Korea Selatan dan Indonesia segera melanjutkan negosiasi pesawat tempur: resmi

Korea Selatan dan Indonesia akan segera melanjutkan pembicaraan tentang proyek bersama mereka untuk mengembangkan pesawat tempur, kata seorang pejabat, setelah menteri pertahanan Indonesia menghadiri upacara peresmian pesawat prototipe untuk menunjukkan komitmen terhadap proyek tersebut.

Indonesia adalah mitra dalam proyek 8,8 triliun won ($ 7,9 miliar), yang disebut IF-X, di negara ini, tetapi keraguan tumbuh atas komitmen Jakarta untuk program bersama setelah negara Asia Tenggara berhenti melakukan pembayaran 20% dari perkembangan total. Biaya yang Anda janjikan untuk ditanggung.

Pekan lalu, Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto mengunjungi Korea Selatan untuk menghadiri upacara peresmian prototipe pesawat tempur. Kehadirannya, menurutnya, berarti Jakarta tetap berkomitmen pada proyek tersebut.

“Ketika menteri berkunjung, kami setuju untuk segera bergerak maju dengan negosiasi di tingkat kerja,” kata seorang pejabat di agen pembelian senjata itu.

Kedua negara melancarkan negosiasi proyek pesawat tempur pada 2018 setelah Presiden Indonesia Joko Widodo berusaha menyesuaikan beban negaranya, dengan alasan kesulitan keuangan. Negosiasi terakhir di antara mereka berlangsung pada September 2020.

“Sejauh anggaran kami mengizinkan, kami harus merundingkan jadwal pembayaran. Semua masalah ini akan dibahas, dan itu adalah posisi pemerintah kami untuk bergerak maju untuk mencapai kesepakatan dengan cepat,” kata pejabat itu kepada wartawan. Dari anonimitas.

Pejabat itu membantah bahwa Indonesia telah meminta untuk memotong kontribusinya selama kunjungan Prabowo, tetapi menteri Indonesia tersebut meminta dukungan Korea Selatan untuk program real estate makanan yang dipimpinnya.

“Besarnya, serta apakah dukungan akan diberikan dalam bentuk pinjaman atau G2G, kemitraan B2B harus ditentukan melalui konsultasi,” kata pejabat itu.

Insinyur Indonesia yang terlibat dalam pembangunan di sini pulang pada Maret tahun lalu di tengah pandemi virus corona, tetapi pejabat di Seoul mengatakan mereka akan segera kembali setelah kedua negara setuju untuk melanjutkan program bersama.

READ  Replika Masjid Syekh Zayed yang Tepat di Indonesia: Meletakkan Batu Fondasi - Berita

“Rencana kami membawa mereka kembali ke sini pada paruh kedua tahun ini untuk menormalkan bisnis,” katanya. “Setelah lima putaran negosiasi, kami hampir mencapai kesepakatan.” (Yonhap)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *