Kota paling layak huni 2021: Auckland menempati urutan teratas

(CNN) – Dampak Covid-19 pada kehidupan dunia telah sangat menghancurkan.

Lebih dari satu tahun pandemi, krisis kesehatan yang sedang berlangsung, penutupan perbatasan, dan penguncian terus mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

Tetapi beberapa tujuan jauh lebih baik daripada yang lain dalam mengelola virus, yang berarti mereka yang tinggal di sana dapat kembali ke keadaan normal lebih awal.

Selandia Baru memiliki Itu sangat dipuji Untuk penanganan krisisnya, mungkin tidak mengherankan jika salah satu kotanya dinobatkan sebagai kota paling layak huni di dunia untuk tahun 2021.

Auckland menempati posisi pertama dalam indeks kesejahteraan global Economist Intelligence Unit di 140 kota di seluruh dunia berkat keberhasilannya dalam mengatasi epidemi dengan cepat, memungkinkan pembatasan dicabut lebih awal.

Daftar tahunan tidak jauh di depan pada tahun 2020, tetapi Wina Austria, nomor satu di 2018 dan 2019, telah sepenuhnya keluar dari sepuluh besar. parah terkena covidSekarang peringkat kedua belas.

di bawah dominasi

Perth adalah salah satu dari empat kota Australia yang masuk dalam sepuluh besar.

Paul Keane / Getty Images

Wellington, ibu kota Selandia Baru, menduduki peringkat keempat dalam daftar tahun ini, setara dengan Tokyo di Jepang, dan empat kota di Australia, di manacukup kontrol perbatasanough Dia berada di tempat selama krisis, mengambil sepuluh besar.

Adelaide, Perth dan Brisbane masing-masing menempati peringkat ketiga, keenam dan kesepuluh, sementara Melbourne menyamai Jenewa Swiss untuk kedelapan.

“Kota-kota yang naik ke peringkat teratas tahun ini sebagian besar adalah kota-kota yang telah mengambil tindakan drastis untuk menahan epidemi,” Obasana Dutt dari Unit Informasi Ekonomi Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Penguncian ketat Selandia Baru telah memungkinkan komunitas mereka untuk dibuka kembali dan memungkinkan warga kota seperti Auckland dan Wellington untuk menikmati gaya hidup yang mirip dengan kehidupan sebelum pandemi.”

Sementara itu, Tokyo bukan satu-satunya kota di Jepang yang berada di urutan teratas dalam daftar tersebut. Osaka yang menempati peringkat keempat pada 2019, naik ke peringkat kedua.

Meskipun kota-kota di Asia Pasifik terlihat lebih unggul, Kanada, yang memiliki tiga kota, Calgary, Vancouver, dan Toronto hampir dua tahun lalu, telah keluar dari sepuluh besar. Di nomor 16, Vancouver adalah kota Kanada tertinggi dalam daftar.

Mungkin tidak mengherankan, rata-rata skor kelayakan hidup secara keseluruhan global telah turun tujuh poin dibandingkan dengan angka sebelum pandemi.

Indeks memperhitungkan lebih dari 30 faktor kualitatif dan kuantitatif yang mencakup lima kategori besar: stabilitas (25%), perawatan kesehatan (20%), budaya dan lingkungan (25%), pendidikan (10%), dan infrastruktur (20%). .

Dan sementara kategori tidak disesuaikan tahun ini, sejumlah indikator, seperti tekanan pada sumber daya perawatan kesehatan dan pembatasan acara olahraga lokal, diperhitungkan saat menghitung skor untuk kategori perawatan kesehatan, budaya, lingkungan dan pendidikan.

Namun, cara masing-masing kota menangani pandemi, seberapa cepat vaksin dikerahkan dan tingkat pembatasan yang ada dalam batas, telah menyebabkan perubahan signifikan dalam peringkat.

READ  Merrick Garland berjanji untuk menargetkan supremasi kulit putih sebagai Jaksa Agung | Merrick Garland

efek perawatan kesehatan

Turis berdiri di depan Istana Osaka pada 5 Maret 2020 di Osaka, Jepang.

Kota Osaka di Jepang telah melonjak dua tempat dan sekarang menduduki peringkat sebagai kota paling layak huni kedua di dunia.

Buddhika Weerasinghe / Getty Images

“Pandemi COVID-19 telah sangat merugikan kehidupan dunia,” tambah Dutt. “Kota-kota di seluruh dunia sekarang kurang layak huni daripada sebelum pandemi dimulai, dan kami telah melihat daerah-daerah seperti Eropa sangat terpukul.”

Di Eropa, Jerman mengalami penurunan peringkat terbesar, terutama Hamburg, yang turun 34 peringkat ke peringkat 47 dalam daftar.

Tetapi meskipun ada beberapa batasan sosial Masih berdiri di Swiss, negara Eropa tengah telah melihat dua kota naik ke atas, dengan Zurich dan Jenewa naik dari tempat kesebelas dan keempat belas menjadi ketujuh dan kedelapan.

Hasil perawatan kesehatan secara umum juga telah menurun karena pandemi, di Praha di Republik Ceko, Athena Yunani dan Jakarta di Indonesia, di mana jumlah kasus meningkat pada saat survei, mencatat jauh lebih rendah daripada tahun-tahun sebelumnya.

Sebagai perbandingan, kota-kota Spanyol Barcelona dan Madrid berhasil dalam kategori perawatan kesehatan, mendapatkan hampir 25 poin karena sistem kesehatan mereka berada di bawah tekanan yang lebih sedikit dibandingkan dengan gelombang awal Covid-19 pada tahun 2020.

Honolulu, ibu kota Hawaii, juga meningkatkan skor perawatan kesehatannya, dengan peningkatan 33 poin sebagai hasil dari pengurangan jumlah kasus COVID-19 dan Tingkat vaksinasi yang baik.
Faktanya, Honolulu adalah salah satu penggerak terbesar dalam daftar 2021, naik 46 peringkat ke 14. Houston melonjak 25 peringkat ke 31, kenaikan tertimbang terkait dengan Texas adalah salah satu negara bagian AS pertama Untuk mencabut pembatasan di tempat-tempat umum.

situasi yang memburuk

Tetapi sementara ada banyak perbedaan signifikan di bagian atas, tidak banyak yang berubah di bagian bawah daftar.

Sementara Damaskus menempati urutan terakhir lagi “karena efek perang saudara di Suriah terus berlanjut”, diikuti oleh Lagos Nigeria, Port Moresby Papua Nugini dan Dhaka di Bangladesh, yang semuanya berada di tempat yang sama atau identik. pada tahun 2019.

Kota-kota ini secara konsisten berkinerja buruk selama bertahun-tahun karena ketidakstabilan yang disebabkan oleh kerusuhan sipil dan konflik militer yang sedang berlangsung, di antara masalah lainnya.

Menurut laporan itu, kondisi di sini semakin memburuk dalam 12 bulan terakhir, terutama dalam hal perawatan kesehatan, karena Covid-19.

Meskipun vaksinasi yang berhasil dan pelonggaran pembatasan di berbagai negara telah meningkatkan harapan, pandemi terus berlanjut, dengan India saat ini berada di tengah wabah mematikan.

Laporan itu berbunyi: “Kondisi cenderung memburuk di kota-kota termiskin, jika kota-kota gagal mendapatkan vaksin yang mereka butuhkan untuk mencegah penyebaran varian Covid-19 baru.” “Sistem perawatan kesehatan yang lemah bisa berada di bawah tekanan yang lebih besar, seperti yang terjadi di India.”

Pada akhirnya ini berarti bahwa kita cenderung melihat perubahan yang lebih signifikan pada daftar tahunan pada tahun 2022, dengan potensi untuk memulihkan beberapa kota yang telah jatuh dari posisi sebelumnya.

Laporan itu melanjutkan: “Laju pemulihan di sebagian besar wilayah akan ditentukan oleh seberapa efektif risiko kesehatan dari epidemi dikendalikan, melalui kombinasi vaksinasi, pengujian, penelusuran, dan tindakan karantina.”

“Kecuali untuk pembalikan besar-besaran, seperti munculnya varian yang resistan terhadap vaksin, hasil untuk budaya dan lingkungan harus meningkat.”

Kota paling layak huni di dunia 2021

READ  Donald Trump berharap untuk bertemu Senator Rick Scott di tengah perpecahan Partai Republik atas mantan presiden tersebut

1. Auckland, Selandia Baru

2. Osaka, Jepang

3. Adelaide, Australia

4. Wellington, Selandia Baru

4. Tokyo, Jepang

6. Perth, Australia

7. Zurich, Swiss

8. Jenewa, Swiss

8. Melbourne, Australia

10. Brisbane, Australia

Kota yang Paling Tidak Layak Huni di Dunia 2021

1. Damaskus, Suriah

2. Lagos, Nigeria

3. Port Moresby, Papua Nugini

4. Dhaka, Bangladesh

5. Aljir, Aljazair

6. Tripoli, Libya

7. Karachi, Pakistan

8. Harare, Zimbabwe

9. Douala, Kamerun

10. Caracas, Venezuela

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *