan sejarah memberi tahu kita bahwa segala sesuatunya cenderung menjadi lebih buruk.

Puncak infeksi tahun lalu terjadi pada 12 Agustus. Tak lama kemudian, jumlah korban tewas meningkat.

Yang juga menjadi perhatian adalah perbedaan besar dalam kematian COVID antara kelompok etnis.

Penduduk Kepulauan Pasifik, misalnya, hanya 4% dari populasi tetapi 21% dari kematian.

Menurut data dari Departemen Kesehatan negara bagian, kemungkinan penduduk Kepulauan Pasifik meninggal karena COVID hampir empat kali lebih tinggi daripada kelompok ras lainnya.

“Ini adalah campuran dari hambatan bahasa, hambatan budaya, dan hambatan kesehatan,” kata Josie Howard, CEO We Are Oceania.

“Jadi itu membuat pekerjaan kami lebih sulit, dan itu membuat warga kami lebih mungkin menderita COVID.”

Kami Oseania berjuang untuk mengatasi kesenjangan di antara penduduk Kepulauan Pasifik selama pandemi. Mereka mendirikan klinik vaksinasi, bekerja untuk membantu mengatasi hambatan komunikasi, dan mencoba cara lain untuk menghentikan penyebaran di komunitas mereka.

“Keluarga takut,” kata Howard. “Saya merasa urgensinya sekarang adalah kita harus menghentikan penyebaran. Dan kita harus menjaga semua orang aman, apa pun tindakan itu.”

Mereka yang keturunan Jepang adalah kelompok lain yang tingkat kematiannya melebihi populasinya. Mereka membuat 19% dari kematian tetapi hanya 15% dari populasi. Populasi lain tidak memiliki kesenjangan yang besar.

Hak Cipta 2021 Berita Hawaii Sekarang. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *