Komite Perempuan Parlemen Indonesia, Hawaii Mendukung Kepemimpinan Perempuan Pembelajaran Teknologi Digital

Jakarta, Indonesia, 30 September 2021 / PRNewswire / – Komite Perempuan Parlemen Indonesia (KPP-RI) bekerja sama dengan Hawaii, penyedia TIK global, mengadakan lokakarya literasi digital sebagai bagian dari Kampanye Literasi Digital untuk kontribusi dan kontribusi masyarakat yang lebih besar kepada legislator perempuan.

Ratu Buan, Ketua DPR RI

Diane Pitaloga, Ketua KPP RI

Diane Pitaloga, Ketua KPP RI

Catherine Sen, kepala Departemen Hubungan Masyarakat dan Komunikasi Hawaii

Catherine Sen, kepala Departemen Hubungan Masyarakat dan Komunikasi Hawaii

Bernama Women in Technology: Kepemimpinan Perempuan di Era Digital, Daftar pembicara utama dalam lokakarya tersebut antara lain Buan Maharani, Ketua DPR RI Indonesia, Jenderal Listio Sikit Prabovo, Kapolri; Dia Pitaloga, ketua KPP-RI; Dan Catherine Sen., Wakil Presiden Senior dan Direktur Dewan Perusahaan, Hawaii. Sebanyak 200 perempuan anggota DPR, Dewan Pimpinan Daerah (DPD) dan Dewan Perwakilan Daerah (DPRD) mengikuti lokakarya, baik online maupun offline, dengan regulasi kesehatan yang ketat.

Sementara itu, di saloonnya, Ketua DPR Buan Maharani menyatakan dukungannya terhadap lokakarya yang bertujuan untuk meningkatkan literasi digital legislator perempuan dan membantu memperkuat peran mereka.

“Kisah yang perlu ditanamkan di benak masyarakat adalah bagaimana perempuan bisa menjadi kreator di dunia digital atau menjadi pemimpin di bidang teknologi digital. Catherine Sen. (Huawei) dan Tricia menjadi pembicara hari ini. Pesatnya pertumbuhan industri digital di masa epidemi telah menjadi lahan subur bagi masyarakat luas, termasuk perempuan, dan teknologi digital membuka pintu bagi UMKM kita untuk maju ke dalam kelas, sehingga membantu kita untuk maju secara umum menggunakan teknologi digital,” Buan dikatakan.

Thea Pitaloga, Ketua KPP-RI, mengatakan penting untuk meningkatkan literasi digital bagi legislator perempuan. Lebih lanjut, karena berbagai fungsi dan gaya hidup sangat bergantung pada teknologi digital, diharapkan legislator memahami peluang, tantangan, dan isu terkini di era 4.0 untuk memberikan solusi atas aspirasi masyarakat.

READ  Seorang pria tes COVID-19 di Darwin setelah berlayar dari Indonesia

“Memahami dan menguasai teknologi digital di kalangan legislator perempuan diharapkan dapat membantu meningkatkan efektivitas proyek, kegiatan sosialisasi, serta komunikasi dan interaksi dengan masyarakat. Kegiatan edukasi ini strategis dalam penguatan peran, kepemimpinan, dan keterampilan. Kami mengapresiasi dukungan dan komitmen tersebut. anggota legislatif perempuan dalam mengembangkan keterampilannya,” kata Thea.

Menurut Thea, ini menjadi motivasi terbaik bagi legislator perempuan untuk berkomitmen meningkatkan literasi digitalnya sendiri di era yang brilian dan terkoneksi ini. Terpilihnya Bhuvan Maharani sebagai ketua DPR perempuan pertama dalam sejarah merupakan kombinasi dari dua faktor yang semakin dikaitkan dengan legislator perempuan dan, pada saat yang sama, harus memperkuat komitmen ini.

Wakil Presiden Senior Perusahaan dan Direktur Dewan, Hawaii, Catherine Sen., Perjuangan kepemimpinan dan kesetaraan dan pemberdayaan perempuan Indonesia dimulai sebagai pembebasan dari zaman Karthini. Ia menegaskan kembali bahwa Hawaii selalu menghargai komitmennya untuk mendukung kepemimpinan perempuan dengan baik di era transformasi digital.

“Kami percaya kami membutuhkan lebih banyak perempuan dan pemimpin perempuan berbakat untuk menciptakan dunia digital inklusif yang bermanfaat bagi semua orang. Proyek hari ini adalah langkah awal untuk kolaborasi yang lebih komprehensif dengan DPR, KPP-RI dan banyak lagi pemberdayaan perempuan. Tidak hanya mengakui dan mempromosikan kepemimpinan perempuan, tetapi juga mendorong pertumbuhan ekonomi digital,” kata Sen.

Di dalam Indonesia, Dalam kemitraan dengan pemerintah, akademisi, industri, dan komunitas, Huawei secara aktif mengejar proyek yang bertujuan untuk meningkatkan literasi digital untuk semua, termasuk wanita. Proyek-proyek ini sangat terkait dengan komitmen Huawei untuk menghasilkan 100 ribu kemampuan digital dalam waktu lima tahun. Hawaii telah menghasilkan 45.000 talenta digital Indonesia Dalam waktu satu tahun setelah pengumuman janji.

READ  Aurasia Beauty diluncurkan di Malaysia dan Indonesia, menawarkan diskon 50% di Klang Valley hingga 12 Mei

Sumber Huawei

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *