Komisi Sekuritas dan Bursa mempertimbangkan aturan pengungkapan iklim

Komisi Sekuritas dan Bursa mengatakan untuk pertama kalinya bahwa perusahaan publik harus memberi tahu pemegang saham mereka dan pemerintah federal bagaimana mereka memengaruhi iklim, sebuah proposal luas yang telah lama diminta oleh para pendukung lingkungan.

Regulator keuangan utama negara itu memberikan persetujuan awal untuk aturan pengungkapan iklim yang telah lama ditunggu-tunggu pada pertemuan Senin, bergerak maju dengan langkah yang akan memajukan agenda lingkungan pemerintahan Biden yang goyah.

Aturan yang diusulkan – disetujui dengan suara 3 banding 1 – bertujuan untuk memberi investor gambaran yang lebih jelas tentang risiko yang dapat ditimbulkan oleh perubahan iklim terhadap bisnis, karena bencana seperti kekeringan dan kebakaran hutan, perubahan kebijakan lingkungan pemerintah atau berkurangnya minat konsumen. Dalam produk yang berkontribusi terhadap pemanasan global.

Tetapi konsekuensinya bisa sangat luas: Pendukung lingkungan dan tata kelola perusahaan mengatakan transparansi yang disyaratkan aturan akan membuat perusahaan bertanggung jawab atas peran mereka dalam perubahan iklim, dan memberi investor lebih banyak pengaruh dalam memaksa perubahan pada praktik bisnis yang berkontribusi pada pemanasan global.

kata Bill Weil, mantan raja energi hijau di Google dan direktur keberlanjutan di Facebook yang sekarang memimpin Climate Voice, sebuah kelompok yang mendorong karyawan untuk mendorong aksi iklim.

Publik akan memiliki waktu hingga 60 hari untuk mengomentari rencana tersebut, yang jika disahkan, akan membentuk kerangka pelaporan bagi perusahaan untuk memberikan informasi tentang risiko terkait iklim dalam laporan tahunan dan data pencatatan stok mereka.

Namun proposal tersebut telah mendapat tentangan dari beberapa kelompok bisnis dan dapat ditentang di pengadilan, berpotensi menunda tanggal efektifnya. Sebagian besar kritik telah difokuskan pada sejauh mana data terkait emisi termasuk dalam lingkup SEC.

Landasan aturan SEC mengharuskan pengungkapan informasi “material” kepada investor, yang berarti mereka membutuhkannya untuk membuat keputusan yang tepat tentang membeli atau menjual saham.

Rep Patrick T. McHenry dari North Carolina, Republikan peringkat di House Financial Services Committee, menyebut proposal itu “tuli dan menyesatkan” dan mengatakan risiko iklim bukanlah masalah inti bagi sebagian besar perusahaan.

“Pemerintahan Biden mendorong agenda iklimnya melalui regulator keuangan karena mereka tidak memiliki suara untuk mendapatkannya melalui Kongres,” katanya.

READ  Semakin banyak pembeli mobil membayar $1.000 atau lebih per bulan untuk pinjaman

Tetapi banyak perusahaan sudah mulai mempublikasikan informasi tentang emisi gas rumah kaca. Komisi Sekuritas dan Bursa memperkirakan bahwa sepertiga dari 7.000 perusahaan tahunan yang ditinjau pada 2019 dan 2020 mencakup beberapa pengungkapan dampak iklim. Senator Jack Reed, Demokrat Rhode Island, mengatakan undang-undang yang diusulkan akan memulihkan ketertiban operasi.

“Perusahaan publik tidak dapat lagi memilih laporan iklim, dan investor akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang eksposur mereka terhadap risiko iklim fisik,” katanya.

Penyelenggara mengatakan pangkalan dibangun di atasnya Arahan dari Dewan Pendidikan Tertinggi yang dikeluarkan pada tahun 2010 bagi perusahaan tentang pengungkapan informasi tentang perubahan iklim. Komisi Sekuritas dan Bursa mengambil tindakan ini pada saat yang sama ketika Badan Perlindungan Lingkungan mulai mewajibkan beberapa perusahaan besar untuk mengumpulkan data tentang emisi gas rumah kaca.

“Dari generasi ke generasi, SEC telah melangkah ketika ada kebutuhan signifikan untuk mengungkapkan informasi yang relevan dengan keputusan investor,” kata Ketua SEC Gary Gensler dalam sebuah pernyataan. Dia mengatakan lebih banyak investor membayar untuk informasi tersebut.

“Investor dengan aset senilai $130 triliun yang dikelola telah meminta perusahaan mengungkapkan risiko iklim mereka,” kata Gensler.

Kamar Dagang AS, sebuah kelompok lobi perdagangan, mengatakan secara luas mendukung tujuan pengungkapan iklim oleh perusahaan tetapi menginginkan aturan yang lebih “jelas dan dapat diterapkan” yang tidak memaksa perusahaan untuk mengungkapkan risiko non-material.

“Kami akan mempertahankan ketentuan proposal ini yang menyimpang dari standar ini atau tidak perlu luas,” kata Tom Quadman, wakil presiden eksekutif Pusat Daya Saing Kamar untuk Pasar Modal.

Dalam diskusi dengan investor setelah pemungutan suara komite, Gensler mengatakan Komisi Sekuritas dan Bursa akan secara serius mempertimbangkan komentar dari perusahaan, investor, dan komunitas hukum sebelum memberlakukan aturan pengungkapan. “Kami mengharapkan komentar publik,” katanya.

Beberapa perusahaan – termasuk Apple, Facebook, Google dan Microsoft – sudah melaporkan data ekstensif dan telah menetapkan tenggat waktu yang mereka harapkan untuk dekarbonisasi secara keseluruhan. Namun aturan yang diusulkan, yang memiliki lebih dari 500 halaman, akan menciptakan kerangka kerja untuk semua perusahaan publik.

READ  Turki izinkan masuk bebas visa bagi WNI

Perusahaan akan diminta untuk melakukan tiga tingkat analisis dampaknya terhadap iklim – a analisis yang konsisten Cara para ilmuwan memandang dampak lingkungan dari aktivitas bisnis.

Pada dua tingkat pertama, perusahaan diharuskan untuk mengungkapkan setiap tahun dampak langsung dari operasi mereka terhadap perubahan iklim dalam hal produk yang mereka produksi dan dampak lingkungan tidak langsung yang datang dengan penggunaan listrik, truk atau kendaraan lain.

Tingkat ketiga lebih komprehensif dan mencakup penilaian jejak karbon pemasok, perjalanan bisnis, dan aset apa pun yang disewa perusahaan. Proposal SEC hanya akan mengharuskan perusahaan terbesar untuk melaporkan tingkat dampak iklim ini – yang dikenal sebagai emisi Cakupan 3 – tetapi akan memungkinkan perusahaan individu untuk memutuskan apakah informasi tersebut akan material bagi investor.

Pengungkapan emisi Cakupan 3, yang terutama mencakup gas yang dihasilkan oleh pemasok perusahaan atau lebih banyak proses insidental, sering kali mengerdilkan dua jenis lainnya. Persyaratan ini tidak akan berlaku untuk perusahaan besar setidaknya selama dua tahun dalam banyak kasus.

Perusahaan besar yang melaporkan emisi Cakupan 3 pada awalnya akan menerima apa yang disebut sebagai safe haven dari litigasi oleh investor yang percaya bahwa analisis perusahaan tersebut cacat. Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) memilih untuk menyediakan pelabuhan yang aman karena emisi Lingkup 3 bisa lebih kompleks untuk dianalisis dan dikumpulkan.

Todd Phillips, direktur regulasi keuangan dan tata kelola perusahaan di Center for American Progress, mengatakan dia masih memiliki beberapa pertanyaan tentang bagaimana aturan tersebut akan mengatasi emisi lingkup 3, tetapi menambahkan bahwa aturan yang diusulkan akan memberi investor “akses ke informasi penting yang mereka butuhkan. untuk membuat keputusan investasi yang tepat.”

Ketika komisi Katanya tahun lalu Saat dia mempertimbangkan apakah akan mengusulkan aturan iklim, publik diundang untuk mengirimkan surat komentar. Sebuah survei surat oleh Ceres, sebuah kelompok nirlaba yang bekerja dengan investor dan perusahaan untuk mengatasi tantangan lingkungan, menemukan bahwa 65 persen dari komentar yang disampaikan oleh perusahaan investasi meminta perusahaan untuk memasukkan emisi lingkup 3.

Beberapa eksekutif perusahaan kemungkinan akan menyambut aturan yang diusulkan karena mereka percaya pengungkapan iklim standar akan memudahkan untuk membandingkan upaya lingkungan perusahaan.

READ  Grab Holdings Tingkatkan Saham di Penyedia Dompet Seluler Indonesia Ovo - Snap

Microsoft, misalnya, menulis surat untuk mendukung dorongan iklim Komisi. Perusahaan teknologi besar telah memposisikan diri mereka sebagai pelopor dalam menjauhi bahan bakar fosil, tetapi mereka juga menghadapi tantangan: Microsoft, yang bertujuan untuk menjadi “negatif karbon” pada tahun 2030, Saya baru-baru ini melaporkan peningkatan emisi. Peningkatan itu hampir seluruhnya didorong oleh peningkatan emisi Lingkup 3, karena perusahaan membangun pusat data baru dan penggunaan Xbox meningkat di masa pandemi.

Pendukung lingkungan berharap bahwa aturan yang mengharuskan perusahaan untuk mengukur dan melaporkan emisi gas rumah kaca akan mendorong perusahaan untuk mengambil langkah lebih keras untuk mengurangi dampaknya terhadap iklim.

“Ada pepatah lama dalam bisnis: Apa yang diukur akan dikelola,” kata Mr. Reed, seorang senator dari Rhode Island.

Sierra Club dan Dana Pertahanan Lingkungan memuji aturan yang diusulkan dan mengatakan itu harus diadopsi dengan cepat. Ben Cushing, yang memimpin upaya Sierra Club untuk pengungkapan iklim yang lebih kuat, mengatakan aturan itu “sudah lama tertunda.”

“Perusahaan telah berjanji untuk mengatasi dampak iklim mereka tanpa mengungkapkan cakupan penuh emisi mereka, risiko yang dihadapi perusahaan mereka dari perubahan iklim atau rencana bisnis terkait untuk memenuhi janji iklim mereka,” katanya.

Jika aturan itu menjadi final, itu akan menjadi kemenangan penting bagi pemerintahan Biden, yang telah berjuang untuk mengimplementasikan agenda iklimnya yang lebih luas. Kemajuan terbatas yang dicapai dengan undang-undang yang berfokus pada emisi telah menjadikan regulasi keuangan sebagai salah satu alat utama yang harus mengubah perilaku perusahaan seiring dengan memburuknya perubahan iklim.

Pekan lalu, Sarah Bloom Raskin, salah satu calon administrasi Biden untuk layanan ke Federal Reserve, menarik diri dari penelitian karena tentangan dari kelompok bisnis dan Partai Republik untuk beberapa tulisannya yang berpendapat bahwa regulator keuangan perlu lebih fokus pada bagaimana perusahaan mempengaruhi iklim. . Dia mundur setelah Senator Joe Manchin III, Demokrat dari West Virginia, mengatakan dia tidak akan memilih untuk mengkonfirmasinya.

Christopher Flavel Berkontribusi dalam penyusunan laporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.