Korea Utara sebelumnya melewatkan Olimpiade Tokyo, tetapi dalam keadaan yang berbeda

Philip Parker

Pengunduran diri Korea Utara dari Olimpiade mendatang menggemakan Olimpiade tahun 1964 di Tokyo, meskipun alasannya sangat berbeda.

Awal bulan ini, Pyongyang mengumumkan bahwa mereka tidak akan berpartisipasi “untuk melindungi atlet dari krisis kesehatan global yang disebabkan oleh virus Corona.”

Sistem mengklaim bahwa tidak ada kasus COVID-19 di Korea Utara.

Boikot itu terjadi pada saat hubungan internasional dengan Barat menjadi semakin tegang, meskipun ada upaya oleh gerakan Olimpiade untuk membangun hubungan yang lebih erat dalam beberapa tahun terakhir.

Kisah serupa mendekati Olimpiade Tokyo 1964.

Negosiasi yang berlarut-larut akhirnya membuat Korea Utara bergabung dengan keluarga Olimpiade. Mereka melakukan debut mereka di Olimpiade Musim Dingin di Innsbruck, tetapi kemudian pada tahun itu, mereka menarik seluruh tim yang beranggotakan 180 orang keluar dari Tokyo setelah Komite Olimpiade Internasional (IOC) melarang enam anggota berpartisipasi dalam acara yang tidak sah.

Pada tahun 1945, Semenanjung Korea muncul dari 35 tahun pendudukan Jepang, tetapi segera menyelinap ke perang lain.

Bagian utara didukung oleh negara-negara komunis sedangkan bagian selatan mendapat dukungan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa. Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya mengirim pasukan ke tempat yang terbukti menjadi konflik yang pahit.

Pada tahun 1951, Won Soon Lee dari Komite Olimpiade Korea di Seoul menulis kepada Presiden IOC Siegfried Edstrom.

Penggemar Korea Utara yang bertekad untuk menari akan absen dari Tokyo 2020, bersama dengan atlet nasional © Getty Images
Penggemar Korea Utara yang bertekad untuk menari akan absen dari Tokyo 2020, bersama dengan atlet nasional © Getty Images

“Negara kami berada di tengah kekacauan sejak musim panas lalu. Stadion kami rusak total dan kami kehilangan kesempatan untuk mengadakan pertandingan reguler.”

Jutaan orang tewas sebelum gencatan senjata ditandatangani pada tahun 1953. Perbatasan di garis paralel ke-38 meninggalkan dua rezim yang bertentangan secara ideologis, hingga hari ini secara teknis masih berperang.

Korea Selatan memiliki Komite Olimpiade Nasional yang diakui oleh Komite Olimpiade Internasional.

Dan mereka berkata, “Banyak pertandingan dan kompetisi diadakan di belakang garis depan, yang mencerminkan keinginan kuat untuk mengembalikan olahraga ke keadaan sebelumnya.”

Korea Utara tetap berada di luar lingkaran Olimpiade.

Itu adalah masalah yang lazim di Lausanne. IOC sudah dikonfrontasi oleh Cina, Jerman Timur dan Barat. Dia mendorong kedua orang Jerman untuk bergabung dengan tim persatuan simbolik untuk pertama kalinya pada tahun 1956.

READ  Federasi Teqball Indonesia menanam pohon untuk membantu mencegah banjir

Kemudian Korea Utara juga meminta pengakuan di Olimpiade.

Konselor Otto Meyer menanggapi dengan “menarik perhatian pada pengaturan yang dibuat di Jerman dan mengusulkan agar pengaturan serupa dibuat di Korea.”

Alexander Cibirko dari Rumania menjawab, “Menurutnya, tidak mungkin membuat pengaturan seperti itu.”

Menjelang akhir tahun 1950-an, Jenderal Bulgaria Stoichkov, Soviet Alexei Romanov, dan Konstantin Adrianov mengangkat masalah Pyongyang.

Pada tahun 1960, Stoichkov meminta “keputusan dibuat tentang situasi Korea, agar memungkinkan atlet Korea Utara untuk berkompetisi di Olimpiade”.

Presiden Avery Brundage menegaskan bahwa “Komite Olimpiade Internasional melakukan segala daya untuk mendapatkan tim dari Utara dan Selatan” tetapi menyesali ketidakmungkinan menyatukan keduanya.

Pada tahun 1962, ketika Komite Olimpiade Internasional bertemu di Moskow, diumumkan bahwa “Komite Olimpiade Korea Utara untuk sementara akan ditempatkan dalam daftar resmi.”

Masih ada harapan untuk tim Korea bersatu untuk Tokyo.

Perwakilan dari kedua belah pihak bertemu dua kali pada bulan-bulan pertama tahun 1963. Catatan Dewan Eksekutif IOC menunjukkan bahwa “kesepakatan yang hampir lengkap dicapai antara kedua pihak, yang setuju untuk mengirim tim gabungan Korea untuk bersaing di Tokyo.”

Hingga saat ini, Korea Utara telah menjadi bintang dalam pembuatannya.

Pada tahun 1962, Sen Kim Dan mencetak rekor dunia 51,9 detik untuk nomor 400 meter.

Sejarawan atletik Italia, Robert Cucertani, menggambarkannya sebagai “pemain yang luar biasa tetapi agak misterius”.

Korea Selatan, yang saat itu berada di bawah rezim otoriter, sekarang telah memboikot Kejuaraan Seluncur Cepat Dunia di kota Karuizawa, Jepang, menuduh Korea Utara “menggunakan turnamen untuk tujuan politik.”

Ketika Komite Olimpiade Internasional bertemu pada Oktober 1963, Brundage dengan enggan menyimpulkan bahwa “United akan menghadapi banyak kesulitan.”

Namun, warga Korea Utara harus diakui.

Beberapa bulan kemudian, tim yang terdiri dari 13 tim tiba di Innsbruck untuk Olimpiade Musim Dingin. Para pejabat mengajukan keberatan atas penggunaan nama “Korea Utara”, tetapi tim tersebut terus berkompetisi dalam ski lintas alam dan skating cepat, meskipun tidak satupun dari mereka yang memenangkan medali.

READ  Puluhan orang tewas dalam banjir yang melanda sebuah pulau di Indonesia

Pyongyang berencana mengirim tim yang jauh lebih besar ke Tokyo.

Namun, bayang-bayang politik akan menyelimuti seluruh proyek.

Presiden Indonesia Sukarno menjadi tuan rumah Asian Games 1962 di Jakarta dengan antusias, tetapi mereka menjadi sarat politik ketika pemerintahnya menolak visa masuk ke pesaing dari Israel atau Taiwan.

Guru Dutt Sundi, anggota Komite Olimpiade India, sangat marah dan Brundage mengirim kabel “menyesali taktiknya”. Beberapa federasi internasional menarik pengakuannya dan Komite Olimpiade Internasional kemudian membekukan Komite Olimpiade Nasional Indonesia.

Delegasi Korea yang bersatu berbaris pada upacara pembukaan PyeongChang 2018 © Getty Images
Delegasi Korea yang bersatu berbaris pada upacara pembukaan PyeongChang 2018 © Getty Images

Sekarang Sukarno yang berang. Diumumkan bahwa Indonesia akan menjadi tuan rumah “New Emerging Athletics Games” (GANEFO) yang pertama.

Ini harus “didasarkan pada semangat cita-cita Afro-Asia dan ditujukan untuk mempromosikan dan mengembangkan olahraga, budaya fisik, dan gerakan olahraga di semua negara kekuatan baru yang sedang berkembang”.

Penyelenggara mengklaim bahwa mereka akan “mempromosikan persahabatan dan perdamaian dunia secara umum.”

Sekali lagi Taiwan dan Israel dibekukan. Dan peringatan telah dikeluarkan untuk menjatuhkan sanksi, termasuk larangan memasuki Olimpiade, pada peserta. Baik atletik maupun renang menolak untuk mengakui acara tersebut.

Brundage kemudian menggambarkan GANEFO sebagai “terinspirasi secara politik”.

Ia menyatakan bahwa pesertanya adalah “mahasiswa atau anggota organisasi politik yang tidak memiliki kontak dengan Komite Olimpiade Nasional dan federasi internasional.”

Sin sebenarnya berkompetisi di Jakarta dan membuktikan dirinya sebagai superstar. Dalam 400m itu mencetak 51,4. Pada 800 meter, 1 menit 59,01 detiknya adalah yang terbaik di dunia, tetapi tidak ada yang secara resmi disertifikasi sebagai rekor dunia.

Ancaman larangan Olimpiade segera menjadi kenyataan.

Brundage mendapat dukungan dari Marquis of Exeter, presiden dari apa yang sekarang dikenal sebagai atletik dunia.

“Jika kami tidak siap untuk memperjuangkan kekuatan federasi kami, ini akan menjadi awal dari disintegrasi bertahap olahraga amatir seperti yang kita kenal di seluruh dunia,” kata Exeter.

Julian Guerrero, sekretaris Komite Olimpiade Ceylon – sekarang Sri Lanka – mengeluhkan “tindakan sewenang-wenang” dan menuduh Brundage “tidak adil”.

READ  Pembukaan MotoGP Indonesia Ditunda Hingga 2022 - Olahraga

Pejabat atletik Soviet Leonid Khomenkov menyerukan agar embargo dicabut dan Tunisia, Republik Arab Bersatu dan bahkan delegasi Jepang mendukungnya.

“Korea Utara telah mengajukan permohonan untuk mengizinkan enam atlet yang diskors karena berpartisipasi dalam GANEFO untuk berpartisipasi dalam Olimpiade,” kata Brundage.

Pejabat Korea Utara mengancam akan menarik seluruh batalion 180 orang mereka kecuali larangan itu dicabut.

Kedua Korea bertempat dekat satu sama lain di Desa Olimpiade Pyeongchang 2018 © Philip Parker
Kedua Korea bertempat dekat satu sama lain di Desa Olimpiade Pyeongchang 2018 © Philip Parker

“Kamu mengeluh karena kami menyisihkan enam orang dari permainan dan kamu memecat 174. Siapa yang benar?” Brundage bertanya.

Orang Korea memberikan jawaban mereka.

Sen, yang dianggap oleh banyak orang sebagai favorit emas, tiba di Bandara Haneda Tokyo untuk dikembalikan. Tidak pernah berpartisipasi di Olimpiade.

Di Tokyo, waktu kemenangan 400m Betty Cuthbert adalah 52.0, dan Anne Packer memenangkan 800m dengan 2: 01.1, keduanya lebih lambat dari penampilan terbaik Dan.

Konflik lebih lanjut pada tahun 1968 menunda penampilan Korea Utara di Olimpiade Musim Panas hingga tahun 1972.

Keputusan bulan ini untuk tidak pergi ke Tokyo diumumkan melalui situs resmi pemerintah Korea Utara. Nampaknya belum pernah ada pernyataan resmi dari Lausanne.

Tampaknya pasti mengganggu hubungan Olimpiade. Presiden IOC Thomas Bach bekerja keras untuk memastikan bahwa Korea Utara dan pertunjukan simbolis persatuan Korea berpartisipasi dalam Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang 2018, dan kemudian menikmati apa yang digambarkan oleh IOC sebagai “pembicaraan yang bermanfaat” ketika dia mengunjungi Korea Utara.

Keputusan Korea Utara untuk pindah dari Tokyo 2020 secara langsung bertentangan dengan pendirian Bach sendiri. Dia secara konsisten bersikeras bahwa Olimpiade dapat berjalan dengan aman di Jepang.

Korea Selatan berharap untuk menggunakan Olimpiade sebagai kesempatan untuk diskusi lebih lanjut dengan Korea Utara.

Pada awal bulan ini, mereka meluncurkan tawaran resmi agar Seoul menjadi tuan rumah Olimpiade bersama Pyongyang pada 2032.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *