Kereta pemotong Penjaga Pantai AS dengan perusahaan keamanan maritim Indonesia

US Coast Guard Cutter Munro (WMSL 755) melakukan operasi dan latihan di perairan Singapura pada tanggal 20 September, dengan Badan Keamanan Maritim Indonesia dan Penjaga Pantai, Badan Kimanan Lod (dikenal sebagai BAKAMLA).

Para kru berpartisipasi dalam latihan komunikasi kapal-ke-kapal, manuver multi-unit dan kesadaran laut.

“Latihan maritim dengan mitra Indonesia kami ini menciptakan hubungan yang kuat yang memungkinkan masing-masing tim untuk bekerja sama dan membangun kekuatan satu sama lain,” kata Kapten Blake Novak, Komandan Munro. “Memperkuat aliansi dan aliansi kami mempromosikan komitmen bersatu kami untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka dan mempromosikan perdamaian, keamanan, kemakmuran, dan hak berdaulat semua negara.”

Kemitraan US Coast Guard dengan Indonesia berkembang pesat. Pada tahun 2019, Coast Guard cutter Stratton mengadakan perjanjian dengan BAKAMLA sebagai bagian dari penyebaran Pasifik Barat, termasuk kunjungan pelabuhan di Batam dan pelatihan di Provinsi Kepulauan Riau. Stratton juga berpartisipasi dalam kerjasama kesiapan dan pelatihan offline dengan TNI AL pada tahun 2019.

Munro, pemotong keamanan nasional setinggi 418 kaki, berangkat untuk penempatan selama sebulan ke Pasifik barat pada bulan Juli, pelabuhan asal Alameda di California. Beroperasi di bawah kendali taktis Armada ke-7 Angkatan Laut AS, Cutter dan kru terlibat dalam pertukaran profesional dan latihan pengembangan keterampilan dengan negara-negara mitra serta melakukan patroli dan operasi sesuai petunjuk. Pemotong keamanan nasional seperti Munro memiliki kemampuan komando dan kontrol yang canggih, fasilitas pendukung pesawat, peluncuran kapal pemotong yang ketat dan toleransi untuk patroli jarak jauh, dan memungkinkan tim untuk lebih mengurangi ancaman terhadap keamanan nasional di laut.

“US Coast Guard dengan bangga bekerja sama dengan Badan Keamanan Maritim Indonesia dan Coast Guard untuk meningkatkan kemampuan, memperkuat tata kelola dan keamanan maritim, dan mempromosikan ketertiban internasional berbasis aturan,” kata Michael F. Kennedy, Wakil Presiden Pantai AS Penjaga Pasifik. Bagian “Memperkuat kemitraan berkontribusi pada pencarian dan penyelamatan publik maritim, penegakan hukum, respons lingkungan maritim, dan bidang kepentingan bersama lainnya.”

READ  Chandra Asri mengembangkan resin PP kopolimer serangan inovatif untuk mendukung pesanan konten kendaraan lokal Indonesia

Sebagai lembaga penegak hukum federal dan angkatan bersenjata, USCG unik dalam melakukan operasi keamanan untuk mendukung komandan tempur di tujuh benua. Layanan ini biasanya menyediakan pasukan dalam operasi militer gabungan global, termasuk kapal, kapal, pesawat dan pasukan khusus yang dapat digunakan.

Baca lebih lanjut di USCG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *