Komentar: Ada Masalah dengan Pesantren JEMA Islamia di Indonesia

SINGAPURA: Awal tahun ini, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengungkapkan bahwa 68 pesantren yang dikenal sebagai “Besantron” berafiliasi dengan JEMA Islamia (JI). Akankah kaum pesimis pro-JI merekomendasikan versi Islam yang merusak keamanan dan kohesi sosial Indonesia?

Isu intensifikasi pesantrans pro-JI tampaknya terjadi di Indonesia. Namun, hubungan lintas batas Dalam geopolitik yang kompleks di wilayah bersama, perubahan kecil di satu tempat dapat memiliki konsekuensi di tempat lain.

Pendiri JI Abdullah Sungar dan Abu Bakr Basir mendirikan JI Besantrons di Ulu Tram di Johor Bahru, Malaysia. Sejak ditemukan 20 tahun lalu, pemerintah daerah berupaya menetralisirnya. Namun demikian, JI adalah sistem yang fleksibel.

Pesantren sangat dihargai

Wawancara penjara baru-baru ini yang saya lakukan dengan salah satu pejuang asing JI yang kembali mengungkapkan bahwa JI menggunakan jaringan Besantron-nya, terutama di Jawa Tengah, untuk mengembangkan personel muda JI melalui “magang jihad” dengan salah satu kelompok pemberontak, Jabba An. Nusra (JN), di Suriah dan Irak.

Namun, menemukan Besantron yang mendukung JI bukanlah tugas yang mudah. Satu, Besantrain adalah lembaga pendidikan tertua di Indonesia.

Besantrans sudah ada di Indonesia sejak masa awal penyebaran Islam. Kementerian Agama memperkirakan ada sekitar 30.000 pondok pesantren di seluruh Indonesia.

Kebanyakan dari mereka adalah orang-orang percaya yang penting dan moderat. Lulusan Besantrans ini, seperti Presiden Abdurrahman Wahid, telah menjadi pendukung setia program pembangunan bangsa sejak jatuhnya Suharto.

READ  China dan Indonesia telah berjanji untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Asia Timur

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.