Korps Marinir AS mengambil tindakan tambahan terhadap seorang komandan senior yang terlibat dalam kecelakaan mobil amfibi yang menewaskan sembilan orang

Mayor Jenderal Robert F. Castelvi, mantan panglima tertinggi Divisi Marinir 1 di mana insiden itu terjadi, awalnya diskors dari tugas sebagai inspektur jenderal pada bulan Mei. Korps Marinir mengatakan dalam siaran pers bahwa sekarang telah ditentukan secara permanen bahwa dia tidak akan kembali ke peran ini.

Komandan Korps Marinir Dia mengatakan kepada Kongres Kecelakaan itu “dapat dicegah” pada bulan Mei.

Komandan Korps Marinir juga mengambil “tindakan administratif yang merugikan” terhadap Castelvi. Kantor pers Korps Marinir AS mengatakan komandan itu “secara pribadi dan secara resmi menasihatinya atas kegagalannya melatih Marinir dan pelaut dengan benar,” dan “evaluasi yang tidak memadai” dari sebuah peleton AAV sebelum bergabung dengan Unit Ekspedisi Marinir ke-15. Izin.

Itu Kecelakaan itu terjadi Ketika AAV tenggelam di dekat Pulau San Clemente pada 30 Juli 2020, saat latihan rutin untuk Unit Ekspedisi Marinir ke-15 dan Grup Amfibi Pulau McCain, ia tenggelam. Komandan unit dan beberapa lainnya dipecat setelah penyelidikan Korps Marinir menemukan bahwa serangkaian kegagalan manusia dan mekanik menyebabkan mobil tenggelam.

Asisten Komandan Korps Marinir Jenderal Gary Thomas mengatakan kepada anggota parlemen di sidang Subkomite Angkatan Bersenjata DPR pada bulan Mei bahwa “11 orang dipecat” setelah insiden itu diselidiki.

“Mayoritas dari 11 orang itu sedang dipertimbangkan untuk dipecat, dan beberapa di antaranya kurang disiplin terhadap mereka,” kata Thomas.

Tindakan disipliner tambahan Korps Marinir terhadap Castelvi adalah langkah lain setelah insiden yang digambarkan Thomas sebagai “kegagalan sejak awal” di hadapan Kongres pada bulan Mei.

Olson mengatakan penyelidik menemukan bahwa “sekitar 54% dari kendaraan yang diperiksa mengalami malfungsi di pintu aula, yang merupakan saluran masuk besar di bagian depan yang memungkinkan udara masuk dan keluar dari mesin bawah air.” .

READ  Parodi 'SNL' dari peluncuran vaksin COVID-19 AS dengan pertunjukan permainan yang menampilkan Fauci dan Cuomo - Nasional

Kantor pers Korps Marinir AS mengatakan keputusan untuk tidak mengembalikan Castelvi ke posisi sebelumnya akan menandai “rekor permanennya”. Keputusan ini harus “dipertimbangkan jika dievaluasi” untuk segala jenis promosi atau peran tanggung jawab dalam Korps Marinir.

“Tindakan ini biasanya akan mencegah seorang perwira dipromosikan atau bertugas di posisi di mana dia akan ditugaskan dengan tanggung jawab menjaga Marinir dan pelaut,” kata kantor pers dalam sebuah pernyataan.

Kantor pers mengatakan penyelidikan yang mempengaruhi keputusan tentang konsekuensi ini “belum selesai”, tetapi Korps Marinir AS “akan dibebaskan” ketika selesai.

Castelvi tidak membuat pernyataan apa pun.

Barbara Starr dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *