Komunitas Sikh di Sumatera

Salah satu hari terpenting bagi komunitas Sikh adalah Gurupurab, hari ulang tahun Guru Nanak Dev Ji, yang jatuh pada 19 November tahun ini. Akan menarik untuk mengingat sejarah dan perkembangan komunitas sutra di Sumatera pada kesempatan ini.

Asal-usul agama Sikh kembali ke suatu tempat sekitar tahun 1500 M di anak benua India. Ini awalnya dikemukakan oleh Guru Nanak sebagai doktrin yang berbeda dibandingkan dengan agama-agama besar lainnya pada waktu itu yaitu Hindu, Buddha dan Islam, setelah sembilan guru mengikuti Guru Nanak dan mengembangkan iman dan komunitas Sikh selama beberapa abad berikutnya.

Sejak awal sebagai agama yang terpisah, komunitas Sikh telah melihat keluar ke dunia luar dan secara bertahap berkembang menjadi imigran besar dan komunitas mobile di seluruh dunia. Dikatakan bahwa Guru Nanak sendiri adalah karakter yang paling banyak bepergian pada zamannya. Laporan yang tidak dikuatkan oleh sejarawan merujuk pada kunjungan Guru Nanak ke Sumatra tetapi tidak ada tanggal yang ditetapkan.

Satu-satunya catatan sejarah yang dapat dipercaya adalah oleh Letnan Kolonel Mark Wilkes yang menyatakan dalam bukunya tahun 1810 bahwa Guru Nanak mungkin telah mendarat di pantai Banda Aceh dari Ceylon (Sri Lanka), tetapi di sini sekali lagi, tidak disebutkan tanggalnya.

Karena perjalanannya sendiri ke seluruh dunia, Guru Nanak mungkin telah menginspirasi para pengikutnya yang bekerja keras untuk bepergian ke luar negeri untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Tetapi migrasi orang Sikh berkaitan dengan sifat pertanian masyarakat mereka. Pada saat itu dalam sejarah mereka, didorong oleh terbatasnya jumlah lahan subur dan pertumbuhan populasi, petani dan pedagang Sikh berkelana ke negara lain dengan keinginan untuk mencari nafkah yang lebih baik.

Migrasi dan pemukiman Sikh di Kepulauan Melayu di Asia Tenggara kemungkinan besar dimulai di suatu tempat di akhir tahun 1870-an. Beberapa sejarawan menegaskan bahwa pada awalnya orang-orang Sikh dibawa ke Nusantara untuk polisi dan kelompok lain dibawa ke Indonesia sebagai bagian dari tentara oleh pemerintah kolonial Inggris.

READ  Peluang pertumbuhan layanan pemosisian global di pusat data Indonesia

Mereka terdiri dari berbagai kelompok etnis India tetapi termasuk Sikh, Gurkha dan kohort pedagang juga. Gelombang berikutnya dari beberapa ribu Sikh mencapai Maidan sebagai sisa-sisa Tentara India Britania, yang menyeberang ke Tentara Nasional India (INA). Ada garnisun INA yang didirikan di Bandara Medan, Sumatera.

Selama Perang Dunia I, seperti kelompok etnis India lainnya seperti Tamil, Gujarat dan Sindhis, yang datang ke Indonesia pada awal abad ke-19, komunitas Sikh juga menemukan diri mereka terbagi di kedua sisi perang.

Di satu sisi, banyak anggota Tentara Nasional India datang dari Burma ke pihak Jepang yang menduduki Indonesia. Kelompok etnis India termasuk Tamil dan Sikh, yang tinggal di Indonesia, khususnya di Sumatera, pada awalnya bergabung dengan INA pada waktu itu.

Namun, di tengah perjuangan kemerdekaan Indonesia, dan kekecewaan terhadap perilaku kekerasan Belanda dan Jepang terhadap orang Indonesia, mayoritas masyarakat etnis India, termasuk masyarakat Sikh, berubah kesetiaan dan bergabung dengan milisi dan pemuda Indonesia yang berjuang untuk kemerdekaan Indonesia.

orang sikh kuno di indonesia
Di Sumatera Utara, kedatangan orang Sikh dan Punjab dari Amritsar dan Jalandhar terjadi pada abad kedelapan belas. Aceh adalah pelabuhan panggilan pertama bagi sebagian besar imigran Sikh, yang datang sebagai pedagang dan perlahan-lahan mengelilingi bagian lain Sumatera, terutama Sumatera Utara.

Di Medan, mereka menetap di peternakan sapi perah, jasa keamanan, dan jasa taksi keliling. Perlahan-lahan dengan meningkatnya kemakmuran, mereka merambah ke bisnis dan perdagangan, terutama pembuatan barang-barang olahraga dan tekstil.

Sekitar tahun 1910 atau lebih, banyak dari mereka bermigrasi ke padang rumput yang lebih hijau di Jakarta, Surabaya, dan bagian lain di Indonesia, di mana mereka akhirnya memantapkan diri dalam bisnis yang lebih beragam dan berkelanjutan. Sedikitnya ada 100 KK di Kecamatan Tandjung Jakarta dan sekitar 40 KK di Surabaya.

READ  Hampir 300 orang diselamatkan dalam kecelakaan kapal feri di Indonesia

Pritam Singh, seorang pemimpin komunitas India terkemuka pada saat itu, yang terlibat dalam Liga Kemerdekaan India dan juga perjuangan kemerdekaan Indonesia, memberikan kepemimpinan yang sangat dibutuhkan bagi seluruh komunitas India di Indonesia. Dia dikreditkan dengan menghubungi otoritas militer dan sipil untuk menyelesaikan kesalahpahaman. Konon berkat usahanya yang tak henti-hentinya, para ekspatriat India itu diberikan kewarganegaraan Indonesia pada tahun 1965.

Karena Sikh tidak secara resmi diakui oleh pemerintah Indonesia sebagai komunitas yang terpisah tetapi dimasukkan sebagai bagian dari komunitas Hindu yang lebih besar, mungkin sulit untuk memperkirakan ukuran komunitas Sikh saat ini di Indonesia. Namun, menurut beberapa akun, jumlahnya diperkirakan mencapai 35.000.

Pemukim Sikh paling banyak ditemukan di Sumatera Utara, terutama di sekitar Medan, tetapi juga di Binjai, Sibolga, TadjungBalai, Permantang Siantar dan sebagian di TebingTinggi.

Munculnya Sikh Punjab ke Maidan juga menyebabkan terciptanya banyak Gurudwara. Saat ini, ada tujuh di antaranya di Sumatera Utara sendiri, dan banyak dari mereka berkembang seiring bertambahnya keanggotaan.

SMA Khalsa didirikan bersamaan dengan Sekolah Gurudwara pertama di Medan pada tahun 1925 dimana Sirdar Bahadur Singh menjadi kepala sekolah pertamanya. Bahasa pengantarnya adalah bahasa Inggris. Pendirian sekolah bahasa Inggris merupakan langkah penting dan berpandangan jauh ke depan oleh para pendiri, mengingat minimnya pengetahuan bahasa Inggris di Indonesia pada masa itu.

Sekolah GPC Khalsa telah menghasilkan beberapa tokoh Sikh paling terkenal di Indonesia, yang terkenal di antaranya adalah Thakur Singh, Partap Singh Raniwala, dan HS Dhillon. Kebetulan, HS Dillon naik menjadi Menteri Pertanian Indonesia, dan saudaranya Raj Kumar Singh menjadi Sekretaris Federasi Hoki Indonesia, yang keduanya sebagian besar mempertahankan identitas Sikh mereka. Lulusan lainnya adalah pelari jarak jauh Gurnam Singh, yang memenangkan medali di Asian Games dan dihormati oleh Presiden Sukarno.

READ  Tren dan peluang di industri kemasan Indonesia

Yayasan Missi Gurdwara Medan adalah Gurudwara terkenal lainnya yang dibangun pada tahun 1930-an dengan jumlah anggota yang besar. Itu ditingkatkan dengan restu dari pemerintah daerah. Gurudwara juga menjadi yang terdepan dalam melakukan kegiatan sosial, kesehatan dan amal secara rutin.

Gurdwara pertama di Jakarta dibangun di Tanjung Priok pada tahun 1925. Sejak itu, komunitas ini berkembang dan semakin banyak pusat komunitas bermunculan.

Konsulat India di Medan telah rutin mengoordinasikan berbagai acara peringatan dengan para Gurudwara, acara penting terakhir adalah perayaan HUT Guru Nanak Devji ke-550 pada November 2019 di GPC Khalsa Gurudwara.

Pada tahun 2015, Majelis Tertinggi Agama Sikh didirikan di Indonesia. Di antara orang India Sikh dan Punjabi modern yang telah mencapai sukses besar di Indonesia adalah pengusaha miliarder Prakash Lohia, pembawa acara TV Natalie Hussain, pengusaha media, pendiri rumah produksi Multivision Plus, Ram Punjabi, produser film dan televisi Manoj Punjabi, dan banyak lagi. .dari orang lain.

Sejak hari-hari ketika komunitas Sikh di Indonesia meniru kehidupan pedesaan Punjab India untuk menjadi pengusaha kontemporer Indonesia, mereka telah menempuh perjalanan panjang. Mereka tidak hanya berkembang secara individu, tetapi juga berkontribusi pada masyarakat Indonesia melalui beragam karya sosial, pendidikan, amal, kesehatan, dan lainnya.

Saat ini, komunitas Sikh di Indonesia, khususnya Sumatera Utara, adalah salah satu yang paling bersemangat, kohesif, dan terbuka.

Jika komunitas Sikh saat ini tumbuh subur dan mengembangkan ikatan yang mengakar dengan pemerintah dan masyarakat pulau Sumatra, itu terutama karena mereka adalah salah satu kelompok etnis yang paling sukses dalam berintegrasi ke dalam struktur masyarakat Indonesia yang lebih besar.


Raghu Guraj adalah mantan Konsul Jenderal India di Sumatera.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *