Kepala ilmuwan WHO mengatakan Omicron ‘benar-benar menular’, jangan khawatir

Konten artikel

JENEWA – Kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada konferensi Reuters yang akan datang pada hari Jumat bahwa orang tidak perlu panik atas munculnya varian virus corona Omicron dan mengatakan terlalu dini untuk mengatakan apakah vaksin perlu dirumuskan ulang.

Iklan

Konten artikel

Soumya Swaminathan mengatakan pada konferensi bahwa varian yang berkembang pesat harus menjadi lebih portabel untuk bersaing dengan varian delta, yang menyumbang 99% dari transmisi saat ini.

“Kita harus siap dan waspada, jangan panik, karena kita berada dalam situasi yang berbeda dari tahun lalu,” katanya.

Swaminathan mengutip data yang menunjukkan bahwa jumlah kasus Omicron berlipat ganda setiap hari di Afrika Selatan, tempat pertama kali diidentifikasi.

Banyak pemerintah telah memperketat aturan perjalanan untuk menghindari alternatif baru.

Namun, Omicron telah diidentifikasi di 40 negara, Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, mengatakan dalam briefing Gedung Putih.

Pesta ulang tahun perusahaan di ibukota Norwegia, Oslo, telah mengakibatkan setidaknya 13 infeksi, kata para pejabat, menjadikannya wabah terbesar di luar Afrika Selatan.

Iklan

Konten artikel

Masih banyak yang belum diketahui tentang Omicron. Beberapa bagian Eropa bergulat dengan gelombang infeksi tipe delta yang lebih umum.

Direktur kedaruratan Organisasi Kesehatan Dunia, Mike Ryan, mengatakan tidak ada bukti bahwa vaksin saat ini perlu dimodifikasi untuk melawan Omicron. Dia mengatakan para pejabat harus fokus untuk memvaksinasi lebih banyak orang dengan vaksin yang saat ini ada di pasaran.

“Kita perlu fokus memvaksinasi orang-orang yang paling berisiko,” kata Ryan di sebuah acara media sosial.

Namun, juru bicara WHO Christian Lindmeier mengatakan pada konferensi pers PBB di Jenewa bahwa pembuat vaksin harus bersiap untuk kemungkinan memodifikasi produk mereka.

Ugur Sahin, CEO BioNTech Jerman, yang membuat vaksin COVID-19 menggunakan Pfizer, mengatakan kepada Reuters Next bahwa perusahaan harus dapat mengadaptasi suntikan dengan relatif cepat.

Iklan

Konten artikel

Shaheen juga mengatakan vaksin saat ini harus terus memberikan perlindungan terhadap penyakit parah, meskipun ada mutasi.

“Saya pikir pada prinsipnya dalam jangka waktu tertentu kita akan membutuhkan vaksin baru untuk melawan alternatif baru ini. Pertanyaannya adalah seberapa mendesaknya vaksin itu tersedia,” kata Shaheen.

Maaf, tapi video ini gagal dimuat.

Kesenjangan yang mengganggu dalam vaksinasi

Australia menjadi negara terbaru yang melaporkan transmisi komunitas varian baru, sementara Nebraska menjadi negara bagian AS keenam yang melaporkan kehadirannya.

Zimbabwe mengatakan telah mengidentifikasi 50 kasus dan Kanada melaporkan 11 kasus.

Hampir 264 juta orang telah dilaporkan terinfeksi virus corona sejak pertama kali terdeteksi di China tengah pada akhir 2019 dan 5,48 juta orang telah meninggal, menurut penghitungan Reuters.

READ  Presiden Joe Biden menunda penerbangan Michigan karena kondisi cuaca

Iklan

Konten artikel

Kasus di Eropa, pusat pandemi saat ini, melebihi 75 juta pada hari Jumat.

Tingkat vaksinasi bervariasi dari satu negara ke negara lain, tetapi ada kesenjangan yang mengkhawatirkan di negara-negara miskin. Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dan pernah menjadi episentrum COVID-19 di Asia, baru memvaksinasi sekitar 35% dari populasinya.

Di Amerika Serikat, pemerintahan Biden mengumumkan langkah-langkah untuk melindungi dari penyebaran virus. Mulai Senin, pelancong udara internasional yang tiba di Amerika Serikat harus dites negatif untuk COVID-19 dalam satu hari perjalanan.

Kurang dari 60% populasi AS telah sepenuhnya divaksinasi, salah satu tingkat terendah di antara negara-negara kaya.

Selain mendatangkan malapetaka pada industri perjalanan, tindakan keras ini telah membom pasar keuangan dan merusak ekonomi utama tepat ketika mereka mulai pulih dari penutupan yang disebabkan oleh Delta.

Iklan

Konten artikel

Michael Saunders, pembuat kebijakan di Bank of England, yang memilih kenaikan suku bunga bulan lalu, mengatakan pada hari Jumat bahwa dia menginginkan informasi lebih lanjut tentang Omicron sebelum memutuskan bagaimana memilih bulan ini.

Jerman telah mengatakan akan melarang non-vaksin dari semua kecuali bisnis penting, dan undang-undang akan dirancang untuk membuat vaksinasi wajib awal tahun depan.

Beberapa negara, termasuk Inggris dan Amerika Serikat, telah memperkenalkan rencana untuk memperkenalkan dosis booster, tetapi mereka, seperti larangan bepergian, kontroversial.

Banyak ilmuwan mengatakan cara untuk menghentikan penyebaran virus adalah memastikan bahwa negara-negara miskin memiliki akses ke vaksin, bukan memberikan booster massal kepada orang-orang di negara-negara kaya.

READ  60.000 janji temu untuk vaksin COVID-19 tersedia di Ottawa hingga akhir Mei

    Iklan

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna yang Anda ikuti. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel Pengaturan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *