Komentar: Myanmar mengambil pelajaran yang salah dari transisi politik Indonesia

New Delhi: Sebelum transisi Myanmar ke pemerintahan semi-sipil pada tahun 2011, pimpinan militer memeriksa model transisi demokrasi Indonesia dengan cermat.

Indonesia adalah negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, dan kedua belah pihak memiliki pengalaman sejarah yang sangat mirip.

Tentara kedua negara, yang dibentuk dalam perjuangan kemerdekaan, memainkan peran penting dalam pembentukan negara-bangsa mereka. Mereka memperluas peran mereka untuk menjalankan negara, kehidupan sipil, dan konglomerat bisnis yang memberikan kemiripan stabilitas nasional.

Baca: Komentar: Tantangan di jajaran diplomatik Myanmar mengancam kekuatan militer

Latihan seperti itu bisa memiliki titik terang. Bagaimanapun, kemunculan Indonesia sebagai negara demokrasi modern, dengan masyarakat sipil yang berkembang pesat dan angkatan bersenjata yang terhormat dengan tingkat kepercayaan yang lebih tinggi dari publik bahkan dari presidennya, menjadikannya model yang patut ditiru.

Pengurangan bertahap peran militer dalam politik dan pengalihan kekuasaan ke pemerintah sipil, meskipun ketegangan etnis dan kekhawatiran separatis meningkat, dapat bermanfaat bagi Myanmar.

Tapi Myanmar tampaknya tidak memasukkan pelajaran dari bab kedua ini dalam sejarah Indonesia.

Baca: Peringatan global meningkat karena lebih banyak pengunjuk rasa tewas dalam kampanye Myanmar

Soeharto sebagai inspirasi?

Memang, kudeta Myanmar untuk memulihkan ketertiban dan persatuan nasional di negara tersebut mungkin telah memperhitungkan contoh Indonesia.

Kudeta Jenderal Suharto pada tahun 1960-an terjadi dengan latar belakang perebutan kekuasaan antara pasukan musuh melawan tentara, yang berjuang melawan Belanda untuk kemerdekaan Indonesia, dan Partai Komunis Indonesia (PKI), yang mencoba membentuk milisi mereka sendiri. .

Indonesia, terlepas dari keragaman dan keragamannya, pernah bersatu di bawah bendera pengusiran Belanda dan menganut semangat patriotik Pancasila.

Suharto memimpin Indonesia sebagai presiden dari tahun 1967 hingga penggulingannya pada tahun 1998 (File Foto: AFP)

Begitu negara merdeka, keretakan dalam koalisi politik mulai muncul. Presiden Sukarno pada saat itu adalah seorang pemimpin yang berpengaruh dengan kepribadian yang karismatik, tetapi itu tidak cukup untuk menyatukan negara.

Pada akhirnya, dia terbukti terlalu lemah untuk menguasai kekuatan-kekuatan kontradiktif yang dia bawa bersama di bawah sistem “demokrasi terarah” untuk mendukung pemerintahannya.

Ekonomi sedang kacau, sementara perselisihan sektarian tumbuh sedikit. Kaum Muslim kecewa dengan Komunis yang menginvasi negara dan mendistribusikan kembali tanah yang jauh dari para petani.

Lebih penting lagi, perombakan kabinet baru mengancam para jenderal militer, termasuk Nasution, Menteri Koordinator Pertahanan dan Keamanan, dan mengurangi peran mereka dalam politik.

Baca: Komentar: Pemerintahan Baru Indonesia dan Transformasi Politik Joko Widodo

Baca: Komentar: Kebijakan vaksinasi Indonesia tampaknya berpihak pada kaum muda dan orang kaya

Dalam konteks ini, Soeharto bertindak untuk merebut kekuasaan dan memperkenalkan Orde Baru.

Tetapi pemerintahan 32 tahun Suharto mendapat dukungan populer dari orang Indonesia yang ingin melihat negara mengambil jalan yang berbeda.

Ia berkomitmen untuk mencapai sistem politik, pembangunan ekonomi dan partisipasi publik dalam proses politik melalui komando daerah tentara yang tersebar di pedesaan dan desa.

Soeharto mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan mengendalikan Angkatan Bersenjata, Golkar, Majelis Rakyat, dan patronase. Tetapi stabilitas politik ini mengarah pada perkembangan ekonomi. Pertumbuhan berlanjut dengan kecepatan 7 persen per tahun. Sekolah, jalan, dan komunikasi berkembang biak.

Selama beberapa dekade, angkatan bersenjata Indonesia menahan pasukan separatis di sela-sela, di Aceh, Papua Barat dan Timor Timur.

Gas air mata dan gas pemadam kebakaran mengapung di sekitar pengunjuk rasa saat mereka melarikan diri dari polisi selama a

Gas air mata dan gas pemadam kebakaran melayang di sekitar pengunjuk rasa saat mereka melarikan diri dari polisi selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, pada 8 Maret 2021 (Foto: Reuters / Stringer)

Orang dapat melihat mengapa kudeta merupakan tindakan yang menarik bagi Tatmadaw, karena menghadapi lawan politik yang semakin populer dalam bentuk Liga Nasional untuk Demokrasi yang mengancam akan mengurangi pengaruh militer.

Transisi Demokrasi di Indonesia

Tetapi militer Myanmar mungkin telah terinspirasi oleh bara api rezim baru Indonesia, mereka gagal menangkap pelajaran dari transisi demokrasi di Indonesia.

Meski kudeta Suharto mungkin telah mengantarkan masa emas bagi bangsa muda, dia tahu kapan harus mundur setelah kehilangan legitimasinya. Dia tahu dia telah kehilangan dukungan politik setelah krisis keuangan Asia 1997 menyebabkan kekacauan ekonomi besar-besaran dan kerusuhan rasis.

Fraksi-fraksi Angkatan Darat tidak percaya lagi berkuasa, gagal mengambil tindakan tegas dan menjatuhkan rupiah, sementara gerakan prodemokrasi memperoleh momentum.

Yang terpenting, pada bulan April 1998, Soeharto menolak tawaran militan militer untuk mengumumkan keadaan darurat, dan memilih untuk mengalihkan kekuasaan di bawah kerangka konstitusional rezim baru kepada wakilnya, PJ Habibi.

Baca: Komentar: Indonesia telah mengamandemen 79 undang-undang untuk meningkatkan investasi dan lapangan kerja. Tetapi ini mungkin tidak cukup

Baca: Komentar: Jokowi perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menjadikan ekonomi sebagai prioritasnya bagi Indonesia

Setelah pemimpin politik sipil mengambil alih, peran militer dalam politik sengaja dikurangi. Angkatan Darat diubah namanya menjadi Tentera Nasional Indonesia (TNI) pada bulan Oktober 1998 dan melihat fungsi keamanan dalam negeri yang terpisah dari Kepolisian Nasional pada tahun 1999.

Pada tahun 1999, keterwakilan TNI di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dikurangi menjadi 38 kursi, dengan tujuan akhir pemisahan total. Porsi keterwakilan militer Indonesia di badan legislatif daerah juga berkurang dari 20 menjadi 10 persen.

Apalagi, pada Pemilu 1999, TNI menunjukkan kenetralannya dengan menahan diri untuk tidak mendukung Golkar.

Banyak transisi demokrasi di Myanmar

Dalam upaya mereka untuk meniru model transisi demokrasi Indonesia, militer Myanmar telah menunjukkan niatnya untuk mengalihkan kekuasaan tetapi secara konsisten berhenti melakukannya.

Dari file: Jenderal Min Aung Hlaing, Panglima Angkatan Bersenjata Myanmar, berjabat tangan dengan Na

File foto: Jenderal Min Aung Hling, Panglima Tertinggi Myanmar, berjabat tangan dengan pemimpin NLD Aung San Suu Kyi sebelum pertemuan mereka di kantor Helling di Naypyitaw pada 2 Desember 2015. REUTERS / Soi Zia Tun / File Photo / File Photo

Militer mengadopsi konstitusi 2008, yang menjamin transisi ke pemerintahan kuasi-sipil dan untuk badan-badan yang dipilih oleh badan legislatif bikameral Myanmar untuk memikul tanggung jawab pada tahap akhir. Tetapi jadwal untuk tahun 2008 itu sudah tertunda sejak Perdana Menteri Jenderal Khin Nyunt mengumumkan peta jalan tujuh langkahnya menuju demokrasi pada tahun 2003.

Militer juga kemudian merancang undang-undang pemilu yang melarang terpidana bergabung dengan partai politik, yang mengharuskan Liga Nasional untuk Demokrasi mengusir pemimpinnya Aung San Suu Kyi untuk berpartisipasi, memaksa partai dan sekutunya untuk memboikot pemilu 2010.

Meskipun merupakan kemenangan besar bagi Partai Solidaritas dan Pembangunan (USDP) yang didukung militer, Myanmar mendapat kecaman keras dari komunitas internasional.

Baca: Komentar: Dengan penumpasan kekerasan, apakah Myanmar telah melewati titik tanpa harapan?

Militer dengan enggan mencapai kesepakatan dengan Liga Nasional untuk Demokrasi, yang memungkinkannya bersaing dalam pemilihan sela 2012, yang menyaksikan demokrasi Barat mencabut sanksi dan membangun hubungan diplomatik. Hal ini meningkatkan ekonomi dan proyek infrastruktur negara, yang telah terabaikan dalam beberapa dekade sebelumnya.

Militer memerintah negara dengan kekuasaan absolut selama hampir lima dekade (1962 hingga 2010) dan lima tahun lagi (2011 hingga 2015). Dia mungkin meremehkan popularitas Aung San Suu Kyi, dan mengira dia bisa memenangkan pemilu 2020 tetapi terbukti salah.

Dia mungkin meremehkan popularitas Aung San Suu Kyi, karena dia pikir dia bisa memenangkan pemilu 2020 dengan bantuan partai sekutu lainnya atau setidaknya mengamankan selisih kemenangan yang lebih besar dibandingkan dengan pemilu 2015, tetapi dia terbukti salah.

Sebuah kudeta diluncurkan setelah tuduhan tidak berdasar tentang penyimpangan pemilu. Tuduhan palsu diajukan terhadap Aung San Suu Kyi dan sekutunya, sementara para pemimpin Liga Nasional untuk Demokrasi dipaksa bersembunyi.

Baca: Komentar: Apakah China menggunakan kudeta Myanmar untuk mengintensifkan pengaruhnya di Asia Tenggara?

Militer Myanmar tidak pernah berniat melepaskan kekuasaan

Meski mencoba mengikuti contoh Indonesia, militer Myanmar tidak mengikuti jalan yang ditetapkan oleh transisi demokrasi Indonesia. Intinya, Tatmadaw belum siap melepaskan kekuasaan.

Tidak sulit untuk melihat alasannya. Tahun lalu, Liga Nasional untuk Demokrasi memperkenalkan undang-undang yang mengusulkan pengurangan bertahap kursi militer di parlemen nasional, legislatif negara bagian, dan legislatif provinsi dari 25 persen menjadi 15 persen setelah pemilu 2020, dan 10 persen setelah 2025. pemilu. Dan 5 persen setelah pemilu 2030.

Orang-orang yang mengenakan pakaian pelindung mengantre untuk memberikan suara di TPS selama pemilihan umum di

Orang-orang yang mengenakan pakaian pelindung berbaris untuk memberikan suara di tempat pemungutan suara selama pemilihan umum di Taungob, Negara Bagian Rakhine, Myanmar, 8 November 2020 (Foto: Reuters / Stringer)

Liga Nasional untuk Demokrasi juga mengusulkan penurunan persyaratan amandemen konstitusi untuk memiliki lebih dari 75 persen suara parlemen untuk “dua pertiga dari perwakilan terpilih,” yang akan mengecualikan calon militer.

Tentara menolak usulan ini, membenarkan tanggapannya dengan alasan bahwa negara menghadapi ancaman terhadap kedaulatan nasional, supremasi hukum dan stabilitas.

Setelah kemenangan telak NLD dalam pemilihan November 2020, militer mungkin juga takut akan dampak pelanggaran hak asasi manusia dan krisis Rohingya begitu mereka menyerahkan kekuasaan kembali ke NLD.

Kemudian lagi, Anda mungkin benar-benar berpikir bahwa itu satu-satunya lembaga nasional yang dapat menyatukan negara.

Bagaimanapun, hubungan yang terputus-putus dengan demokratisasi Myanmar ini mungkin menjadi kenyataan negara untuk beberapa waktu.

Berlangganan: Untuk mendapatkan buletin mingguan untuk mendapatkan komentar dari Kantor Berita Siprus untuk menjelajahi masalah di luar berita utama

Dr. Nehginpao Kipgen adalah seorang ilmuwan politik, Profesor Madya dan Direktur Eksekutif di Pusat Kajian Asia Tenggara, Sekolah Urusan Internasional Jindal, Universitas Internasional OP Jindal. Dia adalah penulis tiga buku tentang Myanmar, termasuk Demokratisasi Myanmar.

READ  Koki selebriti membuka Botanica.Restoran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.