Kematian di Amerika Serikat telah meningkat pada tahun 2020, melebihi angka resmi Covid-19

Relawan mengerjakan instalasi seni publik luar ruangan di Washington, DC.  Dibuat oleh Susan Verstenberg, Desember 2020. Bendera putih bertujuan untuk mewakili setiap nyawa yang hilang akibat COVID-19 di Amerika Serikat

KelimaOlunteers mengerjakan instalasi seni publik luar ruangan di Washington, DC. Dibuat oleh Susan Verstenberg, Desember 2020. Bendera putih bertujuan untuk mewakili setiap nyawa yang hilang karena COVID-19 di Amerika Serikat.s.

Penelitian baru yang diterbitkan pada hari Jumat menunjukkan bahwa pandemi Covid-19 menyebabkan peningkatan kematian yang mengejutkan di Amerika Serikat tahun lalu. Menurut penelitian, lebih dari Setengah a Sejuta lebih Orang mati daripada yang seharusnya Diharapkan selama 10 terakhir Beberapa bulan di tahun 2020. Sebagian besar kematian ini secara langsung disebabkan oleh penyakit virus, tetapi beberapa mungkin juga merupakan penundaan perawatan kesehatan dan konsekuensi tidak langsung lain dari epidemi.

Sejak awal, para ilmuwan dan badan kesehatan masyarakat telah melacak Kematian yang berlebihan– Jumlah kematian yang dilaporkan lebih tinggi daripada jumlah rata-rata yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir – sebagai cara untuk memahami dampak epidemi dengan lebih akurat. Meskipun negara-negara telah meningkat pesat dalam mengidentifikasi kasus COVID-19 dan kematian terkait dari waktu ke waktu, jumlah kematian resmi masih lebih sedikit daripada kerusakan yang ditimbulkannya. Di Amerika Serikat, penelitian secara konsisten menunjukkan kesenjangan besar antara kematian berlebih dan mereka yang secara resmi terkait dengan COVID-19.

Covid-19 mungkin telah ada di Amerika Serikat pada awal 2019, tetapi puncak penyakit dan kematian pertama dimulai pada Maret 2020. Ini adalah Studi baruDan Diterbitkan Pada hari Jumat di JAMA, yang dipimpin oleh para peneliti dari Virginia Commonwealth University, mereka menganalisis data kematian AS 1 Maret, 2020 sampai 1 Januari 2021.

Antara bulan-bulan itu, tim memperkirakan bahwa negara itu telah menyaksikan 522.368 kematian berlebih, dibandingkan dengan lima tahun terakhir. Meskipun angka kematian cenderung meningkat sedikit dari tahun ke tahun (sebagian berkat pertumbuhan populasi), hal ini biasanya hanya meningkatkan kematian sebesar 1% hingga 2% setiap tahun. Namun, penulis menemukan bahwa pada tahun 2020 terjadi peningkatan 22,9% dalam kematian berlebih selama periode waktu tersebut.

“Peningkatan 22,9% pada semua penyebab kematian yang dilaporkan di sini jauh melebihi peningkatan tahunan yang diamati dalam beberapa tahun terakhir,” tulis para penulis.

Baru minggu ini, data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Diperkuat Covid-19 adalah yang ketiga Penyebab utama kematian di Amerika Serikat tahun lalu, dengan hampir 350.000 kematian secara resmi dikaitkan dengannya. Dalam studi ini, para peneliti menghitung jumlah kematian langsung yang serupa (378.039 kematian) dari Covid-19 yang menyumbang sekitar 72% dari kematian berlebih yang mereka temukan.

Sebagian besar dari 28% sisanya mungkin merupakan kematian samar akibat pandemi Atau kematian karena sebab yang diperburuk oleh infeksi virus Covid-19. Infeksi tersebut diduga meningkatkan risiko gangguan kesehatan yang mengancam jiwa seperti serangan jantung dan stroke, serta risiko kematian akibat penyakit kronis seperti diabetes dan demensia. Tetapi beberapa dari kematian yang tak terhitung jumlahnya juga mungkin sebagai akibat dari efek tidak langsung dari epidemi yang telah menginfeksi orang yang tidak pernah tertular virus. Ada bukti, misalnya, yang menunjukkan kunjungan ke ruang gawat darurat atau rumah sakit Menjatuhkan Tahun lalu, terutama selama periode puncak epidemi.

Meskipun tidak ada negara yang benar-benar menghindari pandemi, kemungkinan besar Amerika Serikat dan negara bagian setempat akan melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik dalam mencegah sejumlah besar kematian ini, menurut para peneliti.

“Kelebihan kematian meningkat di timur pada bulan April,” tulis mereka, “diikuti oleh gelombang musim panas yang berkepanjangan dan simpanan musim dingin yang terkonsentrasi di negara bagian selatan dan barat, masing-masing.” “Banyak dari negara ini telah dengan lemah mengadopsi, atau telah membuat frustrasi, langkah-langkah pengendalian epidemi dan mencabut pembatasan lebih awal daripada negara lain.”

Data lain menunjukkan bahwa lebih dari 3,1 juta orang di Amerika Serikat tahun lalu secara keseluruhan meninggal karena jenis ini Peningkatan yang signifikan Dari tahun sebelumnya kami tidak melihatnya sejak 1918, ketika Perang Dunia I dan epidemi paling mematikan dalam sejarah yang tercatat sedang terjadi.

READ  ADPH mengatakan 8 warga Alabama telah tertular varian COVID-19 di Inggris

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *