Kesehatan global bergantung pada kecanduan bahan bakar fosil, para ilmuwan memperingatkan | krisis iklim

Sebuah studi menunjukkan bahwa kesehatan orang-orang di dunia bergantung pada kecanduan global terhadap bahan bakar fosil.

Analisis menunjukkan peningkatan kematian akibat panas, kelaparan, dan penyakit menular seiring dengan meningkatnya krisis iklim, sementara pemerintah terus memberikan lebih banyak subsidi bahan bakar fosil daripada negara-negara miskin yang menderita akibat pemanasan global.

Laporan itu mengatakan keadaan darurat iklim memperburuk krisis pangan, energi dan biaya hidup. Misalnya, hampir setengah triliun jam kerja hilang pada tahun 2021 karena panas yang menyengat. Ini sebagian besar mempengaruhi pekerja pertanian di negara-negara miskin, memotong pasokan makanan dan pendapatan.

Namun, laporan tersebut mengatakan tindakan mendesak yang berfokus pada kesehatan untuk mengatasi pemanasan global dapat menyelamatkan jutaan nyawa setiap tahun dan memungkinkan orang untuk berkembang daripada hanya bertahan hidup, dengan udara yang lebih bersih dan pola makan yang lebih baik.

Laporan, yang disiapkan oleh The Lancet Group Countdown to Health and Climate Change, berjudul Kesehatan dengan belas kasihan bahan bakar fosil. Itu diproduksi oleh hampir 100 ahli dari 51 institusi di semua benua dan diterbitkan menjelang Perserikatan Bangsa-Bangsa COP27. KTT Iklim di Mesir.

Vanuatu menjadi negara pertama yang menyerukan perjanjian global untuk menghapus bahan bakar fosil secara bertahap dalam video Majelis Umum PBB

“Krisis iklim membunuh kita,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam menanggapi laporan tersebut. “Ini merusak tidak hanya kesehatan planet kita, tetapi kesehatan orang-orang di mana-mana – melalui polusi udara beracun, berkurangnya ketahanan pangan, peningkatan risiko wabah penyakit menular, suhu ekstrem, kekeringan, banjir, dan banyak lagi.”

Dia menambahkan bahwa kesehatan manusia, mata pencaharian, anggaran rumah tangga dan ekonomi nasional terpukul, karena kecanduan bahan bakar fosil terus lepas kendali. “Ilmunya jelas: investasi besar-besaran secara logis dalam energi terbarukan dan ketahanan iklim akan memastikan kehidupan yang lebih sehat dan lebih aman bagi orang-orang di setiap negara.”

Dr Marina Romanello, Kepala Lancet Countdown dan University College London (UCL) mengatakan: “Kami melihat kecanduan berkelanjutan terhadap bahan bakar fosil. Pemerintah dan perusahaan terus mendukung industri bahan bakar fosil daripada kesehatan masyarakat.”

Laporan tersebut melacak 43 indikator kesehatan dan iklim, termasuk paparan panas ekstrem. Ditemukan bahwa kematian terkait panas pada kelompok yang paling rentan – anak-anak di bawah satu tahun dan orang dewasa di atas 65 tahun – meningkat sebesar 68% selama empat tahun terakhir dibandingkan dengan 2000-2004.

“Gelombang panas tidak hanya sangat tidak menyenangkan, tetapi juga berakibat fatal bagi orang-orang yang memiliki kerentanan yang meningkat,” kata Romanello.

Suhu ekstrem juga membuat orang tidak dapat bekerja, dengan 470 miliar jam kerja hilang secara global pada tahun 2021. “Ini adalah peningkatan sekitar 40% dari tahun 1990-an dan kami memperkirakan pendapatan terkait dan kerugian ekonomi sekitar $700 miliar,” katanya. Sekitar 30% dari tanah sekarang dipengaruhi oleh peristiwa kekeringan parah, dibandingkan dengan tahun 1950-an.

Laporan tersebut mengatakan bahwa efek ini menyebabkan peningkatan rasa lapar. Periode panas pada tahun 2020 dikaitkan dengan tambahan 98 juta orang yang tidak dapat memperoleh makanan yang mereka butuhkan, dibandingkan dengan rata-rata dari tahun 1981 hingga 2010, dan proporsi penduduk dunia yang mengalami kerawanan pangan meningkat. “Pendorong terbesar dari ini adalah perubahan iklim,” kata Romanello.

Pompa Derek di New Mexico. Laporan itu mengatakan strategi dari 15 perusahaan minyak dan gas terbesar tetap berselisih tajam dengan mengakhiri darurat iklim. Foto: Paul Ratje/AFP/Getty Images

Profesor Elizabeth Robinson dari London School of Economics mengatakan: “Ini sangat memprihatinkan mengingat rantai pasokan makanan global telah terekspos lagi tahun ini menjadi sangat rentan terhadap guncangan. [such as the war in Ukraine]Hal ini dibuktikan dengan pesatnya kenaikan harga pangan.

Laporan tersebut juga mencatat dampak krisis iklim terhadap penyakit menular, menemukan bahwa periode di mana malaria dapat ditularkan telah menjadi 32% lebih lama di daerah dataran tinggi Amerika dan 15% lebih lama di Afrika selama dekade terakhir, dibandingkan ke tahun 1950-an. Probabilitas penularan demam berdarah meningkat sebesar 12% selama periode yang sama.

Laporan Lancet juga melacak sistem bahan bakar fosil. Ditemukan bahwa 80% dari 86 pemerintah yang dievaluasi adalah subsidi bahan bakar fosilyang memberikan jumlah kolektif $400 miliar pada 2019. Subsidi ini lebih besar dari pengeluaran kesehatan nasional di lima negara, termasuk Iran dan Mesir, dan lebih dari 20% pengeluaran kesehatan di 16 negara lain.

“Pemerintah sejauh ini Gagal mengirimkan Jumlah yang lebih kecil sebesar $100 miliar per tahun untuk membantu mendukung aksi iklim di negara-negara berpenghasilan rendah,” catatan laporan tersebut.

Laporan itu mengatakan strategi dari 15 perusahaan minyak dan gas terbesar tetap berselisih tajam dengan mengakhiri darurat iklim, “terlepas dari klaim dan komitmen iklim mereka.”

“Strategi saat ini dari banyak pemerintah dan perusahaan akan mengunci dunia ke dalam masa depan yang lebih hangat dan mematikan, menghubungkan kita dengan penggunaan bahan bakar fosil yang dengan cepat menutup prospek dunia yang layak huni,” kata Profesor Paul Ekins dari University of California, Los Angeles.

Pengurangan cepat pembakaran bahan bakar fosil tidak hanya akan mengurangi pemanasan global, kata Romanello, tetapi juga akan membawa manfaat kesehatan langsung, seperti mencegah satu juta atau lebih kematian dini akibat polusi udara setiap tahunnya.

Laporan tersebut mengatakan bahwa beralih ke pola makan kaya nabati di negara maju akan mengurangi separuh emisi dari produksi daging merah dan susu dan mencegah hingga 11,5 juta kematian terkait pola makan setiap tahunnya.

“Dunia berada pada titik kritis. Respons yang berfokus pada kesehatan terhadap krisis saat ini akan terus memberikan peluang untuk menghadirkan masa depan yang sehat, rendah karbon, dan tangguh,” kata Profesor Anthony Costello, Co-Chair Lancet Count Down.

READ  Kedua teman muda dari Montreal ini meninggal dalam apartemen Florida yang runtuh. Tapi hanya 1 yang ditemukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.